26 C
Jakarta
Thursday, 28 October 2021
spot_img

[RH] Tidak Ada Kedudukan yang Terlalu Rendah Untuk Dimuliakan Dalam Kristus.

Bukankah Ia ini tukang kayu, anak Maria, saudara Yakobus, Yoses, Yudas dan Simon? Dan bukankah saudara-saudara-Nya yang perempuan ada bersama kita?” Lalu mereka kecewa dan menolak Dia.  [Markus 6:3]


[AkhirZaman.Org]
Kehidupan Kristus yang hina harus menjadi pelajaran bagi semua orang yang ingin meninggikan diri di atas orang lain. Meskipun Dia tidak memiliki noda dosa pada karakter-Nya, namun Dia merendahkan diri untuk menghubungkan kodrat manusia yang jatuh ini dengan keilahian-Nya.

Dalam kerendahan hati Kristus memulai pekerjaan-Nya yang luar biasa untuk mengangkat ras manusia yang jatuh ini dari kemerosotan dosa, memulihkan Anda dalam kuasa Ilahi-Nya, yang telah Dia hubungkan dengan umat manusia. 

Baca Juga: Karakter Anda, Diuji Oleh Hadirnya Orang-Orang Yang Kurang Beruntung.

Setelah melewati kota-kota besar dan Tempat-tempat terkenal untuk belajar dan dianggap hikmat, Dia membuat rumah-Nya di desa Nazaret yang sederhana dan tersembunyi. Sebagian besar dari hidup-Nya dilalui di tempat ini, yang darinya secara umum diyakini “Mungkinkah sesuatu yang baik datang dari Nazaret?” 

Di jalan yang harus dilalui orang miskin, terabaikan, penderitaan, dan yang merana, Kristus berjalan di bumi, mengambil semua kesengsaraan yang harus ditanggung oleh orang yang menderita…. Keluarganya tidak dibedakan oleh pengetahuan, kekayaan, atau kedudukan. Selama bertahun-tahun Dia bekerja sebagai tukang kayu.

Tidak Ada Kedudukan yang Terlalu Rendah Untuk Dimuliakan Dalam Kristus.
Kristus berjalan di bumi, mengambil semua kesengsaraan yang harus ditanggung oleh orang yang menderita.

Orang-orang Yahudi dengan bangga menyombongkan diri bahwa Kristus akan datang sebagai seorang raja, untuk menaklukkan musuh-musuh-Nya dan menginjak-injak orang-orang kafir dalam murka-Nya.

Baca Juga: Tuhan Memperingatkan Terhadap Kesombongan Yang Berpusat Pada Diri Sendiri.

Tetapi kehidupan yang rendah hati dan patuh yang mau dipimpin Juruselamat, yang seharusnya meng-abadikan Dia di hati orang-orang dan memberi mereka kepercayaan pada misi-Nya, telah menghinakan dan mengecewakan orang-orang Yahudi, dan Anda tahu mengenai perlakuan yang Dia terima dari mereka.

Baca Juga: Berdiri Untuk Prinsip.

Kristus tidak meninggikan orang dengan melayani kesombongan mereka. Dia merendahkan diri-Nya, dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib. Kecuali kesombongan manusia direndahkan dan ditundukkan, kecuali hati yang keras kepala dilunakkan oleh Roh Kristus, tidak mungkin bagi-Nya untuk memberikan keserupaan ilahi-Nya kepada Anda.

Dia, orang Nazaret yang rendah hati, mungkin telah menghina kesombongan dunia, karena Dia adalah komandan di istana surga. Tetapi Dia datang ke dunia ini dengan kerendahan hati, untuk menunjukkan bahwa bukan kekayaan atau kedudukan atau otoritas atau gelar terhormat yang dihormati dan dimuliakan oleh alam semesta surga, tetapi mereka yang akan mengikuti Kristus, membuat posisi tugas apa pun menjadi terhormat karena kebajikan. Karakter mereka melalui kuasa kasih karunia-Nya.

Baca Juga: 7 Alat Untuk Menemukan Kerendahan Hati.

Tidak ada manusia yang dibenarkan untuk meninggikan diri dalam kesombongan. “Sebab beginilah firman Yang Mahatinggi dan Yang Mahamulia, yang bersemayam untuk selamanya dan Yang Mahakudus nama-Nya: “Aku bersemayam di tempat tinggi dan di tempat kudus tetapi juga bersama-sama orang yang remuk dan rendah hati, untuk menghidupkan semangat orang-orang yang rendah hati dan untuk menghidupkan hati orang-orang yang remuk.”— Letter 81, 1896.


—Christ Triumphant, 232.2-5

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?