26 C
Jakarta
Thursday, 28 October 2021
spot_img

[RH] AIR HIDUP BERASAL DARI KRISTUS.

Maka datanglah seorang perempuan Samaria hendak menimba air. Kata Yesus kepadanya: “Berilah Aku minum.”  [Yohanes 4:7]. 

[AkhirZaman.Org] Perhatikan bagaimana keadaan yang terjadi membawa kebenaran ke hadapan orang lain. Ingatlah kepada perempuan Samaria yang datang, seperti kebiasaannya yang biasa, untuk menimba air. Seorang asing yang duduk di sumur memintanya minum.

Sebuah percakapan dimulai. Kristus berkata kepadanya, “Jikalau engkau tahu tentang karunia Allah dan siapakah Dia yang berkata kepadamu: Berilah Aku minum! niscaya engkau telah meminta kepada-Nya dan Ia telah memberikan kepadamu air hidup.”  “Siapa pun yang minum air ini akan haus lagi: tetapi siapa pun yang minum air yang akan Kuberikan kepadanya tidak akan pernah haus; tetapi air yang akan Kuberikan kepadanya akan menjadi mata air di dalam dirinya yang memancar sampai kepada hidup yang kekal.” 

Baca Juga: Hidup Yang Limpah.

Mengingat pekerjaan yang melelahkan yang harus dia ulangi hari demi hari, dan berpikir betapa bermanfaatnya jika dia dapat memiliki air tanpa semua kesulitan ini, perempuan itu berkata, “Tuhan, berikanlah aku air itu, supaya aku tidak haus dan tidak usah datang lagi ke sini untuk menimba air.” perempuan Samaria tidak menyadari bahwa Juruselamat sedang menyajikan kepadanya minat jiwa tertinggi, yaitu air kehidupan. 

AIR HIDUP BERASAL DARI KRISTUS.
perempuan Samaria tidak menyadari bahwa Juruselamat sedang menyajikan kepadanya minat jiwa tertinggi, yaitu air kehidupan.


Kata-kata yang diucapkan oleh Kristus adalah air hidup. Tetapi dia segera menjadi sangat tertarik sehingga dia meninggalkan panci airnya dan, pergi ke kota, mengucapkan kata-kata kepada orang-orang sebangsanya, “Mari, lihatlah seorang pria, yang memberitahu saya semua hal yang pernah saya lakukan: bukankah ini Kristus?” 

Wanita itu datang untuk mengambil air, dan dia mendengar tentang air kehidupan. Dia telah diyakinkan akan dosa, dan percaya kepada Yesus Kristus. Dengan demikian minyak suci dikosongkan, oleh utusan suci yang diwakili oleh dua pohon zaitun, ke dalam tabung emas dan dari sana ke dalam mangkuk emas.

Baca Juga: Air Yang Mengalir di Padang Gurun.

Proses pengosongan berlangsung, mulai dari menerima minyak emas hingga menyampaikannya kepada orang lain. Kata-kata diucapkan; pengaruh bawah sadar yang mengelilingi jiwa terasa, meskipun tidak ada kata-kata yang diucapkan dengan sengaja. Sebuah kata yang mungkin sering terucap seperti benih yang ditaburkan…. 

Tuhan telah membuat banyak ketentuan bahwa rahmat surgawi akan dilimpahkan kepada semua orang, bahwa kebenaran seperti yang ada di dalam Yesus akan menempati tempat pertama di hati dan akan selalu menempati bait jiwa. 

Kemudian akan ada pengabdian menyeluruh kepada Tuhan, dan semua orang percaya sejati akan menjadi penjala manusia. Mereka akan berdoa memohon hikmat, dan akan berjalan sesuai dengan doa: “Kamu adalah terang dunia.” ”Biarlah terangmu bersinar di hadapan manusia, agar mereka melihat perbuatan baikmu, dan memuliakan Bapakmu yang di surga.”— Letter 48, 1897


Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?