26 C
Jakarta
Thursday, 28 October 2021
spot_img

Kim Jong Un Menyerukan Untuk Meningkatkan Kehidupan Masyarakat di Tengah Ekonomi Yang ‘Suram’.

Ekonomi Korea Utara telah terpukul oleh sanksi selama bertahun-tahun atas program nuklir dan senjatanya, dan hujan lebat serta banjir juga memakan korban.



[AkhirZaman.Org] Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mendesak para pejabat untuk fokus pada peningkatan kehidupan warga dalam menghadapi situasi ekonomi yang “suram”, media pemerintah melaporkan pada hari Senin, saat ia menandai ulang tahun partai yang berkuasa di negara itu.

Pertunjukan seni, galas, dan pertunjukan kembang api diadakan di Pyongyang untuk merayakan ulang tahun ke-76 berdirinya Partai Buruh Korea pada hari Minggu, tetapi tidak ada parade militer besar, yang kadang-kadang diadakan pada kesempatan seperti itu, yang dilaporkan.

Baca Juga: Enam Kesalahan Paling Tragis Dalam Sejarah.

Ekonomi Korea Utara telah terpukul oleh sanksi selama bertahun-tahun karena program nuklir dan senjatanya, serta hujan lebat serta banjir telah memakan korban.

Negara itu berisiko paling rentan kelaparan setelah menyelinap lebih dalam ke isolasi yang dipaksakan sendiri selama pandemi COVID-19 , dan situasi kemanusiaan yang memburuk dapat berubah menjadi krisis, kata seorang penyelidik hak asasi manusia PBB dalam laporan yang dilihat oleh Reuters pekan lalu.

Negara Kim Joun Un menghadapi “tugas besar untuk menyesuaikan dan mengembangkan ekonomi negara” dan mencapai tujuan ekonomi yang ditetapkan dalam pertemuan partai dan pemerintah baru-baru ini, kata Kim dalam pidatonya, menurut kantor berita negara KCNA.

Baca Juga: Aktivis Klaim Korea Utara Biarkan Korban Covid-19 Kelaparan sampai Mati Lalu Dibakar.

“Satu-satunya cara untuk secara dinamis mendorong pekerjaan penting yang belum pernah terjadi sebelumnya meskipun situasinya suram adalah agar seluruh Partai bersatu,” tambahnya, tanpa menyebutkan kebuntuan politik atas senjata nuklirnya.

Kim Jong Un Menyerukan Untuk Meningkatkan Kehidupan Masyarakat di Tengah Ekonomi Yang 'Suram'.
Tentara Korea Utara terlihat di pos jaga mereka di dalam wilayah Korea Utara, dalam gambar ini diambil dari Paju, Korea Selatan, dekat zona demiliterisasi (DMZ) yang memisahkan kedua Korea, 17 Juni 2020 (kredit: REUTERS/KIM HONG-JI)

Pejabat seharusnya tidak menginginkan hak istimewa dan perlakuan istimewa, dan “harus selalu mempertimbangkan apakah pekerjaan mereka melanggar kepentingan rakyat atau menyebabkan masalah bagi rakyat,” kata Kim.

Media pemerintah menunjukkan Kim berbicara di sebuah ruangan yang penuh dengan pejabat berpakaian gelap, tanpa jarak sosial, masker, atau tindakan anti-COVID-19 lainnya yang jelas.

Negara ini belum melaporkan satu pun kasus virus, tetapi telah memberlakukan penguncian perbatasan yang ketat, pembatasan pergerakan, dan tindakan lainnya.

Siaran televisi pemerintah menunjukkan orang-orang muda menghadiri gala, dan orang-orang lain meletakkan bunga di patung-patung para pemimpin negara sebelumnya.

Departemen Luar Negeri AS pada hari Kamis menuduh pemerintah Kim bertanggung jawab atas situasi kemanusiaan di negara itu.

Baca Juga: Berpengasihanlah Ketika Kelaparan Tak Terhindarkan.

“Rezim terus mengeksploitasi warganya sendiri, dengan melanggar hak asasi mereka, dengan mengalihkan sumber daya dari rakyat negaranya, agar membangun (senjata pemusnah massal) dan program rudal balistik yang melanggar hukum,” kata juru bicara Ned Price dalam sebuah pengarahan di Washington, sementara mencatat Amerika Serikat mendukung upaya untuk memberikan bantuan kemanusiaan ke Korea Utara.

https://bit.ly/3oTlCRV

Mereka yang menolak untuk tunduk kepada pemerintahan Allah, sama sekali tidak pantas untuk memerintah diri mereka sendiri. Melalui ajaran-ajaran mereka yang berbahaya, roh tidak mau patuh telah ditanamkan dalam hati anak-anak dan orang muda yang secara alami tidak suka pengendalian.

Dan akibatnya terjadilah suatu keadaan masyarakat yang tidak mematuhi hukum dan yang tidak bermoral. Sementara mencemoohkan keyakinan mereka yang menuruti tuntutan Allah, orang banyak itu dengan penuh hasrat menerima penipuan Setan. Mereka menyerahkan kendali kepada hawa nafsu, dan melakukan dosa-dosa yang menyebabkan diturunkannya hukuman ke atas orang-orang yang tidak mau mengenal Tuhan. Dimana saja Perintah-perintah Ilahi ditolak, maka dosa tidak lagi tampak sebagai dosa dan kebenaran tidak lagi diinginkan. 

…“Kamu tahu, bahwa pemerintah-pemerintah bangsa-bangsa memerintah rakyatnya dengan tangan besi dan pembesar-pembesar menjalankan kuasanya dengan keras atas mereka. Tidaklah demikian di antara kamu. Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia  menjadi pelayanmu, dan barangsiapa ingin menjadi terkemuka di antara kamu, hendaklah ia menjadi hambamu; sama seperti Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.” [Matius 20:25-28]

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?