26 C
Jakarta
Thursday, 28 October 2021
spot_img

[RH] Kristus Dapat Mewujudkan Hati Yang Baru Dalam Diri Para Pengikut-Nya.

Yesus menjawab, kata-Nya: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika seorang tidak dilahirkan kembali, ia tidak dapat melihat Kerajaan Allah.”  [Yohanes 3:3]


[AkhirZaman.Org]
Hati yang Baru merupakan Perubahanyang harus terjadi pada kecenderungan hati manusia yang alamiah, diwariskan, serta dipelihara terpelihara adalah perubahan yang Kristus katakan ketika Dia mengatakan kepada Nikodemus, “Jika seseorang tidak dilahirkan kembali, dia tidak dapat melihat Kerajaan Allah.” …Dia hampir berkata kepada Nikodemus, Bukan perdebatan yang akan membantu kasus Anda.

Baca Juga: Mengapa Perlu “Dilahirkan Kembali” Untuk Diselamatkan?

Argumen tidak akan membawa penerangan bagi jiwa Anda. Anda harus memiliki hati yang baru, atau Anda tidak dapat membedakan kerajaan surga. Bukan bukti yang lebih besar yang akan membawa Anda kepada kedudukan yang benar, tetapi tujuan baru, sumber tindakan baru. Anda harus dilahirkan kembali. Sampai perubahan ini terjadi, sampai segala sesuatu dibuat baru, bukti terkuat yang bisa dihadirkan akan sia-sia.

Kristus Dapat Mewujudkan Hati Yang Baru Dalam Diri Para Pengikutnya.
Argumen tidak akan membawa penerangan bagi jiwa Anda. Anda harus memiliki hati yang baru, atau Anda tidak dapat membedakan kerajaan surga.

Bagi Nikodemus, ini adalah pernyataan yang sangat memalukan, dan dengan perasaan kesal dia mengambil kata-kata Kristus, mengatakan, “Bagaimana seseorang dapat dilahirkan ketika dia sudah tua?”… Tetapi Juruselamat tidak menemui argumen dengan argumen. Mengangkat tangan-Nya dalam kehikmatan yang terhormat dan tenang, Dia menekankan kebenaran dengan kepastian yang lebih besar, “Aku berkata kepadamu, Sesungguhnya, jika seseorang tidak dilahirkan dari air dan Roh, dia tidak dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah.”

Baca Juga: Baptisan Roh Kudus.

Perkataan Kristus yang menyampaikan pelajaran bahwa bukannya merasa jengkel atas kata-kata kebenaran yang sederhana dan terlibat dalam ironi, Nikodemus seharusnya memiliki pendapat yang jauh lebih rendah hati mengenai dirinya sendiri karena ketidaktahuan rohaninya. Namun kata-kata Kristus diucapkan dengan sangat bermartabat, dan baik tampilan maupun nada mengungkapkan kasih yang begitu tulus sehingga Nikodemus tidak tersinggung ketika dia menyadari posisinya yang memalukan.

Baca Juga: Kasih Karunia Allah Mengubahkan Hidup.

Pelajaran kepada Nikodemus ini disampaikan dengan sangat tepat diterapkan kepada mereka yang saat ini berada dalam kedudukan serta bertanggung jawab sebagai penguasa di Israel, dan yang suaranya sering terdengar di dewan, memberikan bukti semangat yang dimiliki Nikodemus. Perkataan Kristus diucapkan dengan sungguh-sungguh kepada Para pemimpin umat, penatua gereja, dan mereka yang menduduki posisi yang bertanggung jawab dalam jemaat Anda.

Nikodemus di-insafkan sebagai hasil dari tanya-jawab ini. Dalam pertemuan malam itu dengan Kristus, orang yang dihukum itu berdiri di hadapan Juruselamat di bawah pengaruh kebenaran yang melembutkan dan menundukkan yang bersinar ke dalam ruang pikirannya dan mengesankan hatinya…. Penebus memberi tahu Nikodemus bahwa bukan hanya ia harus memiliki hati yang baru untuk melihat kerajaan surga, namun bagaimana ia memperoleh hati yang baru ini.—Letter 54, 1895.


—Christ Triumphant, 233. 2-6.

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?