25.1 C
Jakarta
Friday, 07 October 2022
No menu items!

[RH] Ketamakan dan Keserakahan mengakibatkan Kehancuran jika Dimanjakan.

Sesungguhnya, sesungguhnya, Aku berkata kepadamu, bahwa salah satu dari kamu akan mengkhianati Aku. [Yohanes 13:21].

 

[AkhirZaman.org] Ketamakan dan keserakahan akan mengakibatkan kehancuran jika dimanjakan. Murid-murid telah saling memandang wajah satu sama lain dengan cermat ketika mereka bertanya, “Tuhan, Siapakah itu?” Sampai sekarang Yudas hanya duduk diam, seolah tidak peduli.

Sekarang kesunyiannya membuat semua mata tertuju padanya. Untuk menghindari pengawasan para murid, dia memberanikan diri untuk bertanya, seperti yang telah mereka lakukan, “Guru, apakah ini saya?” Yesus dengan sungguh-sungguh menjawab, “Engkau telah berkata.” 

Bahkan sekarang Yudas bisa saja mengakui kesalahannya, bahkan sekarang dengan ucapan yang terbata-bata. Kristus dekat di sampingnya, siap membantunya.

Namun harga diri kesombongannya dan godaan musuh begitu kuat sehingga Yudas tidak memiliki kuasa untuk melepaskan diri dari jerat. Gantinya menyerahkan dirinya pada belas kasihan Juruselamat yang penuh kasih, Yudas menguatkan dirinya dalam perlawanan.

Sejarah Yudas menyajikan akhir yang menyedihkan dari kehidupan yang mungkin dimuliakan Allah.... Yudas sendiri telah mendapatkan tempat di lingkaran dalam para murid. Dengan kesungguhan yang besar dan ketulusan yang nyata, dia menyatakan, Guru, saya akan mengikuti Anda ke mana pun Anda pergi.” 

Ketamakan dan Keserakahan mengakibatkan Kehancuran jika Dimanjakan.
Wajah Yudas tidak menjijikkan, malahan tajam dan cerdas, berpenampilan berwibawa, seorang pria dengan pengamatan yang tajam.

Murid-murid sangat ingin agar Yudas menjadi salah satu dari mereka. Dia adalah seorang pria berpenampilan berwibawa, seorang pria dengan pengamatan yang tajam dan kemampuan untuk melakukannya, dan mereka memuji dia kepada Kristus sebagai orang yang akan sangat membantu Kristus dalam pelayanan-Nya.

Wajah Yudas tidak menjijikkan, malahan tajam dan cerdas, tetapi tidak memiliki kelembutan dan belas kasih yang terlihat pada orang yang benar-benar bertobat.

Baca Juga:


Dalam melayani orang lain, 
Yudas mungkin telah mengembangkan semangat yang tidak mementingkan diri. Meskipun mendengarkan pelajaran Kristus setiap hari, dan menyaksikan kehidupan-Nya yang tidak mementingkan diri, Yudas memuaskan kecenderungan yang tamak.

Kristus membaca hatinya, dan dalam pengajaran-Nya Ia merenungkan prinsip-prinsip kebajikan yang menyerang akar ketamakan. Dia menyajikan di hadapan Yudas karakter keserakahan yang keji, dan sering kali murid ini menyadari bahwa karakternya telah digambarkan dan dosanya ditunjukkan.

Tetapi Yudas tidak mengakui dan meninggalkan ketidak-salehannya. Ia merasa cukup, dan bukannya melawan godaan, dia terus mengikuti Praktek-praktek penipuannya.

Meskipun Kristus mengenal Yudas sejak awal, Dia membasuh kakinya. Dan si pengkhianat mendapat hak istimewa untuk bersatu dengan Kristus dalam mengambil upacara. Kepadanya telah ditawari roti hidup dan air keselamatan. Baginya pelajaran Juruselamat telah diberikan. Tetapi Yudas menolak untuk diuntungkan.Manuscript 106, 1903 .

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?