25.6 C
Jakarta
Friday, 07 October 2022
No menu items!

Mengatasi Ketakutan dan Kecemasan

AkhirZaman.org: Mengatasi Ketakutan dan Kecemasan. Perasaan Takut serta Kecemasan! Sebagian Besar dari Anda Pernah Mengalaminya. Emosi ini dapat di alami pada suatu waktu atau pada kondisi dan suasana yang lainnya. Walaupun demikian mereka tidak semuanya buruk.

Ada kalanya perasaaan ini Benar-benar dapat bermanfaat karena dapat memotivasi Anda, meningkatkan produktivitas Anda, dan bahkan memungkinkan Anda agar melindungi diri Anda sendiri ketika menghadapi bahaya.

Namun, bagi banyak orang ketakutan dan kecemasan adalah masalah. Beberapa pakar kesehatan melaporkan bahwa ketakutan dan kecemasan telah meningkat di Amerika Serikat sejak 9/11 dan semakin meningkat dengan penurunan ekonomi di dunia ini.

Gangguan kecemasan—istilah psikiatri yang digunakan untuk berbagai bentuk ketakutan dan kecemasan abnormal dan patologis—adalah penyakit mental yang paling umum di Amerika Serikat, mempengaruhi 40 juta orang dewasa berusia 18 tahun ke atas (18% dari populasi AS). Ini juga merupakan salah satu masalah kesehatan mental yang paling umum di kampus-kampus.

Bagaimana seseorang tahu bahwa kecemasan telah menjadi masalah? Ini melakukan hal berikut:

  • Mengganggu aktivitas sehari-hari
  • Menyebabkan mudah merasa kesal
  • Berlangsung untuk jangka waktu yang lama
  • Membuat seseorang merasa di luar kendali

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal mengalami pengalaman yang melemahkan seperti ini, berbesar hati saja. Ada harapan!

Cara mengatasi

Penting untuk menunjukkan bahwa ketakutan dan kecemasan saling terkait, tetapi sedikit berbeda. Ketakutan adalah respon emosional untuk mengetahui bahaya atau ancaman. Kecemasan adalah respons terhadap hal-hal yang tidak diketahui.

Meskipun berbeda, mereka biasanya menghasilkan respons yang sama ketika seseorang dihadapkan pada situasi mengancam yang sebenarnya atau yang dirasakan, termasuk peningkatan detak jantung, ketegangan otot, pernapasan dangkal, perilaku menghindar, dll.

Jika Anda menghadapi kecemasan atau ketakutan yang memengaruhi hidup Anda, Anda dapat mempertimbangkan untuk berkonsultasi dengan profesional kesehatan. Namun, berikut ini adalah Langkah-langkah yang mungkin bisa Anda terapkan sendiri.

  • Akui bahwa Anda punya pilihan. Anda mungkin merasa bahwa Anda tidak dapat mengendalikan ketakutan Anda, tetapi kenyataannya Anda bisa. Begitu Anda mengakui ini dan menyadari bahwa Tuhan telah memberi Anda kekuatan untuk memilih, bahkan dalam mengatasi kecemasan, ini akan menjadi batu loncatan di mana Anda dapat mulai mengambil langkah ke arah yang benar.
  • Identifikasi “pembicaraan diri” Anda — apa yang Anda katakan pada diri sendiri ketika menghadapi bahaya yang dirasakan atau nyata. Orang bijak Salomo memberi tahu kita, “Seperti orang yang berpikir dalam hatinya, demikian juga dia.”

Banyak orang yang bergumul dengan kecemasan dan ketakutan melakukannya karena mereka mengatakan kepada diri mereka sendiri hal-hal yang belum tentu benar.
Misalnya, saya baru-baru ini berbicara dengan seseorang yang dulunya cemas mengemudi di jalan raya.

Dia menyatakan bahwa dia biasa berkata pada dirinya sendiri, “Saya tidak akan bisa mengemudi di sebelah truk besar” atau “Lalu lintas bergerak sangat cepat sehingga saya tidak akan bisa mengikutinya.”

Pernyataan seperti ini adalah asumsi yang tidak terbukti yang kami buat. Wanita yang sama ini mengatakan kepada saya bahwa dia mengatasi kecemasannya dengan memutuskan untuk mengemudi di jalan bebas hambatan. Dia menemukan bahwa dia bisa mengemudi di dekat truk dan tidak takut dengan lalu lintas yang bergerak cepat.

Mungkin tidak mudah untuk menaklukkan setiap kekhawatiran.
Tetapi intinya adalah bahwa setiap masalah dapat diatasi dengan bertanya, “Apa yang saya katakan pada diri sendiri ketika saya merasa takut?” dan kemudian menyikapi setiap pemikiran dengan kebenaran.

Misalnya, jika Anda dihadapkan pada rasa takut yang luar biasa, daripada mengatakan "Saya tidak bisa melakukan ini", Anda dapat mengatakan, “Meskipun ini menakutkan bagi saya, dengan bantuan Tuhan, saya bisa melakukannya.” Atau, jika Anda tidak berhasil dalam situasi tertentu, selain mengatakan, “Saya gagal. Saya tidak dapat melakukan sesuatu dengan benar” Anda dapat mengatakan, “Saya kecewa karena saya tidak melakukannya dengan baik. Tapi, ini bukan akhir dunia. Saya akan mencoba lagi, atau mencoba yang lain.”

Menantang dan mengubah self-talk Anda membutuhkan latihan. Anda harus belajar mengidentifikasi apa yang biasanya Anda katakan pada diri sendiri dan kemudian mengganti pikiran itu dengan yang lebih realistis.

  • "Lakukan dengan takut." Kita tidak bisa menunggu perasaan takut kita hilang untuk menghadapi situasi cemas. Saya pernah mendengar seorang pembicara mengatakan bahwa kita harus mengatasi situasi yang membuat kita cemas, sambil tetap merasa takut. Saat kita melakukan ini, ketakutan kita akan mulai mereda. Seorang psikolog berkata, “Apakah Anda ingin tahu cara jitu untuk tetap cemas? Jangan lakukan hal yang membuatmu gugup.”
  • Latihan. Ada semakin banyak bukti bahwa olahraga terbukti bermanfaat untuk mengelola kecemasan. Dalam tinjauan terhadap sekitar 40 uji klinis, peneliti menemukan bahwa rata-rata, pasien yang berolahraga secara teratur melaporkan pengurangan gejala kecemasan sebesar 20% dibandingkan dengan mereka yang tidak berolahraga.
  • Dapatkan istirahat yang tepat. Tidak hanya penting untuk mendapatkan tidur yang cukup (7 hingga 8 jam untuk orang dewasa dan lebih banyak lagi untuk anak-anak dan remaja), tetapi waktu tidur juga sama pentingnya. Secara khusus, tidur sebelum jam 10 malam bisa sangat membantu karena ini meningkatkan produksi melatonin. Bukti menunjukkan bahwa hormon bermanfaat ini dapat mengurangi kortisol, hormon lain yang cenderung meningkat dengan kecemasan.
  • Mengkonsumsi makanan yang sehat. Beberapa makanan spesifik yang bermanfaat untuk memperkuat otak dan sistem saraf termasuk biji-bijian (karena karbohidrat kompleks dan vitamin B) dan kacang-kacangan, yang memiliki beberapa nutrisi yang meningkatkan fungsi otak yang optimal. Tentu saja, banyak sayuran dan buah-buahan juga harus ditambahkan ke dalam makanan. Jauhi stimulan seperti kafein dan alkohol serta membatasi atau bahkan menghilangkan makanan olahan dan produk hewani sangat dianjurkan.
  • Habiskan lebih banyak waktu di alam. Satu studi mengungkapkan bahwa mereka yang tinggal dekat dengan alam memiliki tingkat kecemasan (dan depresi) yang lebih rendah daripada mereka yang tinggal di kota di antara gedung-gedung. Jika Anda tidak tinggal dekat dengan alam, tetapi menderita ketakutan atau kecemasan, Anda harus berusaha sesering mungkin untuk keluar ke taman atau area lain yang menawarkan keindahan ciptaan Tuhan.
  • Mintalah Tuhan untuk meningkatkan iman Anda. Jika ketakutanmu lebih besar dari imanmu, katakan kepada Tuhan, "Tolonglah ketidakpercayaanku," seperti yang dilakukan ayah yang mencari kesembuhan dari Yesus untuk putranya.

Sumber: https://bit.ly/3xm7CCB

Satu langkah praktis untuk meningkatkan iman adalah dengan menghafal Janji-janji Kitab Suci yang berfokus pada apa yang dapat dan akan dilakukan Allah bagi mereka yang percaya kepada-Nya. Ini mungkin termasuk:

  • “Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu.” I Petrus 5:7
  • “Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta pada jalan hidupnya?” Lukas 12:25
  • “Jangan takut: karena Aku bersamamu: jangan kecewa; karena Akulah Allahmu…” Yesaya 41:10.a

Jika Anda menerapkan langkah-langkah ini dengan pertolongan Tuhan, sikap Anda terhadap rasa takut akan meningkat dan kecemasan Anda akan berkurang.
Ingat, dengan Tuhan segala sesuatu mungkin!

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?