26 C
Jakarta
Thursday, 28 October 2021
spot_img

Apakah Makan Sehat Mencegah Orang Terinfeksi, Meninggal Karena COVID?

Sebuah studi baru mengklaim bahwa sepertiga dari kasus virus corona dapat dihindari jika orang memiliki kebiasaan makan yang lebih sehat.


[AkhirZaman.Org] Anda tahu bahwa pola makan sehari-hari yang banyak mengandung buah dan sayuran lebih sehat, tetapi sekarang tampaknya itu juga dapat membantu mencegah seseorang terinfeksi COVID-19.

Sebuah studi baru dari Boston yang diterbitkan dalam jurnal Gut melaporkan bahwa mengonsumsi makanan sehat seperti produk dapat menurunkan risiko tertular virus, selain menurunkan keparahan gejala jika seseorang terinfeksi. Meskipun dokter telah menyatakan bahwa kondisi metabolisme termasuk obesitas dan diabetes tipe-2 dapat menyebabkan komplikasi virus corona yang parah, penelitian ini adalah yang pertama menambahkan nutrisi ke dalam persamaan.

Para peneliti dari Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston, menambahkan bahwa efek diet pada risiko COVID-19, serta pada tingkat keparahan gejala sangat kuat di antara mereka yang tinggal di daerah sosio-ekonomi yang lemah.

Laporan sebelumnya menunjukkan bahwa gizi buruk adalah sifat yang tersebar luas di antara kelompok-kelompok yang secara tidak proporsional terpengaruh oleh epidemi, tetapi data tentang hubungan antara diet dan risiko terkena virus dan kemudian mengembangkan gejala parah masih kurang, kata editor studi Jordi Marino, seorang mahasiswa doktoral dan instruktur di Harvard Medical School, dalam siaran pers.

Tim peneliti menganalisis data yang dikumpulkan dari 592.571 orang dari Amerika Serikat dan Inggris antara Maret dan Desember 2020. Setiap peserta menyelesaikan survei tentang kebiasaan diet mereka, dengan penulis studi menilai “kualitas diet” orang-orang dengan penekanan pada konsumsi buah dan sayuran.

Selama masa tindak lanjut, 31.831 peserta mengembangkan COVID-19.

Temuan menunjukkan bahwa orang yang memiliki pola makan lebih sehat memiliki risiko 9% lebih rendah tertular virus dibandingkan dengan orang yang pola makannya buruk. Demikian pula, hasilnya menunjukkan bahwa mereka yang makan lebih sehat 41% lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami gejala parah.

“Temuan ini konsisten dalam berbagai analisis yang kami lakukan yang membahas kebiasaan kesehatan lainnya, faktor kesejahteraan sosial, dan tingkat penularan virus di masyarakat,” tambah Marino dalam rilisnya.

Salah satu peneliti lainnya, Dr. Andrew Chan, menjelaskan bahwa meski mendapatkan vaksinasi dan mengenakan massal di dalam ruangan dan di tempat ramai adalah yang terpenting, penelitian menunjukkan bahwa makan dengan benar dapat mengurangi risiko tertular COVID-19.

Para peneliti juga mengamati hubungan kumulatif antara gizi buruk, peningkatan kekurangan sosial ekonomi dan risiko COVID-19.

Orang yang tinggal di lingkungan miskin yang sangat bergantung pada makanan cepat saji jauh lebih rentan terhadap virus daripada kondisi ini saja. Model memperkirakan bahwa hampir sepertiga kasus virus dapat dihindari jika salah satu dari dua kondisi ini tidak ada, jelas Dr. Marino.

Kesimpulannya, para peneliti percaya bahwa membuat makanan nabati yang sehat lebih tersedia dan terjangkau dapat membantu memajukan akhir epidemi.

“Temuan kami adalah seruan bagi pemerintah dan mereka yang mengembangkan protokol untuk memprioritaskan makan sehat dan kesejahteraan dengan kebijakan yang berpengaruh,” tutup Dr. Marino.

Sumber: https://bit.ly/3zH1d4e

Ikrar Tuhan untuk Menjaga Kesehatan Tubuh—Pencipta manusia telah mengatur mesin hidup tubuh kita. Setiap fungsi dibuat dengan luar biasa dan bijaksana. Dan Tuhan berjanji pada diri-Nya sendiri untuk menjaga mesin manusia ini dalam tindakan yang sehat jika agen manusia akan mematuhi hukum-hukum-Nya dan bekerja sama dengan Tuhan.— Counsels on Diet and Foods, 17.

Tanggung Jawab untuk Mengindahkan Hukum Alam—Pengalaman yang sehat menuntut pertumbuhan, dan pertumbuhan menuntut kehati-hatianperhatian harus diberikan pada hukum alam, agar organ-organ tubuh tetap dalam keadaan sehat, tidak terhalang dalam tindakannya.— Manuscript 47, 1896.

Tuhan Menetapkan Kecenderungan dan Nafsu Makan—Kecenderungan dan selera alami kita … ditetapkan secara ilahi, dan ketika diberikan kepada manusia, adalah murni dan suci. Adalah rancangan Tuhan bahwa akal harus mengatur selera, dan bahwa mereka harus melayani kebahagiaan kita. Dan ketika mereka diatur dan dikendalikan oleh alasan yang disucikan, itu adalah kekudusan bagi Tuhan.— Manuscript 47, 1896

Pelanggaran hukum fisik adalah pelanggaran hukum moral; karena Allah adalah benar-benar pencipta hukum fisik sebagaimana Dia adalah pencipta hukum moral. Hukumnya tertulis dengan jari-Nya sendiri pada setiap saraf, setiap otot, setiap kemampuan, yang telah dipercayakan kepada manusia. Dan setiap penyalahgunaan bagian mana pun dari organisme kita adalah pelanggaran terhadap hukum itu. —Christ’s Object Lessons, 347.1

Berfirmanlah Allah: “Lihatlah, Aku memberikan kepadamu segala tumbuh-tumbuhan yang berbiji di seluruh bumi dan segala pohon-pohonan yang buahnya berbiji; itulah akan menjadi makananmu.” [Kejadian 1:29]

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?