26 C
Jakarta
Thursday, 28 October 2021
spot_img

Kehamilan Remaja Melonjak di Afrika Saat SekolahTutup Karena COVID

[AkhirZaman.Org] Di Afrika seperti di tempat lain, banyak sekolah menutup kelas karena COVID-19. Dengan lebih banyak anak perempuan di rumah, kehamilan remaja telah melonjak di beberapa negara.

Di sebagian besar dunia, COVID-19 telah mengganggu sekolah anak muda, mengganggu kesejahteraan psikologis mereka dengan mengurung mereka di rumah dan, akhir-akhir ini, menginfeksi mereka dalam jumlah yang meningkat.

Namun, di banyak negara Afrika, pandemi telah memicu konsekuensi lain yang mengkhawatirkan: peningkatan kehamilan remaja atau anak yang secara langsung terkait dengan penutupan sekolah yang telah diperintahkan pemerintah untuk mengekang penyebaran virus.

Sebuah laporan oleh organisasi bantuan, pengembangan dan advokasi World Vision mengatakan bahwa sejak Maret tahun lalu, upaya untuk mengendalikan pandemi telah menyebabkan penutupan sekolah di 194 negara, mempengaruhi hampir 1,6 miliar pelajar, atau lebih dari 90% sekolah di dunia. akan populasi.

Memperhatikan bahwa anak perempuan di banyak negara mengalami kesulitan untuk tetap bersekolah dalam keadaan terbaik, World Vision mengatakan pandemi telah menyebabkan gangguan tambahan yang tidak terduga, dengan kemungkinan sangat kecil bahwa anak-anak yang rentan akan tidak dapat melanjutkan pendidikan mereka setelahnya. Ini menjadi lebih buruk.

Kehamilan remaja telah meningkat 60% di sebagian Afrika Selatan.

Data baru bulan lalu menunjukkan bahwa di provinsi Gauteng Afrika Selatan, yang berpenduduk terpadat di negara itu, jumlah bayi yang lahir dari ibu remaja di wilayah tersebut melonjak 60% sejak dimulainya pandemi COVID-19.

Dalam presentasi ke parlemen, departemen kesehatan Gauteng mengatakan bahwa lebih dari 23.000 anak perempuan di bawah 18 tahun telah melahirkan antara April 2020 dan Maret tahun ini, 934 di antaranya berusia di bawah 14 tahun. Itu dibandingkan dengan 14.577 anak perempuan di bawah 20 tahun yang memiliki bayi pada periode yang sama tahun sebelumnya.

“Pandemi global berisiko menjadi masa kemunduran yang tidak dapat diubah dan kehilangan kemajuan bagi anak perempuan,” kata Marumo Sekgobela, manajer kesehatan dan nutrisi unit Afrika Selatan dari kelompok bantuan global Save the Children.

“Kecuali kita bertindak cepat dan tegas, dampak pada masa depan anak perempuan – dan pada semua masa depan kita – akan menghancurkan. Tidak pernah ada waktu yang lebih penting untuk memberdayakan remaja untuk mengendalikan kesehatan seksual mereka dan tetap aman.”

Save the Children mengatakan faktor kunci yang berkontribusi terhadap risiko kesehatan seksual dan reproduksi yang dihadapi remaja di Afrika Selatan adalah kurangnya akses ke pendidikan seksualitas yang komprehensif atau ke layanan kesehatan yang terjangkau dan sesuai.


Sekolah adalah salah satu bentuk perlindungan.

Di Zimbabwe yang sangat konservatif, di mana hamil saat di sekolah sebelumnya menyebabkan pengusiran otomatis, pihak berwenang telah melonggarkan aturan karena sejumlah besar gadis muda hamil selama penutupan sekolah akibat virus corona.

Pemerintah Presiden Emmerson Mnangagwa mengatakan hampir 5.000 gadis remaja hamil pada bulan Januari dan Februari saja, sementara sekitar 1.800 memasuki pernikahan dini selama periode yang sama, kebanyakan dari mereka di pinggiran kota termiskin di negara Afrika selatan itu.

Untuk membendung gelombang pasang putus sekolah di negara yang telah lama membanggakan penduduknya yang berpendidikan baik bahkan ketika kekayaan ekonominya memburuk, Mnangagwa tahun lalu menandatangani amandemen Undang-Undang Pendidikan yang melarang sekolah negeri melarang siswa hamil.

Di Ghana yang sama konservatifnya, di mana anak perempuan sering tidak memiliki akses ke kontrasepsi dan aborsi dilarang kecuali dalam kasus pemerkosaan, inses atau di mana kesehatan ibu dalam bahaya, aktivis mengatakan kehamilan remaja yang tidak diinginkan melonjak setelah pihak berwenang menutup sekolah selama 10 bulan untuk mencoba dan mengekang infeksi COVID-19.

Sarah Lotus Asare, sukarelawan dengan gadis remaja yang kurang beruntung di negara Afrika Barat, mengatakan kepada Agence France-Press bahwa sekolah adalah bentuk perlindungan dan ketika mereka ditutup, banyak pemuda “mendapati diri mereka menganggur, tanpa orang dewasa untuk mengawasi mereka.”


Penguncian COVID berarti lebih banyak anak berada di rumah.

Kehamilan remaja tentu saja tidak unik di Afrika — secara global, diperkirakan 15% wanita muda melahirkan sebelum mereka berusia 18 tahun — tetapi benua itu menyumbang sebagian besar ibu muda, seringkali sebagai akibat langsung dari kurangnya akses ke sekolah.

Menurut Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa  (UNICEF), lebih dari satu dari empat gadis muda, atau 26%, melahirkan sebelum usia 18 tahun di Afrika sub-Sahara, dibandingkan dengan lebih dari 11% di Asia Selatan.

Pandemi COVID-19 menyebabkan lebih banyak kehamilan remaja, kata UNICEF, terutama di antara anak-anak migran dan pengungsi yang merasakan dampak penutupan sekolah lebih intens.

“Migran yang rentan dan anak-anak terlantar sekarang berisiko tinggi putus sekolah, dan banyak gadis yang berpindah-pindah tidak akan pernah kembali ke kelas,” katanya .

Di negara-negara seperti Afrika Selatan, anak perempuan berusia 10 tahun telah hamil selama 18 bulan terakhir. Seringkali mereka ditinggalkan sendiri di rumah sementara orang tua mereka, yang tidak mampu membiayai pengasuhan anak yang layak, pergi bekerja. Dalam banyak kasus, anak perempuan menjadi korban kerabat laki-laki yang tinggal di rumah yang sama, atau tetangga.

“Sekolah memang bertindak sebagai semacam pelindung. Jika Anda berasal dari rumah yang penuh kekerasan, yang sayangnya merupakan kisah banyak dari anak-anak hamil ini, sekolah memang menawarkan penyangga di mana Anda mendapatkan penangguhan hukuman dari pelecehan atau lingkungan yang sangat beracun,” kata Matshepo Dibetso, yang organisasi nirlaba Agape Youth Gerakan mengadvokasi hak-hak anak di Afrika Selatan.

“Dengan penguncian COVID-19, banyak dari anak-anak ini – dan di sini saya fokus pada anak-anak berusia 10 hingga 14 tahun yang dilaporkan hamil – banyak di rumah, dan saya pikir itulah yang seharusnya kita lakukan. berfokus pada. Dengan siapa mereka di rumah, dan bagaimana lingkungannya?” katanya kepada News Decoder.

Gerakan Pemuda Agape minggu lalu menyelenggarakan webinar tentang topik tersebut, bekerja sama dengan Departemen Komunikasi pemerintah, yang menurut Dibetso dia harapkan akan memulai dialog nasional tentang cara menciptakan ruang aman bagi anak-anak di negara dengan salah satu insiden kekerasan tertinggi. terhadap perempuan dan anak di dunia.

Sumber: https://bit.ly/3u95I6t

Pekerjaan besar orang tua dan guru adalah membangun karakter—berusaha memulihkan citra Kristus dalam diri mereka yang ditempatkan di bawah asuhan mereka. Sebuah pengetahuan tentang ilmu-ilmu tenggelam menjadi tidak penting di samping tujuan besar ini; tetapi semua pendidikan yang benar dapat dibuat untuk membantu dalam pengembangan karakter yang benar. Pembentukan karakter adalah pekerjaan seumur hidup, dan itu untuk selamanya. Jika semua dapat menyadari hal ini, dan akan sadar akan fakta bahwa kita secara individu memutuskan nasib kita sendiri dan nasib anak-anak kita untuk hidup kekal atau kehancuran kekal, perubahan apa yang akan terjadi! Betapa berbedanya waktu pengujian kita akan diisi, dan dengan karakter mulia apa nanti kehidupan kita akan diisi.

Pertanyaan yang harus muncul di benak kita masing-masing adalah, Di atas fondasi apa saya membangun? Kita memiliki hak istimewa untuk berjuang demi kehidupan baka; dan yang terpenting adalah kita menggali lebih dalam, membuang semua sampah negatif, dan membangun di atas batu karang yang kokoh, Kristus Yesus. Dia adalahdasar yang pasti. “Tidak ada dasar lain yang dapat diletakkan manusia selain yang telah diletakkan, yaitu Yesus Kristus.” [I Korintus 3:11].

Di dalam Dia sajalah keselamatan kita. “Tidak ada nama lain di bawah langit yang diberikan di antara manusia, yang dengannya kita harus diselamatkan.” [Kisah Para Rasul 4:12]. 

Fondasi diletakkan dengan kuat, kita membutuhkan kebijaksanaan agar kita tahu bagaimana membangunnya. Ketika Musa hendak mendirikan tempat kudus di padang gurun, dia diperingatkan, “Lihatlah … bahwa engkau membuat segala sesuatu menurut pola yang ditunjukkan kepadamu di gunung.” [Ibrani 8:5].

Dalam hukum-Nya, Tuhan telah memberi kita pola. Pembangunan karakter kita harus mengikuti “pola yang ditunjukkan kepadamu di atas gunung.” Hukum adalah standar kebenaran yang agung. Itu mewakili karakter Tuhan, dan merupakan ujian kesetiaan kita kepada pemerintahan-Nya. Dan itu dinyatakan kepada kita, dalam segala keindahan dan keunggulannya, dalam kehidupan Kristus. —Counsels to Parents, Teachers, and Students, 61. 1,2

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?