27.4 C
Jakarta
Friday, 21 January 2022
spot_img

[RH] Saksi Prajurit Penjaga di Kubur

Dan penjaga-penjaga itu gentar ketakutan dan menjadi seperti orang-orang mati. [Matius 28:4]

 

[AkhirZaman.org] Saksi Prajurit Penjaga di Kubur. Tapi dimana para penjaga Romawi? Mereka telah dimampukan untuk melihat malaikat yang perkasa yang menyanyikan lagu kemenangan pada saat kelahiran Kristus. Para malaikat sekarang menyanyikan lagu cinta penebusan.

Ketika kereta surgawi tersembunyi dari pandangan mereka, mereka bangkit berdiri dan berjalan secepat kaki mereka yang menyeret mereka ke gerbang taman. Ketika mereka datang, terhuyung-huyung seperti orang buta atau mabuk, wajah mereka pucat seperti orang mati, mereka memberi tahu orang-orang yang mereka temui mengenai pemandangan menakjubkan yang telah mereka saksikan.

Para utusan segera mendahului mereka kepada imam-imam kepala dan para penguasa, menyatakan dengan sebaik mungkin, peristiwa yang telah terjadi. Para prajurit penjaga itu berjalan lebih dulu ke Pilatus, tetapi para imam dan penguasa mengirim kabar agar para prajurit pengawal itu dibawa ke hadapan mereka dulu.

Para prajurit  penjaga yang kuat itu tampil aneh, karena mereka memberikan kesaksian mengenai kebangkitan Kristus dan juga mengenai orang banyak yang dibawa-Nya bersama-Nya sebagai Orang yang memegang kuasa dalam memberi kehidupan.

Mereka tidak punya waktu untuk berpikir atau berbicara apa pun kecuali kebenaran. Mereka mengira kisah mereka akan segera mendatangkan pujian bagi orang-orang saleh yang telah mempekerjakan mereka. Tapi para penguasa tidak senang dengan laporan itu.

Saksi Prajurit Penjaga di Kubur
Mereka tidak punya waktu untuk berpikir atau berbicara apa pun kecuali kebenaran. Tapi para penguasa tidak senang dengan laporan itu.


Para prajurit disuap untuk melaporkan kebohongan, dan para imam menjamin bahwa jika masalah itu sampai ke telinga Pilatus, sebagaimana yang benar, mereka akan bertanggung jawab atas tindakan para prajurit.

Mereka menyuap Pilatus agar diam. Mereka melakukan lebih. Melalui utusan khusus mereka mengirimkan laporan yang telah mereka siapkan ke seluruh pelosok negeri.

Banyak yang percaya kepada Kristus ketika mereka melihat pemandangan mengerikan yang terjadi. Mereka ingat suara yang terdengar di kaki salib di tengah kebisingan dan kebingungan: “Kepala pasukan dan prajurit-prajuritnya yang menjaga Yesus menjadi sangat takut ketika mereka melihat gempa bumi dan apa yang telah terjadi, lalu berkata: “Sungguh, Ia ini adalah Anak Allah”.

Semua mata tertuju ke tempat dari mana datangnya suara itu. Siapa yang telah berbicara? Itu adalah perwira dan tentara Romawi, kafir dan penyembah berhala.

Apa yang begitu mencerahkan dan meyakinkan orang-orang ini sehingga mereka tidak dapat menahan diri untuk tidak mengakui iman mereka kepada Yesus?

Itu adalah khotbah yang diberikan dalam setiap tindakan Kristus dan dalam kebungkaman-Nya di bawah penganiayaan yang kejam…. Dalam tubuh yang terkoyak, memar, dan patah yang tergantung di kayu salib, perwira itu mengenali bentuk Anak Allah.Manuscript 115, 1897. [Christ Triumphant, p.285.1-7] 

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
372PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?