presiden

[AkhirZaman.org] Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengancam akan membunuh semua pasien Corona (COVID-19). Ancaman tersebut muncul usai para dokter mengkhawatirkan kondisi fasilitas kesehatan.

Seperti dilansir Al Jazeera, Senin (3/8/2020) mulanya Duterte berbicara tentang kelelahan para tenaga medis sebelum perintah lockdown diumumkan.

“Saya telah mendengar Anda. Jangan kehilangan harapan. Kami sadar Anda lelah,” kata Duterte dalam pidatonya yang disiarkan televisi lokal.

Filipina mencatat 5.032 kasus tambahan pada hari Minggu (2/8), peningkatan kasus harian terbesar di negara itu, dengan membawa jumlah kasus infeksi virus Corona menjadi 103.185 kasus. Korban jiwa melonjak 20 orang, menjadi total 2.059 orang.

Duterte juga menyetujui mempekerjakan 10.000 profesional medis untuk menambah tenaga kerja medis saat ini dan manfaat tambahan bagi petugas kesehatan yang merawat pasien COVID-19.

Namun dalam pesannya, Duterte juga mencerca para dokter yang mengemukakan kekhawatiran tentang situasi sistem kesehatan negara itu. Duterte juga menantang mereka untuk “mendeklarasikan sebuah revolusi”.

“Anda benar-benar tidak mengenal saya. Anda ingin revolusi? Kalau begitu katakan. Silakan, coba saja. Kami akan menghancurkan segalanya. Kami akan membunuh semua orang yang terinfeksi COVID,” katanya marah.

“Itukah yang Anda inginkan? Kita selalu dapat mengakhiri keberadaan kita dengan cara ini,” sambungnya.

Tidak jelas bagaimana Duterte merujuk pada subjek revolusi, karena pernyataan dari para dokter tidak menyebutkan hal itu.

Sebelumnya, dilansir Associated Press dan Reuters, Senin (3/8/2020), juru bicara kepresidenan Filipina, Harry Roque, menuturkan bahwa lockdown lebih ketat atau yang disebut ‘Modified Enhanced Community Quarantine’ (MECQ) akan diterapkan di Metro Manila dan provinsi sekitarnya, seperti Laguna, Caviet, Rizal dan Bulacan.

Saat ini Manila berada dalam status Karantina Masyarakat Umum yang tidak terlalu membatasi pergerakan warga. Roque menyatakan bahwa lockdown lebih ketat akan diberlakukan selama dua pekan, yakni mulai Selasa (4/8) waktu setempat hingga 18 Agustus mendatang.

Transportasi umum di area Manila dan sekitarnya akan dihentikan sementara dan hanya perjalanan esensial yang diperbolehkan. Sejumlah aktivitas bisnis juga akan ditutup sementara selama lockdown lebih ketat diberlakukan di Manila dan sekitarnya.

Otoritas Filipina berniat untuk kembali membatasi pergerakan warga, dengan surat izin bekerja dan surat jalan saat karantina diperlukan bagi mereka yang beraktivitas di luar rumah selama lockdown diterapkan. Diketahui bahwa area Metro Manila dihuni oleh lebih dari 12 juta jiwa, yang akan terkena dampak dari lockdown lebih ketat ini.

Keputusan untuk memberlakukan kembali lockdown lebih ketat ini diambil Duterte setelah nyaris 100 organisasi medis menggelar konferensi pers virtual, yang tergolong langka, pada Sabtu (1/8) waktu setempat untuk memperingatkan bahwa sistem kesehatan kewalahan oleh lonjakan kasus Corona.

Diperingatkan juga bahwa sistem kesehatan bisa kolaps jika pekerja medis jatuh sakit atau mengundurkan diri karena kelelahan dan ketakutan.

Organisasi-organisasi yang mewakili sekitar 80 ribu dokter dan 1 juta perawat di Filipina itu menyebut Filipina telah kalah dalam peperangan melawan virus Corona. Mereka menyerukan pemberlakuan lockdown yang lebih ketat agar para pekerja medis bisa memiliki ‘time out’.

Sumber: https://bit.ly/3krXQb0

Ketika sebuah kepala Negara mengambil keputusan penting dan cenderung memaksakan Sesuatu kepada warganya, karena melihat kondisi yang ada semakin mengkhawatirkan. Bayangkan jika hukuman itu benar-benar diterapkan, bisa jadi banyak yang akan menurut karena ketakutan, bisa jadi juga ada yang melawan. Bagi yang menurut tentu saja akan aman-aman saja tetapi bagaimana dengan yang tidak menurut, bisa jadi mereka akan membuat pergerakan dalam melawan kebijakan yang berlaku, bahkan bisa jadi akan terjadi kekacauan.

Ketika Tuhan mengetahui bahwa Lusifer menunjukkan sikap pemberontakannya, Tuhan bisa saja memaksanya untuk menurut, tetapi apakah Tuhan memaksanya untuk menurutNya? Tentu saja tidak, kenapa? Karena Tuhan memberikan hak kepada semua ciptaanNya untuk menentukan pilihan. Begitu juga dengan manusia, Ketika dosa masuk ke dunia ini melalui Hawa dan Adam, bisa saja Tuhan waktu itu memusnahkan mereka untuk mengakhiri dosa supaya tidak menjalar ke yang lainnya, tetapi itu bukanlah keputusan yang Tuhan ambil, kenapa?

“TUHAN adalah penyayang dan pengasih, panjang sabar dan berlimpah kasih setia.” Mazmur 103:8. Tuhan Allah adalah pengasih dan Panjang sabar, Dia memberikan sebuah penyelesaian tanpa menimbulkan sebuah permasalah baru. Dia juga merelakan AnakNya yang tunggal untuk menjadi pengganti dari upah dosa yaitu kematian. Ketika Dia bangkit dari antara kematianNya, memberikan gambaran baru tentang suatu kondisi dimana kemenangan hidup kekal sebagai suatu pengharapan kepada umat manusia.

Kasih Tuhan itu nyata dan itu untuk semua umat manusia, termasuk Anda. Maka biarlah kita mengambil kasihNya untuk tetap hidup di dalam kemerdekaan dari dosa, bagaimana caranya? “Roh, yang memberi hidup telah memerdekakan kamu dalam Kristus dari hukum dosa dan hukum maut.”Roma 8:2. Yang dapat memerdekakan kita hanyalah Yesus Kristus, jadi biarlah kita menyerahkan penyembahan kita hanya kepadaNya dan hidup sesuai dengan ketetapan-ketetapanNya. Sehingga bilamana suatu saat nanti ketika undang-undang dipaksakan di dunia ini oleh musuh Kristus, maka kita akan sanggup untuk berdiri teguh atas dasar kebenaranNya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here