28.7 C
Jakarta
Friday, 21 January 2022
spot_img

Apa yang Alkitab katakan mengenai nubuat dan “karunia wahyu”?

Ada banyak "peramal" yang mengaku memiliki "karunia wahyu." Beberapa gereja memperlihatkan bahwa "penyingkapan" semacam itu tidak bersifat nubuat, karena beberapa alasan. Berikut ini beberapa:
Hanya Tuhan yang tahu segalanya. Wahyu Allah memiliki tujuan untuk menunjukkan kepada manusia rencana keselamatan. Namun, sudah banyak “peramal” yang mengaku memiliki “karunia wahyu”. 
Seperti yang telah kami sebutkan di atas, maksud dan tujuan dari Wahyu Allah adalah untuk memberitahukan kepada manusia rencana-Nya untuk menyelamatkan manusia, seperti yang di uraikan dalam Kitab Suci.
Ungkapan "wahyu atau karunia menafsirkan" dalam [I Korintus 14:26], misalnya, mengacu pada karunia kenabian atau bernubuat. Karunia kenabian diberikan oleh Allah untuk menyampaikan kebenaran penting bagi keselamatan. 
Apa yang Alkitab katakan mengenai nubuat dan “karunia wahyu”?
Kristus memperingatkan mengenai munculnya Guru-guru palsu, penipu yang akan melakukan keajaiban, penyembuhan dan mukjizat.
Paulus bahkan menempatkan karunia nubuat lebih tinggi daripada karunia bahasa roh. Lihat [I Korintus 14]. Namun, apa yang disebut “karunia wahyu” yang diklaim dimiliki banyak orang bukanlah karunia bernubuat yang sama seperti yang dinyatakan dalam Alkitab. 

Penting bagi orang Kristen yang penuh perhatian untuk mengevaluasi semua pengajaran dan pengalaman melalui Alkitab, karena Kristus memperingatkan mengenai munculnya Guru-guru palsu, penipu yang akan melakukan keajaiban, penyembuhan dan mukjizat.

Beberapa gereja mengarah pada keyakinan bahwa "nubuatan" semacam itu tidak bersifat kenabian, karena beberapa alasan. Berikut adalah beberapa:
1) Banyak dari “nubuat” ini bertentangan dengan Wahyu yang tertulis dalam Alkitab;
2) Ketika Allah mengungkapkan sesuatu kepada nabi, itu bukan untuk mempermalukan individu secara terbuka, melainkan untuk menasihati dia untuk bertobat. Jika orang tersebut terus mengingkari perintah Tuhan, maka dia bisa ditegur oleh Nabi di depan umum. Tapi ini, dalam kasus terakhir, jika orang tersebut kebetulan menolak suara Tuhan untuk sementara waktu;
3) Karunia nubuatan yang alkitabiah tidak digunakan untuk menghasilkan uang;
4) Karunia nubuat diberikan kepada seorang nabi, menurut kehendak tertinggi Roh Kudus [I Korintus 12:11]. Di gereja-gereja hari ini, individu ingin memilih karunia yang dia ingin miliki. 
Baca Juga:
- Dimanakah Anda berada pada garis waktu dari nubuatan Wahyu?
- Dapatkah semua memiliki karunia nubuat?
- Nubuat bukan hasil kehendak manusia.
Sebuah pertanyaan mungkin muncul di benak beberapa orang: Mengapa beberapa pengkhotbah kebetulan menebak apa yang terjadi dalam kehidupan seseorang? Seringkali, melalui seorang anggota jemaat yang merupakan kerabat pengunjung, "menubuatkan" secara terperinci kehidupan orang tersebut, mencari tahu mengenai pertanyaan dan masalah mereka.
Ketika menyampaikan "nubuat" semacam itu di gereja, orang yang tidak mengetahui prosedurnya percaya, berpikir bahwa itu adalah sesuatu yang berasal dari ilahi.
Pada kesempatan lain, pengkhotbah membuat pernyataan umum bahwa si pendengar yakin bahwa pesan itu langsung baginya, dan percaya bahwa pekabaran telah diterima sebagai "wahyu kenabian atau nubuatan", tetapi itu Benar-benar hanyalah pelatihan dan teknik yang diterapkan oleh pengkhotbah dari mimbar.
Penting bagi orang Kristen yang penuh perhatian untuk mengevaluasi semua pengajaran dan pengalaman melalui Alkitab, karena Kristus memperingatkan mengenai munculnya Guru-guru palsu, penipu yang akan melakukan keajaiban, penyembuhan dan mukjizat. 
Untuk hal ini Kristus berkata: “Bukan setiap orang yang berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan! akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di sorga. Pada hari terakhir banyak orang akan berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan, bukankah kami bernubuat demi nama-Mu, dan mengusir setan demi nama-Mu, dan mengadakan banyak mujizat demi nama-Mu juga? Pada waktu itulah Aku akan berterus terang kepada mereka dan berkata: Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan!” [Matius 7:21-23]

https://bit.ly/3f9oGmG

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
372PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?