telah divaksinasi

[AkhirZaman.org] Bar, bioskop, dan stadion sepak bola dapat menolak warga Inggris yang belum divaksinasi virus korona , saran menteri vaksin Inggris .

Nadhim Zahawi memperingatkan banyak bisnis kemungkinan akan memerlukan bukti suntikan begitu tersedia, dengan cara yang sama mereka sekarang meminta pelanggan untuk check-in menggunakan kode QR.

Dia mengakui para menteri sedang melihat apa yang disebut ‘paspor kekebalan’ di NHS sebagai cara untuk membuktikan bahwa orang telah divaksinasi.

Paspor kekebalan telah disebut-sebut sebagai kunci untuk mengembalikan sebagian besar masyarakat ke kehidupan normal, dan memungkinkan jutaan orang untuk menghindari pembatasan. Ini karena mereka menunjukkan seseorang terlindungi dari virus, dan mampu melawannya tanpa sakit parah atau sekarat.

Baroness Dido Harding, bos dari NHS Test and Trace, juga mengungkapkan bahwa timnya sedang mencari cara memperbarui aplikasi untuk menampilkan status vaksinasi.

Pemerintah mengatakan vaksinasi tidak akan diwajibkan di Inggris, tetapi Zahawi memperingatkan kemungkinan akan ada pembatasan bagi mereka yang menolak mendapatkannya.

Itu terjadi di tengah rumor yang beredar bahwa vaksin Covid-19 dapat disetujui dalam beberapa hari. Moderna hari ini mengatakan akan menyerahkan vaksinnya kepada regulator di AS dan Eropa untuk persetujuan darurat setelah uji coba terakhir menemukan itu 94,1 persen efektif.

Ketika ditanya apakah warga Inggris yang divaksinasi dapat memperoleh paspor Covid-19, Zahawi mengatakan kepada BBC: “ Kami sedang melihat teknologinya.

‘Dan, tentu saja, cara agar orang dapat memberi tahu dokter umum mereka bahwa mereka telah divaksinasi.

‘Tetapi, juga, saya pikir Anda mungkin akan menemukan bahwa restoran dan bar dan bioskop dan tempat lain, tempat olahraga, mungkin juga akan menggunakan sistem itu – seperti yang telah mereka lakukan dengan aplikasi.

‘Saya pikir dalam banyak hal tekanan akan datang dari kedua cara, dari penyedia layanan yang akan berkata “lihat, tunjukkan kepada kami bahwa Anda telah divaksinasi”.

‘Tapi, juga, kami akan membuat teknologinya semudah dan semudah mungkin.’

Ditanya apakah itu berarti orang yang tidak mendapatkan vaksinasi akan sangat dibatasi dalam apa yang dapat mereka lakukan, menteri berkata: ‘Saya pikir orang harus membuat keputusan.

‘Tapi, saya pikir Anda mungkin akan menemukan banyak penyedia layanan yang ingin terlibat dengan ini seperti yang mereka lakukan dengan aplikasi.’

Dia menambahkan di BBC Radio 4 World at One bahwa tidak diwajibkan untuk mendapatkan vaksin di Inggris.

‘Saya pikir itu benar bahwa itu sukarela.

‘Orang-orang harus diizinkan untuk memutuskan sendiri apakah mereka ingin divaksinasi atau sebaliknya.

‘Tapi, saya pikir pesan yang sangat kuat yang akan Anda lihat, ini adalah cara kami mengembalikan seluruh negara, dan itu baik untuk keluarga Anda, itu baik untuk komunitas Anda, itu baik untuk negara Anda untuk divaksinasi.

“Dan, pada akhirnya orang harus membuat keputusan.”

Baroness Harding mengatakan kepada sebuah acara yang diselenggarakan oleh Health Service Journal minggu lalu bahwa timnya sedang menyelidiki ‘paspor Covid-19’ untuk aplikasi tersebut.

Dia mengatakan itu adalah harapannya ‘di masa depan untuk dapat memiliki satu catatan sebagai warga negara dari hasil tes Anda dan apakah Anda telah divaksinasi’.

“ Kami bekerja sangat erat dengan tim vaksin untuk memastikan bahwa saat kami membangun alat yang akan memungkinkan orang untuk menguji diri mereka sendiri di rumah dan merekam hasil tes mereka, kami membangun arsitektur data yang terintegrasi, ” tambahnya, lapor The Times. .

Departemen Perhubungan juga akan mengecap paspor para turis untuk menunjukkan bahwa mereka telah divaksinasi, menurut laporan kemarin.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA), yang berbasis di Montreal, Kanada, juga mengatakan sedang mengembangkan paspor digitalnya sendiri untuk para pelancong.

CEO-nya Alexandre de Juniac berkata: ‘Pengujian adalah kunci pertama untuk memungkinkan perjalanan internasional tanpa tindakan karantina.

‘Kunci kedua adalah infrastruktur informasi global yang diperlukan untuk mengelola, membagikan, dan memverifikasi data pengujian secara aman yang cocok dengan identitas pelancong sesuai dengan persyaratan kontrol perbatasan.’

Maskapai penerbangan Australia Qantas menjadi berita utama minggu lalu setelah mengatakan bahwa semua yang ingin mengambil penerbangannya perlu divaksinasi terhadap Covid-19.

Bos maskapai, Alan Joyce, mengatakan perpindahan itu adalah ‘keharusan’ dan kemungkinan akan menjadi ‘hal biasa’ bagi maskapai penerbangan di seluruh dunia.

Dia memperingatkan, selama wawancara dengan Nine Network Australia, maskapai itu mencari cara untuk mengubah syarat dan ketentuannya untuk pelancong internasional.

Dia berkata: ‘Kami akan meminta orang untuk melakukan vaksinasi sebelum mereka bisa naik pesawat untuk pengunjung internasional yang keluar dan orang-orang yang meninggalkan (Australia) kami pikir itu suatu kebutuhan’.

Boris Johnson telah menyarankan bahwa mereka yang berulang kali dites negatif untuk Covid-19 harus mendapatkan ‘kebebasan lulus’ yang memungkinkan mereka untuk kembali ke kehidupan yang lebih normal, tetapi belum menunjukkan dukungannya untuk ‘paspor kekebalan’.

Berbicara pada konferensi pers di Downing Street minggu lalu, dia berkata: ‘Sistem ini belum dicoba. Ada banyak hal yang tidak diketahui.

‘Tetapi jika berhasil, kita harus dapat menawarkan orang yang hasil tesnya negatif prospek kebebasan yang lebih besar – untuk bertemu dalam konteks tertentu dengan orang lain yang dites negatif.

Dia menambahkan: ‘Kami akan memberikan dukungan kepada mereka yang telah dites positif untuk membantu mereka dengan isolasi.

“Tetapi mereka akan tahu bahwa pada akhir isolasi mereka, mereka juga akan memiliki prospek kebebasan yang lebih besar.”

Downing Street telah memperingatkan bahwa rencana tersebut masih ‘agak jauh’.

Pada bulan Mei, Matt Hancock mengonfirmasi bahwa para menteri sedang melihat ‘sistem sertifikasi’ yang akan menandakan orang-orang yang aman untuk kembali bekerja dan bergaul bebas dengan orang lain.

Dan pada bulan April, Sekretaris Kesehatan mengatakan warga Inggris yang telah melawan virus corona dapat diberikan ‘gelang kekebalan’.

http://dailym.ai/36p0r06

Masa kesukaran yang akan dihadapi umat Allah akan membutuhkan iman yang tidak akan tersandung. Anak-anak-Nya harus menyatakan bahwa Ia adalah satu-satunya tujuan perbaktian mereka, sehingga dengan demikian tidak ada pertimbangan, bahkan walaupun nyawa itu sendiri, tidak dapat membujuk mereka untuk mengadakan persetujuan terkecil pun dengan perbaktian yang palsu. Bagi hati yang setia perintah-perintah orang yang berdosa dan fana itu akan tenggelam ke dalam hal yang tak berarti di samping Firman Allah yang kekal. Kebenaran akan ditaati walaupun akibatnya adalah dipenjarakan atau dibuang ataupun kematian.

“Apabila engkau menyeberang melalui air, Aku akan menyertai engkau, atau melalui sungai-sungai, engkau tidak akan dihanyutkan; apabila engkau berjalan melalui api, engkau tidak akan dihanguskan, dan nyala api tidak akan membakar engkau.” (Yesaya 43:2)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here