31 C
Jakarta
Thursday, 30 June 2022
No menu items!
spot_img

Ujian Karakter

Ia akan duduk seperti orang yang memurnikan dan mentahirkan perak; dan Ia mentahirkan orang Lewi, menyucikan mereka seperti emas dan seperti perak, supaya mereka menjadi orang-orang yang mempersembahkan korban yang benar kepada TUHAN. Maleakhi 3:3.

AkhirZaman.org: Dalam Ujian Karakter Banyak orang yang mengaku dikuduskan namun sama sekali tidak mengetahui pekerjaan kasih karunia di dalam hati.

Mereka mengesampingkan akal sehat dan pertimbangan, kemudian sepenuhnya bergantung pada perasaan mereka, dengan berdasarkan pengakuan mereka atas kesucian pada perasaan yang mereka telah alami pada suatu waktu.

Pengudusan menurut Alkitab tidak bergantung pada emosi yang kuat. Di sinilah banyak orang yang mengarah kepada kesalahan. Mereka menjadikan perasaan sebagai kriteria mereka. Ketika mereka merasa gembira atau bahagia, mereka mengklaim bahwa mereka disucikan.

Perasaan bahagia atau tidak adanya sukacita bukanlah bukti bahwa seseorang dikuduskan atau tidak dikuduskan… Mereka yang berjuang dengan godaan harian, mengatasi kecenderungan berdosa mereka sendiri, dengan mencari kesucian hati dalam kehidupan, tidak membuat pengakuan sombong mengenai kekudusan. Hanya mereka yang lapar dan haus akan kebenaran, maka dosa dalam pemandangan mereka adalah sangat berdosa.

Di musim panas, saat Anda melihat Pepohonan di hutan yang jauh, semuanya diselimuti oleh mantel hijau yang indah, Anda mungkin tidak dapat membedakan antara pohon cemara dan pohon lainnya.

Tapi saat musim dingin mendekat, dan salju membungkus mereka dalam rangkulan yang dingin, melucuti pohon-pohon lain dari dedaunan mereka yang indah, pepohonan selalu terlihat.

Demikianlah halnya dengan semua orang yang berjalan dalam kerendahan hati, tidak percaya pada diri sendiri, tetapi berpegang teguh pada tangan Kristus dengan gemetar.

Sementara mereka yang percaya diri, dan percaya pada kesempurnaan karakter mereka sendiri, kehilangan jubah kesalehan palsu mereka, ketika mengalami badai pencobaan, namun orang yang Sungguh-sungguh saleh, yang dengan tulus mengasihi dan takut akan Allah, mengenakan jubah kebenaran Kristus dalam kemakmuran maupun pada kesulitan sama.

Ini membutuhkan waktu pengujian untuk mengungkapkan emas murni dari kasih serta iman dalam karakter. Ketika pencobaan dan kebingungan datang menimpa jemaat, maka semangat yang teguh dan kasih sayang yang hangat dari para pengikut Kristus yang sejati dipertumbuhkan.

— The Faith I Live By, 119.1-5

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
374PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?