26.3 C
Jakarta
Thursday, 05 August 2021
spot_img

[RH] TUHAN MASIH MEMBUTUHKAN ORANG-ORANG.

“Mantan gubernur yang sebelum saya bertanggung jawab kepada orang-orang, dan telah mengambil dari mereka roti dan anggur, di samping empat puluh syikal perak; ya, bahkan hamba-hamba mereka memerintah atas orang-orang.” Nehemia 5:15.

[AkhirZaman.org] Anak-anak Israel ditawan ke Babel karena mereka terpisah dari Tuhan, dan tidak lagi merasa bahwa adalah tugas mereka untuk mempertahankan prinsip-prinsip yang tidak tercemar oleh perasaan bangsa-bangsa di sekitar mereka.

Karena keterpisahan mereka dari Tuhan, Tuhan merendahkan mereka. Tuhan tidak dapat bekerja untuk kemakmuran mereka, Dia tidak dapat memenuhi perjanjian-Nya dengan mereka sementara mereka tidak setia pada prinsip-prinsip yang telah Dia berikan kepada mereka untuk dipelihara dengan giat, agar mereka dapat dijauhkan dari metode dan praktik bangsa-bangsa kafir yang menghina Tuhan.

Tuhan meninggalkan mereka dengan cara mereka sendiri, dan orang yang tidak bersalah menderita bersama orang-orang berdosa.

Tetapi diantara anak-anak Israel ada patriot Kristen, yang teguh pada prinsip, dan kepada orang-orang yang setia dan benar ini Tuhan memandang dengan senang hati.

Mereka harus menderita bersama orang yang bersalah, namun bagi Tuhan, penawanan ini adalah cara untuk membawa mereka menjadi terkemuka. Teladan integritas mereka yang tidak tercoreng, saat ditawan di Babel, mereka bersinar dengan kilau surgawi.

Banyak dari orang-orang pilihan Tuhan telah membuktikan diri mereka tidak dapat dipercaya. Mereka berpisah dari Tuhan dan menjadi egois, licik, dan tidak terhormat.

Bagian yang dilakukan oleh Daniel dan rekan-rekannya, dan oleh Ezra dan Nehemia, sangat berbeda dengan ini, dan Tuhan secara khusus memberkati orang-orang ini karena berdiri teguh untuk kebenaran.

Nehemia dipilih oleh Allah, karena;

  • Nehemia bersedia bekerja sama dengan Allah sebagai pribadi yang memulihkan.
  • Nehemia tidak mau dipimpin dan dirusak oleh perangkat orang-orang yang tidak berprinsip yang telah disuap  untuk melakukan pekerjaan yang jahat.
  • Nehemia tidak membiarkan mereka mengintimidasi dirinya, agar mengikuti haluan pengecut.
  • Ketika Nehemia melihat prinsip-prinsip yang salah dijalankan, dia tidak berdiri sebagai penonton dan dengan diamnya memberikan persetujuan.
  • Nehemia tidak meninggalkan bangsanya agar orang lain menyimpulkan bahwa ia akan berpihak pada pihak yang salah.
  • Nehemia mengambil pendirian yang tegas dan tak tergoyahkan untuk apa yang benar. Dia tidak mau memberikan satu lembar pengaruh pada penyimpangan asas-asas yang telah Allah tegas

Apa pun haluan yang ditempuh orang lain, ia dapat mengatakan, “Aku juga tidak, karena takut akan Allah.”

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru