27.1 C
Jakarta
Sunday, 05 December 2021
spot_img

[RH] Terhadap bukti yang luar biasa Pilatus masih ragu

Sejak itu Pilatus berusaha untuk membebaskan Dia, tetapi orang-orang Yahudi berteriak: “Jikalau engkau membebaskan Dia, engkau bukanlah sahabat Kaisar. Setiap orang yang menganggap dirinya sebagai raja, ia melawan Kaisar.” [Yohanes 19:12].



[AkhirZaman.org] Terhadap bukti yang luar biasa, Pilatus masih ragu. Setelah Herodes melakukan pekerjaan sekejam itu, dia mengirimkan Kristus kembali ke Pilatus, tanpa menjatuhkan vonis ke atas-Nya seorang pria yang yakin, seorang pria yang dihukum, akan kebenaran tetapi tidak mau mengalah.

Pilatus tampaknya bekerja oleh pengaruh-pengaruh yang tidak terlihat untuk mengakui keyakinannya mengenai Yang Kudus dari Israel.

Pikiran Pilatus yang bimbang terdorong untuk mengakui bahwa Kristus bukanlah orang yang berpura-pura, bahwa tidak ada sedikit pun tipu daya yang dapat ditemukan dalam kata-kata atau tindakan-Nya…

Sebelumnya setan, yang menguasai kerumunan orang yang memohon Ia di cambuk serta disalibkan.


Baca Juga:


Para imam dan penguasa yang gigih merancang bahwa cambuk tidak boleh diabaikan, serta tidak masalah seberapa pendek salib yang akan mereka terima sebagai hukumannya Inilah sifat manusia saat ini ketika berada di bawah kendali setan….

Terhadap bukti yang luar biasa Pilatus masih ragu
Pilatus bergerak melawan terang serta berlimpah bukti dan keyakinan. Para imam dan penguasa melihat bahwa mereka dapat memperoleh semua yang mereka inginkan.

Pilatus tidak bersedia menghukum Kristus, dan dia pikir dia bisa, tidak menjadi masalah apa yang akan dilakukan para penguasa, memanfaatkan simpati dari sisi manusia dari sifat kerumunan orang-orang. Pilatus tahu dia tidak memiliki harapan untuk garis kekuasaan ini dari para imam dan penguasa.

Dia membuat pidato singkat yang menyatakan bahwa dia sama sekali tidak menemukan kesalahan dalam Kristus. Dia membenarkan kesaksian Herodes bahwa saksi-saksi melawan Kristus tidak berguna —mereka tidak setuju….

Pilatus bergerak melawan terang serta berlimpah bukti dan keyakinan. Para imam dan penguasa melihat bahwa mereka dapat memperoleh semua yang mereka inginkan.

Pilatus memiliki bukti dan keadilan di pihaknya, dan jika dia telah mengambil pendiriannya dengan teguh di atas dasar ketidakbersalahan Kristus, dia akan menyelamatkan dirinya sendiri dari penyesalan dan keputusasaan…

Kini seorang yang berkuasa yang telah mengorbankan ketidakbersalahan untuk permusuhan dan kebencian yang mematikan dari orang-orang yang iri, yang mengaku beragama. Kristus pun dicambuk.

Sebuah pesan dari Tuhan memperingatkan Pilatus dari perbuatan yang akan dilakukannya…. Sementara Pilatus memeriksa tahanan itu, istrinya dikunjungi oleh seorang malaikat dari surga, dan dalam penglihatan malam dia melihat Pilatus dan berbicara dengan-Nya…. Dia mendengar penghukuman Pilatus dan melihat dia menyerahkan Kristus kepada para pembunuh-Nya.

Dia terbangun dengan teriakan ngeri. Meminta pena dan kertas, dia menulis kata-kata peringatan untuk suaminya. Sekarang, dalam dilema Pilatus, seorang utusan datang kepadanya dengan pesan dari istrinya, “Jangan engkau mencampuri perkara orang benar itu, sebab karena Dia aku sangat menderita dalam mimpi tadi malam.”Manuscript 112, 1897.

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
371PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?