26.1 C
Jakarta
Sunday, 05 December 2021
spot_img

[RH] AIR MENJADI ANGGUR.

Hal itu dibuat Yesus di Kana yang di Galilea, sebagai yang pertama dari Tanda-tanda-Nya dan dengan itu Ia telah menyatakan kemuliaan-Nya, dan Murid-murid-Nya percaya kepada-Nya. [Yohanes 2:11]



[AkhirZaman.Org]
Kristus adalah pencetus semua pekerjaan misionaris yang dilakukan di dunia kita. Dia melakukan mukjizat untuk menyembuhkan orang sakit, tetapi Dia tidak pernah melakukan mukjizat atas nama-Nya sendiri. Mukjizat pertama yang dicatat-Nya dilakukan pada pesta pernikahan di Kana, ketika Dia mengubah air menjadi anggur. 

Dengan mukjizat ini Kristus ingin mengajarkan bahwa anggur yang tidak difermentasi jauh lebih disukai daripada anggur yang difermentasi. Tuhan tidak pernah menciptakan anggur yang difermentasi. Anggur yang dibuat pada kesempatan ini persis seperti anggur yang berasal dari tandan. Kristus mengetahui pengaruh anggur yang difermentasi, dan dengan memberi mereka anggur murni yang tidak difermentasi, Dia menunjukkan kepada mereka satu-satunya cara aman untuk menggunakan jus anggur.

Baca Juga: Kisah Orang Mabuk Pertama di Alkitab

Kristus tidak menarik perhatian pada tindakan ini untuk menerima sorotan masyarakat banyak. Dia ingin memberikan pelajaran penting. Dia tidak membuat atau menggunakan anggur yang difermentasi…. Kristus memang mengubah air menjadi anggur, tetapi Dia menggunakan anggur segar dari buah anggur, dan tidak pernah yang lain.

Dia adalah teladan Anda dalam segala hal, dan sebelum kematian-Nya Dia meninggalkan sebagai warisan terakhir bagi gereja-Nya roti, mewakili tubuh-Nya yang diberikan untuk dosa-dosa dunia, dan anggur, mewakili darah-Nya yang tertumpah. Tetapi tidak ada apa pun selain roti tidak beragi dan anggur yang tidak beragi yang dapat digunakan. Tidak ada yang bersifat fermentasi yang boleh digunakan dalam kebaktian Perjamuan Kudus, karena anggur yang difermentasi akan menghancurkan sosok yang mewakili darah Kristus. Kita semua mungkin memandang pertanyaan ini sebagai jawaban selamanya.

Baca Juga: Perjamuan Firman Allah

Kristus melakukan mukjizat ini untuk mengajarkan pelajaran lain lagi. Dia tidak akan menyerah kepada musuh ketika tergoda untuk melakukan mukjizat untuk memenuhi kebutuhan-Nya sendiri dengan mengubah batu menjadi roti.

AIR MENJADI ANGGUR
“Inilah darah-Ku perjanjian baru,” kata Yesus, “yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa” (Matius 26:28).

Tetapi pada kesempatan pesta pernikahan Dia ingin mengungkapkan simpati-Nya, dan persetujuan dari, mereka yang ada di pesta pernikahan. Kristus datang ke dunia ini bukan untuk melarang pernikahan atau untuk menghancurkan atau menghancurkan hubungan dan pengaruh yang ada di lingkungan rumah tangga.

Baca Juga: Membuat Rumah Tangga Sebagian Sorga

Penebus datang untuk memulihkan, meninggikan, memurnikan, dan memuliakan setiap arus kasih sayang yang murni, agar keluarga di bumi bisa menjadi simbol keluarga di surga. Dalam rumah tangga Kristen, kasih karunia Allah adalah menaklukkan dan mengubah karakter manusia, dan kemudian gereja akan menjadi gereja yang aktif, hidup, dan bekerja. Dalam keluarga seperti itu, lagu mungkin dinyanyikan dengan baik, “Ada malaikat yang melayang-layang; ada malaikat yang melayang-layang. Pergilah, bawalah kabar itu pulang.”—Manuscript 22, 1898.


—Christ Triumphant, 230. 2-5

 

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
371PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?