23.1 C
Jakarta
Friday, 06 August 2021
spot_img

[RH] SELALU PUJI TUHAN UNTUK KEHORMATAN YANG DIA BERIKAN.

“Maka rahasia itu disingkapkan kepada Daniel dalam suatu penglihatan malam. Lalu Daniel memuji Allah semesta langit.”  Daniel 2:19. 

[AkhirZaman.org] Daniel mencari Tuhan ketika dekrit dikeluarkan untuk membunuh semua orang bijak dari kerajaan Babel karena mereka tidak dapat menceritakan atau menafsirkan mimpi yang telah hilang dari pikiran raja. Raja menuntut tidak hanya interpretasi mimpi, tetapi cerita mimpi itu sendiri.

Para penyihir penuh ketakutan dan gemetar. Mereka menyatakan bahwa permintaan raja adalah sesuatu yang tidak masuk akal, dan ujian di luar apa yang pernah dituntut dari siapa pun. Raja menjadi marah dan bertindak seperti semua orang yang memiliki kekuatan besar dan nafsu tak terkendali.

Raja memutuskan bahwa masing-masing dari mereka harus dihukum mati, dan karena Daniel dan rekan-rekannya terhitung sebagai orang-orang bijak, mereka juga harus menerima nasib yang sama.

Daniel datang ke hadapan raja dan memohon waktu untuk membawa masalah ini ke hadapan mahkamah agung alam semesta, yang keputusannya tidak dapat diajukan banding. 

Ketika permintaannya dikabulkan, Daniel meletakkan seluruh masalah di hadapan teman-temannya yang bersatu dengannya dalam menyembah Allah yang benar. 

Masalah itu dipertimbangkan dengan hati-hati, dan dengan berlutut, mereka memohon agar Tuhan memberi mereka kekuatan dan kebijaksanaan yang hanya akan membantu mereka dalam kebutuhan besar mereka…. Dengan penyesalan hati mereka menyerahkan kasus mereka kepada Hakim Agung dari bumi. Hanya itu yang bisa mereka lakukan.

Daniel berdoa, “Ya Allah nenek moyangku, kupuji dan kumuliakan Engkau, sebab Engkau mengaruniakan kepadaku hikmat dan kekuatan, dan telah memberitahukan kepadaku sekarang apa yang kami mohon kepada-Mu: Engkau telah memberitahukan kepada kami hal yang dipersoalkan raja.” 

Daniel diilhami oleh Roh Yesus Kristus, dan dia memohon agar orang-orang bijak Babel tidak dihancurkan. Para pengikut Kristus tidak memiliki sifat-sifat Setan, yang membuatnya menjadi suatu kesenangan untuk mendukakan dan menindas makhluk-makhluk Tuhan. Mereka memiliki roh Guru mereka, yang berkata, “Aku datang untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang.” 

“Kemudian Arioch membawa Daniel ke hadapan raja dengan tergesa-gesa, dan berkata demikian kepadanya, aku telah menemukan seorang tawanan Yehuda, yang akan memberitahukan kepada raja penafsirannya.” … Kemudian dengan segala kerendahan hati dia [Daniel] mengakui bahwa hikmat tidak ada di dalam dirinya, tetapi di dalam Tuhan di surga, dan bahwa penglihatan itu telah diungkapkan kepadanya demi hamba-hamba Tuhan, dan agar raja dapat mengetahui pikiran hatinya.— Letter 90, 1894.

—Christ Triumphant, 176. 1-7

 

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru