29.1 C
Jakarta
Friday, 21 January 2022
spot_img

[RH] Saat Anda berpaling kepada Allah setan tidak punya kuasa atas diri Anda

Sebab itu siapa yang menyangka, bahwa ia teguh berdiri, hati-hatilah supaya ia jangan jatuh! [I Korintus 10:12]  

 

[AkhirZaman.org] Saat Anda berpaling kepada Allah setan tidak punya kuasa atas diri Anda. sebagaimana Tepat sebelum Petrus jatuh, Kristus berfirman kepadanya, Simon, Simon, lihat, Iblis telah menuntut untuk menampi kamu seperti gandum.”

Betapa benar persahabatan Juruselamat bagi Petrus! Betapa berbelas kasih peringatan-Nya! Tapi peringatan itu dibenci.

Karena merasa cukup, Petrus menyatakan dengan yakin bahwa dia tidak akan pernah melakukan apa yang Kristus telah peringatkan kepadanya. Tuhan,” katanya, “saya bersedia masuk penjara dan mati bersama-sama Tuhan!” Kepercayaan dirinya membuktikan kejatuhannya.

Petrus mengumpan Setan untuk menggodanya, dan Petrus jatuh di bawah kelicikan musuh yang cerdik. Ketika Kristus sangat membutuhkannya, dia berdiri di pihak musuh dan secara terbuka menyangkal Tuhannya.

Bahkan sewaktu Petrus menyangkal Gurunya, Kristus memperlihatkan bahwa Dia masih mengasihi Petrus. Di ruang pengadilan, dikelilingi oleh orang-orang yang berteriak-teriak menuntut agar Ia Mati, Kristus memikirkan penderitaan-Nya, membuat murid yang berbuat bersalah, dan berubah haluan, Kristus memandangnya.

Dalam tatapan Kristus itu Petrus membaca kasih dan belas kasihan Juruselamat, dan arus kenangan menyerbunya…. Petrus melihat bahwa ia sedang melakukan hal yang telah dia nyatakan tidak akan dia lakukan….

Sekali lagi Petrus memandang ke arah Gurunya dan melihat tangan asusila prajurit terangkat untuk menampar wajah Kristus. Karena tidak tahan lagi dengan pemandangan itu, Petrus bergegas keluar dari aula dengan bersedih hati. 

Saat Anda berpaling kepada Allah setan tidak punya kuasa atas diri Anda
Banyak orang saat ini berdiri di tempat Petrus berdiri ketika dengan keyakinan diri dia menyatakan bahwa dia tidak akan menyangkal Tuhannya. Dan karena rasa cukup mereka, mereka menjadi mangsa empuk tipu muslihat Setan.

Petrus terus berjalan dalam kesendirian dan kegelapan, dia tidak tahu dan tidak peduli ke mana dia pergi. Akhirnya dia menemukan dirinya di Getsemani. Pemandangan beberapa jam sebelumnya muncul dengan jelas di benaknya.


Baca Juga:

 

Dia memikirkan bagaimana Juruselamat, selama penderitaan-Nya di taman Getsemani, telah datang untuk simpati dan penghiburan bagi mereka yang telah begitu erat berhubungan dengan Dia dalam kesulitan.

Di tempat di mana Kristus mencurahkan jiwa-Nya dalam penderitaan, Petrus jatuh tersungkur dan berharap dia mati…. Seandainya Petrus dibiarkan sendiri, dia akan dikalahkan.

Tetapi Kristus yang dapat berkata, Bapa, Aku tahu “bahwa Engkau selalu mendengarkan Aku Dia yang perkasa untuk menyelamatkan bersyafaat untuknya. Kristus menyelamatkan sepenuhnya semua orang yang datang kepada-Nya.

Banyak orang saat ini berdiri di tempat Petrus berdiri ketika dengan keyakinan diri dia menyatakan bahwa dia tidak akan menyangkal Tuhannya. Dan karena rasa cukup mereka, mereka menjadi mangsa empuk tipu muslihat Setan.

Anda yang menyadari kelemahan Anda percaya pada Kuasa yang lebih tinggi dari diri sendiri. Dan seraya Anda memandang kepada Tuhan, Setan tidak memiliki kuasa atas Anda.

Ada beberapa pelajaran yang tidak akan pernah dipelajari kecuali hanya melalui kegagalan. Petrus adalah orang yang lebih baik setelah kejatuhannya…. Seperti api memurnikan emas, demikian pula Kristus menyucikan umat-Nya melalui ujian dan pencobaan. —Manuscript 115, 1902.

 

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
372PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?