32.1 C
Jakarta
Friday, 02 December 2022
No menu items!

[RH] Dua Murid Pergi dalam Keputusasaan Menjadi Harapan

Tetapi imam-imam kepala dan pemimpin-pemimpin kami telah menyerahkan Dia untuk dihukum mati dan mereka telah menyalibkan-Nya.Dua dari mereka pergi pada hari yang sama ke sebuah desa bernama Emaus, yang berasal dari Yerusalem sekitar tiga puluh mil. Dan mereka berbicara bersama tentang semua hal yang telah terjadi ini. Lukas 24:13, 14 . 

 


[AkhirZaman.org] Dua Murid Pergi dalam Keputusasaan Menjadi Harapan. Sebelumnya Pada hari pertama minggu setelah penyaliban Kristus, para murid memiliki segalanya untuk mengisi hati mereka dengan sukacita. Tapi hari ini bukanlah hari sukacita bagi semua orang.

Bagi beberapa orang itu adalah hari ketidakpastian, kekacauan, serta kebingungan…. Para wanita membawa kabar bahwa… dengan positif meneguhkan bahwa Kristus telah bangkit dari kematian, dan bahwa mereka sendiri telah melihat Yesus hidup di taman.

Tapi tetap saja para murid tampak tidak percaya. Harapan mereka telah mati bersama Kristus. Dan sewaktu berita kebangkitan-Nya disampaikan kepada mereka, itu sangat berbeda dari apa yang mereka perkirakan sehingga mereka tidak dapat mempercayainya….

Dari para saksi mata, beberapa murid telah memperoleh keterangan yang cukup lengkap mengenai Peristiwa pada hari Jumat. Yang lain melihat pemandangan penyaliban dengan mata kepala sendiri.

Sore hari di hari pertama minggu itu, dua murid, gelisah dan tidak bahagia, memutuskan untuk kembali ke rumah mereka di Emaus, sebuah desa sekitar delapan mil dari Yerusalem.


Baca Juga:


Mereka belum maju jauh dalam perjalanan mereka ketika mereka bergabung dengan orang asing. Tetapi mereka begitu tenggelam dalam kesuraman dan kekecewaan mereka sehingga mereka tidak mengamati Dia dengan seksama. 

Dua Murid Pergi dalam Keputusasaan Menjadi Harapan
Mereka mengatakan kepada-Nya mengenai kekecewaan mereka sehubungan dengan Guru mereka

Mereka melanjutkan percakapan mereka, mengungkapkan pikiran hati mereka, Kristus tahu bahwa hati mereka terbelenggu dengan Dia dalam kasih, dan Dia rindu untuk memeluk mereka dan menghapus air mata mereka, dan menaruh sukacita dan kegembiraan dalam hati mereka. Tetapi Penebus harus terlebih dahulu memberi mereka pelajaran yang tidak akan pernah mereka lupakan.

Mereka mengatakan kepada-Nya mengenai kekecewaan mereka sehubungan dengan Guru mereka, Tetapi imam-imam kepala dan pemimpin-pemimpin kami telah menyerahkan Dia untuk dihukum mati dan mereka telah menyalibkan-Nya.” 

Dengan hati yang pedih karena kekecewaan dan dengan bibir gemetar mereka berkata, Padahal kami dahulu mengharapkan, bahwa Dialah yang datang untuk membebaskan bangsa Israel. Tetapi sementara itu telah lewat tiga hari, sejak semuanya itu terjadi.” 

Mengapa para murid tidak mengingat kata-kata Kristus, dan menyadari bahwa peristiwa-peristiwa itu akan terjadi seperti sebelumnya? Mengapa mereka tidak menyadari bahwa bagian terakhir dari pernyataan-Nya akan Benar-benar digenapi seperti bagian pertama, bahwa pada hari ketiga Dia akan bangkit kembali? Ini adalah bagian yang seharusnya mereka ingat. Para imam dan penguasa tidak melupakan hal ini. Manuscript 113, 1897. [Christ Triumphant 295, 1-6]

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
373PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?