26 C
Jakarta
Thursday, 28 October 2021
spot_img

PAUS: Beberapa Menginginkan Saya Mati, Namun Saya Masih Hidup.

Ditanya tentang kesehatannya oleh salah satu Yesuit, Paus Fransiskus menjawab: “Masih hidup. Meskipun beberapa orang menginginkan saya mati.”

[AkhirZaman.Org] Paus Fransiskus bercanda bahwa beberapa orang di Gereja berharap dia tidak akan selamat dari operasi usus besar baru-baru ini, dan mengecam kritikus konservatif yang gencar karena melakukan “pekerjaan iblis” dengan merusak Gereja Katolik Roma.

Fransiskus membuat komentar tersebut selama pertemuan dengan anggota Yesuit, sebuah ordo keagamaan Katolik, di Slovakia bulan ini. Mereka dilaporkan pada hari Selasa oleh majalah Jesuit La Civilta Cattolica.

Ditanya tentang kesehatannya oleh salah satu Yesuit, Fransiskus menjawab: “Masih hidup. Meskipun beberapa orang menginginkan saya mati.”

“Saya tahu bahwa bahkan ada pertemuan antara para uskup yang berpikir bahwa Paus berada dalam kondisi yang lebih serius daripada yang dikatakan,” tambahnya. “Mereka sedang mempersiapkan konklaf (untuk memilih paus baru). Biarlah. Syukurlah, saya baik-baik saja.”

Francis, yang terpilih sebagai paus pada 2013, menjalani operasi usus besar pada 4 Juli, dan menghabiskan 11 hari di rumah sakit. Sejak saat itu, dia telah memulai kembali jadwal kerja penuh.

Mengatasi beberapa tantangan yang dihadapi Gereja, Fransiskus membidik kaum tradisionalis, dengan mengatakan bahwa “mundur bukanlah cara yang benar” dan penting untuk bergerak maju.

Dia mencela sebuah “stasiun televisi Katolik utama”, yang tidak disebutkan namanya, yang katanya terus-menerus menyerangnya.

“Saya pribadi mungkin pantas menerima serangan dan penghinaan karena saya orang berdosa, tetapi Gereja tidak pantas menerima ini. Ini adalah pekerjaan iblis,” katanya.

Dalam beberapa tahun terakhir, Francis telah menjadi fokus kritik dari sejumlah kecil konservatif Amerika yang tidak senang dengan pendiriannya tentang berbagai masalah teologis serta masalah sosial dari imigrasi hingga perubahan iklim. Mereka secara teratur diberikan waktu di jaringan televisi Katolik yang berbasis di AS, EWTN.

Paus Fransiskus tiba di pesawat untuk kunjungannya ke Irak di Bandara Leonardo da Vinci-Fiumicino di Roma, Italia, 5 Maret 2021. (kredit: REUTERS/REMO CASILLI)

Paus mengakui bahwa kritik dari para Majelis di dalam Gereja terkadang membuatnya kesal. “Saya terkadang kehilangan kesabaran, terutama ketika mereka membuat penilaian tanpa masuk ke dalam dialog nyata. Saya tidak bisa berbuat apa-apa di sana. Namun, saya terus berjalan tanpa memasuki dunia ide dan fantasi mereka,” katanya. Dia memperingatkan terhadap “kekakuan” Majelis dan mengatakan Tuhan ingin masyarakat bebas.

Gereja Katolik mengajarkan bahwa kecenderungan homoseksual tidak berdosa tetapi tindakan homoseksual, tetapi Fransiskus lebih berdamai dengan orang gay daripada mungkin paus lainnya.

“Kami takut menemani Orang-orang dengan keragaman seksual,” katanya seperti dikutip majalah itu, seraya menambahkan bahwa para imam harus menawarkan dukungan kepada pasangan homoseksual.

Namun, ia memperingatkan terhadap munculnya “ideologi gender.” 
“Ini berbahaya karena abstrak terhadap kehidupan konkret seseorang, seolah-olah seseorang dapat memutuskan secara abstrak kapan dan kapan menjadi pria atau wanita,” katanya.


https://bit.ly/3Cr0nKG

Teman sejati merupakan sosok yang berharga di dalam hidup. Kehadiran mereka selalu dapat membawa keceriaan serta kebahagiaan kepada kita setiap waktu. Teman juga bisa menjadi sosok untuk bertukar pikiran maupun sumber semangat di kala rasa putus asa datang karena berbagai kondisi.

Namun berbeda dengan teman palsu, yang hanya berbuat baik di depanmu dan mereka akan membicarakan keburukanmu setiap saat dirimu tidak ada.

Teman palsu juga akan selalu berusaha untuk mendapatkan hal yang menguntungkan dirinya sendiri, tidak peduli itu merugikanmu atau tidak. 

Teman yang Palsu bisa saja menginformasikan suatu kebenaran yang palsu.

“Ada teman yang mendatangkan kecelakaan, tetapi ada juga sahabat yang lebih karib dari pada seorang saudara; Seorang sahabat menaruh kasih setiap waktu, dan menjadi seorang saudara dalam kesukaran.” [Amsal 8:24; 17:17]

 

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?