27.4 C
Jakarta
Sunday, 26 September 2021
spot_img

COVID-19: ‘Varian Mu’ baru dari Kolombia bisa jadi kebal vaksin – WHO.

Sejumlah mutasi menunjukkan bahwa varian Mu dapat melawan pertahanan kekebalan dan bahkan mungkin memiliki transmisi yang lebih cepat daripada varian lainnya.


[AkhirZaman.Org] Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memantau dengan cermat munculnya varian baru virus corona baru ‘varian Mu’, yang telah menyebar ke seluruh Amerika Selatan dan telah menunjukkan tanda-tanda kemungkinan resistensi vaksin.

Pertama kali diidentifikasi pada Januari 2021 di Kolombia, varian Mu telah melihat kasus sporadis muncul di seluruh Amerika Selatan dan Eropa. Secara global, varian tersebut menyumbang kurang dari 0,1% dari semua kasus di seluruh dunia.

Namun, WHO telah mencatat bahwa itu telah menjadi jauh lebih umum di Kolombia dan Ekuador, di mana itu menyumbang sekitar 39% dan 13% dari masing-masing kasus.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memverifikasi secara akurat apakah varian baru ini, yang juga dikenal dengan sebutan VUI-21JUL-01 dan B.1.621, dapat resisten terhadap vaksin. 

WHO masih memantaunya sebagai Variant Of Interest, karena ada beberapa mutasi, dua di antaranya diberi nama E484K dan K417N, menunjukkan bahwa ia dapat melawan pertahanan kekebalan dengan cara yang mirip dengan varian Beta yang ditemukan di Afrika Selatan.

Orang-orang memakai masker wajah di Medellin, kolombia, untuk mencegah tersebarnya COVID-19.

Mutasi lain yang ditemukan, dijuluki P681H, juga menimbulkan kekhawatiran, karena ini dapat membuat varian lebih menular, mirip dengan varian Alpha yang ditemukan di Inggris, menurut The Guardian.

Namun, tidak jelas apakah ini sebenarnya lebih menular daripada varian lainnya, dengan laporan Agustus oleh Public Health England mencatat, “Saat ini, tidak ada bukti bahwa VUI-21JUL-01 mengungguli varian Delta dan tampaknya tidak mungkin bahwa itu lebih menular.”

Varian Mu telah terdeteksi di sekitar 40 negara sejauh ini, termasuk Inggris, AS, Hong Kong dan di Eropa, dan dapat menyebar lebih jauh.

Pada hari Kamis, Kementerian Kesehatan Jepang menegaskan bahwa dua kasus varian Mu terdeteksi di negara pada bulan Juni dan Juli selama pemutaran bandara, mantan yang telah kedatangan dari UEA dan yang terakhir setelah tiba dari Inggris, meskipun keduanya asimtomatik, yang Jepang Times melaporkan.

Jepang mengkonfirmasi kasus pertama ‘varian mu’ corona virus / Bandara Haneda Tokyo pada bulan Agustus.

Menurut The Guardian , sekitar 32 orang di Inggris telah didiagnosis dengan varian Mu, dengan pola infeksi yang menunjukkan bahwa orang yang memasuki negara itu telah membawanya.

Tapi Mu bukan satu-satunya varian baru yang menimbulkan kekhawatiran. Baru-baru ini, para ilmuwan menemukan varian lain di Afrika Selatan dan sejumlah negara lain, yang disebut C.1.2, dengan kekhawatiran bahwa itu bisa lebih menular dan menghindari vaksin, menurut sebuah studi pracetak baru oleh Institut Nasional untuk Penyakit Menular Afrika Selatan dan KwaZulu -Natal Research Innovation and Sequencing Platform, yang sedang menunggu peer review.

Para ilmuwan pertama kali mendeteksi C.1.2 pada Mei 2021, menemukan bahwa itu adalah turunan dari C.1, yang menurut para ilmuwan mengejutkan karena C.1 terakhir terdeteksi pada Januari. Varian baru telah “bermutasi secara substansial” dibandingkan dengan C.1 dan lebih banyak mutasi dari virus asli yang terdeteksi di Wuhan daripada hampir semua varian lainnya.

Sementara pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan, C.1.2 sejak itu telah ditemukan di Inggris, Cina, Republik Demokratik Kongo, Mauritius, Selandia Baru, Portugal dan Swiss.

Studi di Afrika Selatan itu dilakukan ketika seorang dokter di Turki melaporkan indikasi bahwa varian virus corona baru telah terdeteksi di negara itu, dengan tes yang mendeteksi mutasi yang tidak ditemukan pada varian saat ini yang disebutkan oleh WHO.

Pandemi virus corona berasal dari Wuhan, Cina, dan sejak itu menyebar ke seluruh dunia. Selama dua tahun terakhir, penyakit ini telah menginfeksi ratusan juta orang. Jumlah kematian global diperkirakan sekitar 4,5 juta.


https://bit.ly/3toKUYh

Ketika penyalahgunaan kesehatan dilakukan sedemikian rupa sehingga mengakibatkan penyakit, penderita sering kali dapat melakukan untuk dirinya sendiri apa yang tidak dapat dilakukan orang lain. Hal pertama yang harus dilakukan adalah memastikan karakter sebenarnya dari penyakit tersebut dan kemudian bekerja dengan cerdas untuk menghilangkan penyebabnya. Jika kerja sistem yang harmonis menjadi tidak seimbang karena terlalu banyak bekerja, makan berlebihan, atau ketidakteraturan lainnya, jangan berusaha untuk menyesuaikan kesulitan dengan menambahkan beban obat-obatan beracun.

Makan yang tidak pada tempatnya sering kali menjadi penyebab penyakit, dan yang paling dibutuhkan alam adalah dibebaskan dari beban yang tidak semestinya yang telah dibebankan padanya. Dalam banyak kasus penyakit, obat terbaik adalah pasien berpuasa untuk satu atau dua kali makan, sehingga organ pencernaan yang bekerja terlalu keras dapat memiliki kesempatan untuk beristirahat. Diet buah selama beberapa hari sering membawa kelegaan besar bagi pekerja otak. Sering kali periode singkat dari seluruh pantangan makanan, diikuti dengan makan sederhana dan moderat, telah menyebabkan pemulihan melalui upaya penyembuhan alam itu sendiri. Diet sedang selama satu atau dua bulan akan meyakinkan banyak penderita bahwa jalan penyangkalan diri adalah jalan menuju kesehatan. —Ministry of Health and Healing,129.2,3

“Kesudahan segala sesuatu sudah dekat. Karena itu kuasailah dirimu dan jadilah tenang, supaya kamu dapat berdoa; Tetapi yang terutama: kasihilah sungguh-sungguh seorang akan yang lain, sebab kasih menutupi banyak sekali dosa; Layanilah seorang akan yang lain, sesuai dengan karunia yang telah diperoleh tiap-tiap orang sebagai pengurus yang baik dari kasih karunia Allah.”
[I Petrus 4:7,8,10] 

 

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
369PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?