as china

[AkhirZaman.org] Kedua negara memiliki perekonomian paling besar dan postur anggaran militer tergemuk di dunia. Namun ketegangan teranyar antara AS dan Cina menciptakan risiko bagi kedua negara dan negara lain di dunia.

Baik Cina dan AS mengalami kerugian besar dalam perang cukai yang berkecamuk sejak 2018. Jika negosiasi dagang antara kedua negara menemui jalan buntu, dunia terancam terseret ke dalam perang dagang ketika ekonomi global menyusut akibat pandemi corona.

Amerika Serikat adalah negara tujuan ekspor terbesar milik Cina, bahkan setelah Presiden Donald Trump menjatuhkan sanksi berupa kenaikan tarif bagi sejumlah produk buatan Cina. Dan sebaliknya Cina adalah pasar terbesar ketiga bagi eksportir AS. Di negeri tirai bambu itu perusahaan-perusahaan AS juga memasok produk untuk kebutuhan di dalam negeri seperti General Motors Co. hingga restoran waralaba Burger King.

Akibat perang dagang, pembelian produk agrikultur, semikonduktor dan komoditas AS lain anjlok sebanyak 11.4% sejak tahun lalu. Namun begitu total nilai impor produk AS oleh Cina melebihi angka USD 100 miliar.

Menurut Kamar Dagang AS, aktivitas ekspor produk AS ke Cina menopang satu juta lapangan kerja di dalam negeri. Angka tersebut sudah berkurang banyak sejak mencapai puncaknya sebesar 10% pada tahun 2017 silam. Cina juga merupakan pembeli terbesar produk agrikultur AS, kebanyakan diproduksi di kawasan tengah yang merupakan kantung pendukung Presiden AS, Donald Trump.

Saat ini importir Cina masih bisa membeli biji kedelai AS dengan harga normal sesuai fase pertama ‘gencatan senjata’ perdagangan yang ditandatangani Januari lalu. Dikhawatirkan, jika kedua negara gagal bersepakat, gangguan pada pasokan biji kedelai antara AS dan Cina itu bisa pula berdampak kepada negara-negara Asia lain yang selama ini memasok bahan baku dan suku cadang untuk pabrik-pabrik di Cina.

Saling bergantung di bidang teknologi
Sentra produksi AS dan Cina berkaitan erat untuk sektor telekomunikasi, komputer, peralatan medis dan teknologi lain. Sejumlah perusahaan besar seperti Apple, Dell, Hewlett-Packard dan lainnya bergantung pada pabrik dari Cina untuk merakit produk-produk elektronik yang mereka kembangkan.

Pabrik-pabrik ini sebaliknya membutuhkan komponen komputer dari AS, Jepang, Taiwan dan Eropa untuk bisa beroperasi.

Saat ini pemerintahan Donald Trump sedang giat menghadang raksasa teknologi Cina, Huawei, yang mencari akses terhadap komponen dan teknologi buatan AS. Tapi kebijakan tersebut terancam ikut berdampak pada perusahaan-perusahaan teknologi AS di Sillicon Valley, yang banyak mengerjakan pesanan dari Huawei.

Cina juga merupakan pasar gemuk bagi produk-produk teknologi AS dan perlahan mulai menyaingi AS di bidang teknologi komunikasi, perlengkapan medis dan sektor lain. Sebaliknya, Cina mengandalkan AS untuk menjual produk olahan bernilai tinggi, lantaran rendahnya minat atas komoditas tersebut di Asia atau Eropa.

Eskalasi risiko keamanan
Selain perang dagang, risiko paling dikhawatirkan dalam memburuknya hubungan AS dan Cina adalah perang bersenjata. Saat ini Armada Pasifik AS masih merupakan kekuatan tanpa tanding di kawasan. Namun Cina saat ini sudah memiliki dua kapal induk dan serangkaian rudal berteknologi tinggi untuk menghalau ancaman serangan AS.

Ketegangan militer antara kedua negara berpusar pada Laut Cina Selatan. Pada tahun 2018 kedua negara bersitegang ketika sebuah kapal perusak Cina hampir bertabrakan dengan kapal Angkatan Laut AS, USS Decatur. Insiden serupa juga terjadi pada 2001, saat jet tempur Cina terbang berdekatan dengan pesawat intai milik AS di Laut Cina Selatan.

Selain LCS, Taiwan menjadi ladang konflik lain. Sejak 1995, Amerika Serikat terikat pada perjanjian dan UU Taiwan yang mewajibkannya melindungi negeri kepulauan itu dari aneksasi Cina.

Pekan lalu Kementerian Luar Negeri di Taipei mengeluhkan, jet tempur milik Cina terdeteksi terbang di dekat Taiwan setiap hari, lebih sering ketimbang sebelumnya. AS sebaliknya menyetujui penjualan senjata berat kepada Taiwan dan meninggalkan sikap netral dalam konflik kedaulatan bilateral dengan menyatakan dukungan kepada klaim Taiwan.

Sumber: https://bit.ly/3g4qPip

“Bangsa akan bangkit melawan bangsa dan kerajaan melawan kerajaan.” Lukas 21:10. Kondisi peperangan dihadapkan kepada dunia ini sejak awal mula dosa masuk sampai kepada hari besar akan kedatangan Yesus yang kedua kali nanti. Alkitab telah menubuatkan itu semua dan nubuatan dalam Alkitab pasti terjadi.

Peperangan bukan hanya terjadi di antar bangsa di dunia, tetapi peperangan juga terjadi di dalam hati manusia, ketika dihadapkan kepada rupa-rupa pencobaan. Setiap saat kita dihadapkan kepada pilihan-pilihan dalam hidup kita masing-masing. Dan setiap pilihan tentu saja akan memiliki dampak pada masa yang akan datang, entah itu baik atau jahat.

Banyak orang yang berkata: lakukanlah apa yang menurut hatimu baik, tetapi apakah benar seperti itu, mari kita kita lihat apa yang firman Tuhan nyatakan sehubungan dengan hal ini. “Jagalah hatimu dengan segala kewaspadaan, karena dari situlah terpancar kehidupan.” Amsal 4:23. Hanya mengandalkan hati itu tidaklah cukup, satu-satunya yang dapat menjadi penuntun hidup kita adalah Tuhan Yesus melalui firmanNya yang tertulis dalam Alkitab sebagaimana dinyatakan: “Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran.” 2 Timotius 3:16.

Untuk itu biarlah kita senantiasa: “Berjaga-jagalah dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan; roh memang penurut, tetapi daging lemah.” Markus 14:38.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here