hak asasi

[AkhirZaman.org] Sebelumnya pada tahun 2020, Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan dia mengharapkan vaksin COVID-19 menjadi wajib. Dia kemudian mundur, mencatat pemerintah “tidak dapat menahan seseorang dan membuat mereka mengambilnya”.

Tetapi apakah harus dapat mewajibkan vaksinasi untuk kepentingan kesehatan masyarakat?

Beberapa orang berpendapat vaksinasi wajib dapat dibenarkan atas dasar etika dan merekomendasikan hukuman untuk ketidakpatuhan – atau bahkan pembayaran untuk kepatuhan. Jelas bahwa pemerintah Australia akan melakukan apa saja untuk mendorong vaksinasi yang meluas. Ini mengantisipasi vaksin akan diluncurkan di Australia mulai Maret 2021 .

Ini juga memicu perdebatan tentang pertanggungjawaban jika terjadi kesalahan .

Sementara itu, CEO Qantas Alan Joyce mengisyaratkan vaksinasi kemungkinan wajib dilakukan untuk perjalanan internasional dengan maskapai tersebut. Flight Center dan lainnya telah bergabung dengan seruan untuk ” paspor vaksin ” sebagai cara untuk membangun kembali perjalanan internasional dengan cara yang aman dari COVID.

Sejak awal pandemi COVID-19, inisiatif kesehatan masyarakat terus menimbulkan pertanyaan tentang keseimbangan yang tepat antara kepentingan masyarakat dan hak individu.

Bisakah pemerintah mewajibkan vaksinasi?

Posisi pemerintah di tingkat nasional atau negara bagian dan teritori memiliki perbedaan.

Badan publik memiliki kemampuan untuk menerapkan kebijakan yang mewajibkan vaksinasi untuk tujuan yang berbeda . Misalnya, kebijakan Commonwealth “No Jab No Pay” membuat kelayakan untuk pembayaran jaminan sosial tertentu bergantung pada vaksinasi. Kebijakan “ No Jab No Play ” berbasis negara membatasi akses ke layanan pengasuhan anak.

Kebijakan ini memungkinkan sejumlah pengecualian yang disetujui di tingkat nasional, dengan beberapa variasi di tingkat negara bagian.

Pemerintah dapat secara sah menjalankan kebijakan tersebut karena alasan kesehatan masyarakat, dan dapat melakukannya dengan meluncurkan vaksin COVID-19. Pemerintah tidak dapat memaksa vaksinasi pada individu yang memilih untuk menolaknya, seperti yang diakui dalam Kebijakan Vaksinasi COVID-19 Australia . Namun, mereka dapat secara efektif menghukum orang yang menolak – seperti “No Jab No Pay” – dengan insentif untuk vaksinasi kemudian bekerja sebagai bentuk paksaan.

Penting juga untuk membedakan antara perawatan kesehatan individu dan kesehatan masyarakat. Di Australia, persetujuan yang diinformasikan, baik tersurat maupun tersirat, merupakan prasyarat penting dalam perawatan kesehatan individu . Penyelenggaraan perawatan medis tanpa adanya informed consent membuat para profesional perawatan kesehatan menghadapi tanggung jawab perdata dan pidana. Persyaratan persetujuan yang diinformasikan melindungi hak individu atas integritas tubuh.

Pengecualian dalam situasi darurat, ketika dokter dapat memberikan pengobatan tanpa persetujuan. Tidak ada definisi umum tentang keadaan darurat tetapi perawatan harus diperlukan dan tidak hanya nyaman. Intervensi ini terbatas pada situasi di mana pasien tidak memiliki kapasitas untuk memberikan persetujuan .

Tanggung jawab kesehatan masyarakat terutama terletak pada negara bagian dan teritori. Dalam konteks darurat kesehatan masyarakat yang diumumkan, pihak berwenang memiliki beberapa kekuatan koersif, termasuk kemampuan untuk memberlakukan vaksinasi. Misalnya, pasal 157 (1) (j) dari Undang-Undang Kesehatan Masyarakat WA 2016 memungkinkan kepala petugas kesehatan (atau delegasi) untuk “mengarahkan siapa pun untuk menjalani observasi medis, pemeriksaan medis atau perawatan medis atau untuk divaksinasi” selama negara bagian keadaan darurat .

Namun, kekuatan ini berkaitan dengan kasus individu dan tidak dapat menjadi dasar kebijakan menyeluruh.

Persyaratan kewajaran juga dibangun untuk memastikan ketentuan tersebut tidak digunakan secara sewenang-wenang .

Situasinya berbeda ketika menyangkut pelancong internasional, seperti yang dinyatakan dalam Kebijakan Vaksinasi COVID-19 Australia . Kebijakan ini mempertimbangkan pengenalan “persyaratan masuk perbatasan atau masuk kembali yang bergantung pada bukti vaksinasi”.

Bagaimana dengan pengusaha dan bisnis?

Lapisan tambahan keharusan vaksin kemungkinan besar akan beroperasi di industri tertentu. Pengusaha dapat mewajibkan vaksinasi COVID-19 di mana karyawan bekerja dengan orang yang rentan. Misalnya, pekerja kesehatan dan perawatan lansia mungkin diwajibkan untuk divaksinasi sebagai syarat kerja. Persyaratan tersebut harus sah dan masuk akal , dan akan tahan terhadap tantangan hukum.

Gagasan tentang ” paspor vaksin ” sebagai persyaratan untuk perjalanan internasional kurang kontroversial secara hukum daripada kedengarannya. Maskapai penerbangan dan organisasi perjalanan lainnya sudah memiliki ketentuan pengangkutan yang terperinci . Ini memungkinkan penolakan penumpang dalam keadaan tertentu.

Tentu saja, beberapa penumpang mungkin menolak untuk terbang jika mereka tidak ingin memvaksinasi diri mereka sendiri terhadap COVID-19. Dari perspektif maskapai penerbangan, ini adalah risiko bisnis yang tampaknya tidak signifikan dibandingkan dengan kerusakan besar – besaran yang dilakukan pandemi terhadap pasar perjalanan internasional.

Gagasan tentang ‘paspor vaksin’ untuk pelancong internasional tidak sekontroversial kedengarannya.

Bagaimana dengan hak asasi manusia kita?

Larangan perjalanan, jarak sosial, karantina, pembatasan pertemuan, pelacakan kontak, dan banyak tindakan terkait COVID lainnya yang diterapkan di seluruh dunia telah melanggar atau membatasi hak asasi manusia. Hak-hak ini termasuk kebebasan bergerak dan berserikat, hak atas pendidikan, hak untuk bekerja dan hak atas privasi.

Langkah-langkah ini diambil untuk melindungi hak asasi kita yang paling mendasar: hak untuk hidup . Mereka juga melindungi hak kita atas kesehatan .

Secara khusus, pembatasan pandemi telah melindungi anggota masyarakat yang rentan. Kelompok ini juga akan diprioritaskan saat vaksin diluncurkan.

Hukum hak asasi manusia internasional memperbolehkan beberapa pembatasan hak dalam keadaan tertentu, seperti keadaan darurat, dan untuk alasan kesehatan masyarakat. Pembatasan ini tunduk pada pengujian ketat atas kebutuhan dan proporsionalitas .

Demikian pula, Piagam Hak dan Tanggung Jawab Victoria memungkinkan adanya pembatasan terhadap hak.

Hak umumnya tidak mutlak. Pandemi COVID-19 telah memberikan banyak contoh di mana pembatasan hak dan kebebasan individu telah dibenarkan untuk memenuhi tujuan kesehatan masyarakat.

Tak satu pun dari ini berarti kita harus mengabaikan implikasi hak asasi manusia yang signifikan dari tindakan ini. Pada awal penularan pandemi global, direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan :

Semua negara harus mencapai keseimbangan yang baik antara melindungi kesehatan, meminimalkan gangguan ekonomi dan sosial, dan menghormati hak asasi manusia.

Sayangnya, kurangnya infrastruktur hak asasi manusia di Australia mempersulit upaya untuk mencapai keseimbangan antara klaim hak. Australia tetap menjadi yang berbeda di antara negara-negara demokrasi Barat karena tidak adanya undang-undang federal atau piagam hak. Ketentuan pembatasan dan keseimbangan diatur dalam undang-undang hak asasi manusia subnasional di Victoria, ACT dan Queensland.

Di tingkat nasional, semua undang-undang federal dan instrumen legislatif yang baru harus memiliki pernyataan kesesuaian dengan hukum hak asasi manusia internasional di bawah Undang-Undang Hak Asasi Manusia (Pengawasan Parlemen) 2011 . Tindakan tersebut hanya berlaku di tingkat federal dan hanya mencakup instrumen “yang tidak diizinkan” yang dapat dicabut. Akibatnya, beberapa tindakan yang diberlakukan karena COVID-19 belum diperiksa dengan cermat .

Australia tidak diragukan lagi beruntung dalam hal paparannya terhadap pandemi. Namun, kami kekurangan sumber daya dalam istilah hukum untuk memperdebatkan di mana keseimbangan dapat dicapai antara kebebasan individu dan kepentingan kolektif dalam kesehatan masyarakat.

Karena pandemi dan pengaruhnya terhadap individu dan komunitas terus berkembang, pembuat kebijakan harus memastikan pengawasan hak asasi manusia terhadap langkah-langkah pembatasan. Keterlibatan semacam itu dapat membangun dukungan untuk intervensi berdasarkan bukti ilmiah.

https://bit.ly/2JqYY0F

Sementara setan tampak kepada anak-anak manusia sebagai seorang tabib besar yang dapat menyembuhkan semua penyakit mereka, ia akan menda-tangkan penyakit dan bencana, hingga kota-kota yang padat penduduknya menjadi hancur dan sepi.

Bahkan sekarang pun ia bekerja. Dalam kecelakaan dan bencana baik di darat maupun di laut, dalam musibah kebakaran besar, dalam topan yang dahsyat dan badai yang ganas, angin ribut, banjir, angin puyuh, gelombang pasang, gempa bumi, di berbagai tempat dan dalam ribuan bentuk, Setan menjalankan kuasanya.

Ia menyapu bersih tuaian yang sudah masak, sehingga kelaparan dan kesusahan pun menyusul. Ia mencemari udara sehingga ribuan orang binasa karena wabah. Bencanabencana ini akan semakin sering terjadi dan semakin berat. Kehancuran akan terjadi baik bagi manusia maupun binatang. (Kemenangan Akhir, hal. 620, pf,1)

“Bumi berkabung dan layu, ya, dunia merana dan layu, langit dan bumi merana bersama. Bumi cemar karena penduduknya, sebab mereka melanggar undang-undang, mengubah ketetapan dan mengingkari perjanjian abadi.” (Yesaya 24:4,5).

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here