racun

[AkhirZaman.org] Kasus keracunan yang menimpa pemimpin oposisi Alexei Navalny memasuki babak baru. Kremlin menyatakan Rusia siap bekerja sama secara penuh dengan Jerman terkait kasus ini.

Pernyataan ini disampaikan Kremlin usai pemerintah Jerman mengonfirmasi bahwa Navalny diracun dengan agen saraf Novichok.

“Secara umum, kami mengonfirmasi bahwa kami siap dan memiliki kepentingan dalam kerja sama penuh dan pertukaran data atas topik ini dengan Jerman,” ucap juru bicara Kremlin atau Kantor Kepresidenan Rusia, Dmitry Peskov, kepada wartawan setempat, seperti dikutip RIA Novosti dan dilansir AFP, Kamis (3/9/2020).

Namun Peskov mengeluh bahwa Rusia belum mendapat jawaban dari Jerman atas permintaan berbagi temuan dengan dokter-dokter Jerman soal kondisi Navalny.

Dia bersikeras menyatakan bahwa sebelum Navalny dievakuasi ke Berlin, Jerman pada 22 Agustus lalu, tim dokter Rusia tidak menemukan jejak racun dalam tubuhnya. Peskov merujuk pada pernyataan awal dokter-dokter yang merawat Navalny di Siberia.

“Sebelum pria yang sakit itu dibawa ke Berlin, seluruh rangkaian tes dilakukan di negara kami sesuai standar internasional, tidak ada jejak racun yang terdeteksi,” sebutnya, tanpa menyebut nama Navalny.

Sementara itu, seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia mengecam Jerman karena tidak memberikan bukti yang mendukung pernyataan bahwa Navalny diracun dengan agen saraf Novichok.

“Kami mendesak mitra kami untuk menawarkan kerja sama penuh dan pertukaran informasi,” tegas juru bicara tersebut. Dia mengkritik pengumuman dari Jerman sebagai ‘pengumuman publik yang keras tanpa menyajikan fakta sama sekali’.

Sebelumnya, Pemerintah Jerman dalam pengumuman pada Rabu (2/9) waktu setempat menyatakan bahwa Navalny diracun dengan agen saraf Novichok. Hal itu mendorong Kanselir Jerman, Angela Merkel, untuk menuntut jawaban dari Kremlin.

“Jelas bahwa Alexei Navalny merupakan korban tindak kejahatan,” sebut Merkel dalam pernyataannya. “Dia sengaja dibungkam dan saya mengecam ini sekeras mungkin, atas nama pemerintah Jerman,” tegasnya.

Sebagaimana dilansir DW, Kamis (3/9) Merkel mengatakan tes toksikologi membuktikan secara meyakinkan bahwa pengkritik Presiden Rusia Vladimir Putin itu telah diracuni dengan Novicho.

Sumber: https://bit.ly/3gZ7Vt0

Terlepas dari berita di atas benar atau tidaknya mengenai kejahatan dalam membunuh dengan racun, Membunuh tentu saja bukan hanya undang-undang Negara yang tidak mengizinkannya tetapi juga undang-undang atau peraturan dalam agama.

“Jangan membunuh.” Keluaran 20:13. Membunuh tidak hanya terbatas secara nyawa saja, bisa jadi membunuh juga berhubungan dengan sebuah tindakan yang dilakukan baik secara langsung maupun dengan melalui ucapan yang bisa dimasukkan dalam kondisi membunuh secara karakter dengan membicarakan kejahatan atau karakter yang tidak baik kepada orang lain.

Untuk itu biarlah kita hidup sebagai umat-umat Tuhan yang penuh dengan belas kasihan sebagaimana yang Yesus pernah contohkan itu semasa Dia hidup di dunia ini. Mari jaga setiap tindakan kita, maupun perkataan kita supaya tidak membunuh sesama kita. “Awasilah mulutku, ya Tuhan, berjagalah pada pintu bibirku!” Mazmur 141:3.

“Karena Allah akan membawa setiap perbuatan ke pengadilan yang berlaku atas segala sesuatu yang tersembunyi, entah itu baik, entah itu jahat.” Pengkhotbah 12:14.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here