25.1 C
Jakarta
Wednesday, 27 October 2021
spot_img

AS Akan Membuka Kembali Untuk Pelancong Internasional Dengan Persyaratan Vaksin.

Pembatasan AS pertama kali diberlakukan pada pelancong dari China pada Januari 2020 oleh Presiden Donald Trump saat itu dan kemudian diperluas ke negara lain pada bulan-bulan berikutnya..

[AkhirZaman.Org] Amerika Serikat akan dibuka kembali pada November untuk pelancong udara dari 33 negara termasuk China, India, Brasil, dan sebagian besar Eropa yang telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19, Gedung Putih mengatakan pada hari Senin, melonggarkan pembatasan terkait pandemi yang dimulai awal tahun lalu.

Keputusan itu, yang diumumkan oleh koordinator respons virus corona Gedung Putih Jeff Zients, menandai perubahan mendadak pemerintahan Presiden Joe Biden , yang pekan lalu mengatakan bahwa ini bukan waktu yang tepat untuk mencabut pembatasan apa pun di tengah meningkatnya kasus COVID-19.

Amerika Serikat telah tertinggal dari banyak negara lain dalam mencabut pembatasan tersebut, dan sekutu menyambut baik langkah tersebut. Pembatasan AS telah melarang pelancong dari sebagian besar dunia termasuk puluhan ribu warga negara asing dengan kerabat atau hubungan bisnis di Amerika Serikat.

Amerika Serikat akan menerima pelancong udara yang divaksinasi penuh dari 26 negara yang disebut Schengen di Eropa termasuk Prancis, Jerman, Italia, Spanyol, Swiss dan Yunani, serta Inggris, Irlandia, Cina, India, Afrika Selatan, Iran, dan Brasil. Pembatasan AS yang belum pernah terjadi sebelumnya telah melarang warga negara non-AS yang berada di negara-negara itu dalam 14 hari terakhir.

united states: President Biden easing foreign travel restrictions,  requiring vaccines - Times of India
Pembatasan terhadap warga negara non-AS pertama kali diberlakukan pada pelancong udara dari China pada Januari 2020 oleh Presiden Donald Trump saat itu dan kemudian diperluas ke lusinan negara lain, tanpa metrik yang jelas tentang bagaimana dan kapan harus mencabutnya.

Zients tidak memberikan tanggal mulai yang tepat untuk aturan baru selain mengatakan “awal November,” dan banyak detail dari kebijakan baru masih diputuskan.

Secara terpisah pada hari Senin, Amerika Serikat memperpanjang pembatasan terkait pandemi di perbatasan darat dengan Kanada dan Meksiko yang melarang perjalanan yang tidak penting seperti pariwisata hingga 21 Oktober. Tidak memberikan indikasi apakah akan menerapkan aturan vaksin baru untuk penyeberangan perbatasan darat tersebut.

Amerika Serikat telah mengizinkan pelancong udara asing dari lebih dari 150 negara selama pandemi, sebuah kebijakan yang menurut para kritikus tidak masuk akal karena beberapa negara dengan tingkat COVID-19 yang tinggi tidak ada dalam daftar terbatas, sementara beberapa dalam daftar memiliki pandemi lebih banyak. di bawah kendali.

Tindakan Senin berarti persyaratan vaksin COVID-19 sekarang akan berlaku untuk hampir semua warga negara asing yang terbang ke Amerika Serikat – termasuk mereka yang tidak tunduk pada pembatasan sebelumnya.

Orang Amerika yang bepergian dari luar negeri yang tidak divaksinasi akan menghadapi aturan yang lebih ketat daripada warga negara yang divaksinasi, termasuk harus menunjukkan bukti tes COVID-19 negatif dalam satu hari perjalanan dan bukti pembelian tes virus yang akan diambil setelah kedatangan.

‘MENDASARKANNYA PADA ILMU’

Kelompok bisnis Kamar Dagang AS memuji pengumuman AS, dengan mengatakan: “Ini akan membantu mendorong pemulihan yang kuat dan tahan lama untuk ekonomi Amerika.” Airlines for America, sebuah kelompok perdagangan industri, mengatakan bahwa hingga akhir Agustus, perjalanan udara internasional turun 43% dari tingkat sebelum pandemi.

 Presiden AS Joe Biden menandatangani Rencana Penyelamatan Amerika, paket tindakan bantuan ekonomi untuk menanggapi dampak pandemi penyakit virus corona (COVID-19), di dalam Ruang Oval di Gedung Putih di Washington, AS, 11 Maret 2021. (kredit: REUTERS/TOM BRENNER)
Presiden AS Joe Biden menandatangani Rencana Penyelamatan Amerika, paket tindakan bantuan ekonomi untuk menanggapi dampak pandemi penyakit virus corona (COVID-19), di dalam Ruang Oval di Gedung Putih di Washington, AS, 11 Maret 2021. (kredit: REUTERS/TOM BRENNER)

Itu datang ketika Presiden Joe Biden membuat pidato Majelis Umum PBB pertamanya pada hari Selasa, dan menjadi tuan rumah para pemimpin dari Inggris, India, Jepang dan Australia minggu ini.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa kebijakan itu tidak tepat waktu untuk diplomasi. “Jika kita akan membuat segalanya lebih mudah bagi diri kita sendiri, kita akan melakukannya sebelum Juni, ketika presiden melakukan perjalanan luar negeri pertamanya, atau awal musim panas ini. Ini adalah saat prosesnya selesai,” katanya. “Kami mendasarkannya pada sains.”

Infeksi dan kematian COVID-19 AS telah meroket sejak Juni ketika varian Delta menyebar, terutama di antara yang tidak divaksinasi. Hampir 29.000 kasus baru AS dilaporkan pada hari Minggu.
Kepala Eksekutif British Airways Sean Doyle mengatakan pengumuman AS “menandai momen bersejarah dan salah satu yang akan memberikan dorongan besar bagi Inggris Global saat muncul dari pandemi ini.”

Saham maskapai penerbangan AS sedikit berubah, sementara beberapa maskapai Eropa naik. Induk British Airways IAG SA naik 11,2%, sementara Air France-KLM dan Deutsche Lufthansa AG ditutup naik lebih dari 5%.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menyebut pengumuman itu sebagai “dorongan fantastis untuk bisnis dan perdagangan, dan hebat bahwa keluarga dan teman-teman di kedua sisi kolam dapat bersatu kembali sekali lagi.” Duta Besar Jerman untuk AS, Emily Haber, mengatakan di Twitter bahwa “sangat penting untuk mempromosikan kontak antarmanusia dan bisnis transatlantik.”

CDC MEMILIKI KATA AKHIR MENGENAI VAKSIN DITERIMA

Warga negara asing harus menunjukkan bukti vaksinasi sebelum perjalanan dan tidak akan diminta untuk dikarantina pada saat kedatangan.

Gedung Putih mengatakan keputusan akhir tentang vaksin apa yang akan diterima tergantung pada [Centers for Disease Control – Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit] AS (CDC).

CDC pada hari Senin menunjukkan panduan sebelumnya ketika ditanya vaksin apa yang akan diterimanya.

“CDC menganggap seseorang telah divaksinasi penuh dengan vaksin yang disahkan atau disetujui FDA dan vaksin apa pun yang telah disahkan (Organisasi Kesehatan Dunia),” kata juru bicara Kristen Nordlund. Daftar itu dapat mengubah penambahan yang tertunda oleh salah satu agensi, katanya.

Pengecualian termasuk anak-anak yang belum memenuhi syarat untuk pemotretan. Maskapai penerbangan sangat melobi Gedung Putih untuk mencabut pembatasan, dan telah bekerja sejak Agustus pada rencana baru.

Kelompok perdagangan Asosiasi Perjalanan AS sebelumnya memperkirakan bahwa pembatasan AS, jika berlaku hingga akhir tahun, akan merugikan ekonomi Amerika sebesar $325 miliar.

Zients mengatakan Rabu lalu bahwa dengan munculnya varian Delta, itu bukan waktu yang tepat untuk mencabut pembatasan perjalanan. Ditanya pada hari Senin apa yang telah berubah sejak itu, Zients mengutip meningkatnya vaksinasi global, menambahkan: “Sistem baru memungkinkan kami untuk menerapkan protokol ketat untuk mencegah penyebaran COVID-19.”

Zients mengatakan sistem baru akan mencakup pengumpulan data pelacakan kontak dari penumpang yang bepergian ke Amerika Serikat untuk memungkinkan CDC menghubungi pelancong yang terpapar COVID-19.

Pemerintah telah mempertimbangkan untuk memberlakukan persyaratan vaksin untuk warga negara asing sejak Mei, kata para pejabat, tetapi Gedung Putih baru memutuskan pada hari Jumat untuk bergerak maju.


https://bit.ly/3lOUSyS

Sertifikat vaksinasi Covid-19 akan terintegrasi dengan sistem E-HAC (Electronic – Health Alert Card), yaitu Kartu Kewaspadaan Kesehatan, merupakan versi modern. Dimana ke depannya akan diintegrasikan dengan sistem E-HAC, berkaitan dengan pelaku perjalanan. 

Himbauan ini sedikit menimbulkan ketidaknyamanan dalam hati segelintir orang yang merasa kebebasan hati nurani ini terkekang serta akan ditempatkan masuk Posisi buruk. oleh suatu aturan yang baru mugkin dibanyak negara yang membutuhkan bukti bahwa anda benar-benar sehat. 

Oleh sebab itu Anda setuju maupun tidak setuju, tidak ada pilihan lain selain mengikuti aturan ini dan menganggapnya sebagai suatu kebenaran yang mesti diterapkan oleh bangsa-bangsa di dunia ini.

“Hai saudara-saudaraku yang kekasih, kamu senantiasa taat; karena itu tetaplah kerjakan keselamatanmu dengan takut dan gentar, …” [Filipi 2:12]

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?