article-2168616-13EB1760000005DC-301 964x635 Copy

[AkhirZaman.org] Dalam artikel nubuatan sebelumnya kita telah belajar bahwa dunia ini sudah disesatkan dengan paham bahwa orang yang mati tidak benar-benar mati. Banyak aliran, sekte dan pengajaran yang mengajarkan ada kehidupan sesaat setelah seseorang mati. Mereka percaya bahwa kita yang hidup bisa berhubungan dengan orang mati.

Sebenarnya dari manakah gagasan bahwa orang mati tidak benar-benar mati, namun mereka mempunyai kehidupan tersendiri setelah mereka mati? Mari kita kembali dan membaca kebohongan pertama iblis. Kita akan membaca dan mempelajarinya dari Kejadian 3:1-5.

Ayat 1 mengatakan: “Adapun ular ialah yang paling cerdik dari segala binatang di darat yang dijadikan oleh TUHAN Allah. Ular itu berkata kepada perempuan itu: “Tentulah Allah berfirman: Semua pohon dalam taman ini jangan kamu makan buahnya, bukan?””

Siapa yang berbicara kepada Hawa di sini? Iblis. Jangan lewatkan ini: Hawa sedang berbicara dengan Setan, dan dia tidak tahu tentang hal itu. Hari ini ada beberapa orang yang sedang berbicara dengan setan dan tidak menyadarinya.

Ayat 2 dan 3: “Lalu sahut perempuan itu kepada ular itu: “Buah pohon-pohonan dalam taman ini boleh kami makan, tetapi tentang buah pohon yang ada di tengah-tengah taman, Allah berfirman: Jangan kamu makan ataupun raba buah itu, nanti kamu mati.””

Apakah Hawa tahu kematian itu seperti apa? Apakah dia pernah melihat sesuatu yang mati? Tidak, dia tidak tahu apa kematian dan belum pernah melihatnya.

Sekarang ayat 4: “Tetapi ular itu berkata kepada perempuan itu: “Sekali-kali kamu tidak akan mati.

Ada kebohongan pertama yang pernah dikatakan kepada umat manusia. Iblis berbicara melalui ular kepada Hawa bahwa dia tidak akan benar-benar mati. “Apakah Anda tidak tahu, Hawa, Anda memiliki jiwa yang abadi? Anda tidak bisa mati!” Itulah kira-kira yang dikatakan Iblis kepada Hawa.

Mengapa orang takut untuk pergi ke kuburan pada saat gelap, berangin, berbulan malam? Karena mereka tidak percaya bahwa orang mati benar-benar mati.

Mari kita membaca ayat 5 sekarang apa yang selanjutnya dikatakan ular (Iblis) kepada Hawa: “…tetapi Allah mengetahui, bahwa pada waktu kamu memakannya matamu akan terbuka, dan kamu akan menjadi seperti Allah, tahu tentang yang baik dan yang jahat.”

Dengan kata lain Iblis berkata kepada Hawa bahwa dia tidak akan mati. Sebaliknya, dia akan pergi ke tingkat yang lebih tinggi dan akan menjadi seperti Allah. Bukankah itu yang dalam sekte-sekte atau ajaran-ajaran palsu coba katakan bahwa setelah kematian seseorang akan pergi ke tingkat yang lebih tinggi? Sekarang pikirkan tentang hal ini, jika jiwa orang benar pergi ke surga dalam bentuk sadar pada saat kematian, maka banyak orang yang akan menginginkan kematian karena melalui kematian kita akan pergi ke tingkat berikutnya.

Dapatkah Anda melihat penipuan? Itu adalah setan yang mengatakan kepada Hawa bahwa ia akan pergi ke tingkat berikutnya, bahwa dia akan menjadi seperti Allah. Tuhan tidak pernah mengatakan kepada mereka sesuatu yang seperti itu.

buah terlarang ilustrasi CopyAllah berkata bahwa jika mereka makan buah dari pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat itu, mereka pasti akan mati (Kej 2:16, 17). Namun Iblis berkata jika mereka makan buah itu mereka tidak akan mati. Ada pihak yang tidak setuju dengan Tuhan. Siapa itu? Ular (Iblis).

Ada pertanyaan sederhana untuk: SIAPA yang berbohong? Tuhan berkata, “Engkau pasti akan mati.” Sedangkan Iblis berkata, “Engkau tidak akan mati.” Siapa yang berbohong? Setan. Karena pada faktanya Adam dan Hawa mati meski tidak langsung setelah makan buah larangan itu.

Mereka yang percaya bahwa orang mati memiliki jiwa yang abadi dalam arti tertentu, telah menerima kebohongan Iblis di Eden, bahwa ketika Anda meninggal Anda tidak benar-benar mati. Khotbah pertama yang pernah berkhotbah tentang keabadian jiwa manusia diberitakan oleh Setan di taman Eden. Dan hampir seluruh dunia telah menerima kebohongan ini.

Hampir semua budaya dan agama pernah menerima pengajaran keabadian jiwa. Mesir, Babilonia, Yunani, Romawi, dll semua percaya pada keabadian jiwa. Banyak ajaran agama yang mungkin juga mengajarkan keabadian jiwa. Masyarakat rahasia seperti Freemason percaya bahwa jiwa adalah abadi. Setan mengajarkan doktrin pagan (kekafiran) bahwa jiwa adalah abadi. Dan sayangnya, banyak orang Kristen telah menerima kebohongan iblis dan mengajarkan itu.

Beberapa waktu lalu, Readers Digest, sebuah majalah sekuler, memiliki sebuah artikel menarik berjudul “Tidak Ada Kematian” yang ditulis oleh seorang pendeta. Artikel itu berbunyi, “Kau tidak benar-benar mati sama sekali. Ini mungkin tampak seperti kematian, tapi Anda benar-benar tetap hidup dan tahu lebih banyak sesudahnya daripada sebelumnya.”

Pertanyaannya adalah siapa yang mengatakan itu? Itulah yang dikatakan Iblis di Eden. Itulah yang sekte percaya.

Berikut ini adalah pernyataan dari seorang spiritualis. EW Sprague mengatakan, “Spiritisme mengatakan mati tahu lebih banyak daripada hidup.” Apa yang Alkitab katakan? Pengkhotbah 9:5, “Orang-orang yang hidup tahu bahwa mereka akan mati, tetapi orang yang mati tak tahu apa-apa, tak ada upah lagi bagi mereka, bahkan kenangan kepada mereka sudah lenyap.” Jelas bahwa spiritisme bertentangan dengan Alkitab.

Sekali lagi Kejadian 3:4, “Ular itu berkata kepada perempuan itu: “Sekali-kali kamu tidak akan mati.“” Dalam hal ini, seperti dalam banyak bagian Alkitab yang lain, Setan berkata kebenaran dan Tuhan-lah yang salah. Spiritisme pada dasarnya mengatakan bahwa Iblis mengatakan yang sebenarnya dan Tuhan berbohong. Alkitab mengatakan bahwa Iblis adalah bapa segala dusta dan Allah tidak dapat berbohong! Spiritisme mengatakan bahwa orang mati mengetahui lebih dari orang hidup. Alkitab mengatakan orang mati tidak tahu apa-apa. Kita harus memilih siapa yang harus dipercaya: Alkitab firman Tuhan, atau Spiritisme.

Menurut kamus, spiritisme adalah keyakinan atau ajaran bahwa roh-roh orang mati berkomunikasi dengan orang hidup, khususnya melalui media atau perantara.

spiritism CopySpiritisme modern memiliki asal-usulnya kembali pada pertengahan 1800-an di sebuah rumah di New York. Ketika klaim keluarga Fox bahwa mereka bertemu roh orang mati di sini. Mereka melakukan percakapan dengan orang mati. Dan Anda bisa menebak apa pesan pertama? Berikut pesan itu: “Kami semua adalah keluarga dan sahabatmu yang sudah mati.” Apa yang telah dilakukan perkumpulan ini? Mereka telah membuka pintu setan. Wahyu 16:14, “ Itulah roh-roh setan yang mengadakan perbuatan-perbuatan ajaib.” Yang mereka lakukan di rumah itu telah membuka pintu bagi roh-roh jahat.

Pada situs dari Hydesville, ada sebuah batu penanda yang sudah diatur. Ia mengatakan, ini tempat kelahiran modern spiritisme. Melalui situs ini berdiri di Hydesville suatu rumah yang memperantarai untuk komunikasi dengan dunia atau roh orang mati pada 31 Maret 1848. Di sana  terdapat kata-kata pada batu penanda: TIDAK ADA KEMATIAN, TIDAK ADA MATI.

Itulah yang Iblis katakan di Eden. Itulah yang sekte percaya. Dalam lima tahun dari tahun 1848, ada 30.000 media atau perantara spiritualistik di Amerika yang berkomunikasi dengan roh-roh orang mati. Pintu iblis dilemparkan terbuka lebar!
Ada dua ajaran dasar spiritisme:

1. Spiritisme mengklaim orang mati tidak mati.
Berikut pernyataan dari sebuah buku tentang spiritisme. Ia mengatakan, “Prinsip dasar spiritisme adalah bahwa manusia mempertahankan tubuhnya yang mati. Dan yang kadang-kadang, dalam kondisi belum sepenuhnya dipahami, kita bisa berkomunikasi dengan mereka yang telah pergi sebelumnya.” J. Arthur Hill, Spiritualism: History, Phenomena, and doctrine, p. 25. Ajaran pertama spiritisme adalah bahwa orang mati tidak mati. Mari kita bergerak sekarang ke ajaran fundamental kedua spiritisme.

2. Spiritisme mengklaim berkomunikasi dengan orang mati.
Berikut pernyataan dari spiritis: “Tidak ada kematian di dalam kubur. Saya seringkali berbicara dengan orang-orang mati. Saya tidak meragukan bahwa orang-orang tetap hidup setelah mati karena saya seringkali berbicara dengan mereka.”– Sir Oliver Lodge.

Tapi apa yang Alkitab katakan? “Karena orang-orang yang hidup tahu bahwa mereka akan mati: tetapi orang yang mati tak tahu apa-apa.” Pengkhotbah 9:5.

Pertanyaannya: SIAPAKAH YANG BERBICARA DENGAN SIR OLIVER LODGE? Apakah dia berbicara dengan orang mati?

Wahyu 16:14 mengatakan bahwa “itulah roh-roh setan, yang mengadakan perbuatan-perbuatan ajaib.” Sir Oliver Lodge berbicara dengan roh-roh iblis.

Anda dapat menemukan bukti-bukti lain di dalam 1 Samuel 28 oleh penyihir dari Endor yang mendatangkan arwah yang mirip dengan Samuel yang telah mati. Namun itu adalah Setan yang menyamar sebagai Samuel.

Berikut adalah komentar yang sangat menarik dari sebuah buku yang berjudul Para nabi dan Bapa halaman 679. Ia mengatakan, “Itu penampilan supranatural yang diprakarsai sendiri oleh kuasa Setan. Dia bisa dengan mudah mengasumsikan bentuk Samuel saat ia menampilkan seorang malaikat terang yang muncul ketika ia juga mencobai Kristus di padang gurun.”

crystalball CopyDalam Ulangan 18:10-12, “Di antaramu janganlah didapati seorang pun yang mempersembahkan anaknya laki-laki atau anaknya perempuan sebagai korban dalam api, ataupun seorang yang menjadi petenung, seorang peramal, seorang penelaah, seorang penyihir, seorang pemantera, ataupun seorang yang bertanya kepada arwah atau kepada roh peramal atau yang meminta petunjuk kepada orang-orang mati. Sebab setiap orang yang melakukan hal-hal ini adalah kekejian bagi TUHAN, dan oleh karena kekejian-kekejian inilah TUHAN, Allahmu, menghalau mereka dari hadapanmu.”

Allah dengan tegas melarang umat-Nya untuk berkomunikasi dengan orang mati. Kenapa? Karena Allah tahu bahwa meskipun disebut arwah orang mati tetapi itu adalah Iblis yang menyamar. Dan Tuhan tidak ingin kita membuka pintu Setan dan berkomunikasi dengan Setan.

Apa pintu setan? Itu adalah berkomunikasi dengan roh-roh orang mati. INI ADALAH PINTU SETAN!

Alkitab berkata dalam Wahyu 16:14, “Itulah roh-roh setan yang mengadakan perbuatan-perbuatan ajaib.” Tuhan tidak ingin kita berbicara dengan Setan.

Banyak yang akan berhadapan dengan roh-roh iblis yang meniru rupa keluarga atau sahabat mereka yang terkasih dan menyatakan ajaran-ajaran sesat yang paling berbahaya. Pengunjung-pengunjung (roh-roh) ini akan menarik simpati kita yang paling lembut dan akan mengerjakan mujizat-mujizat untuk mendukung penipuan mereka. Kita harus bersiap untuk menghadapi mereka dengan kebenaran Alkitab bahwa orang yang mati tidak tahu apa-apa dan dengan demikian mereka yang muncul adalah roh-roh setan.” Great Controversy, hal. 560.

Apakah Anda siap untuk menghadapi penipuan ketika itu datang? Jika Anda seorang pelajar Alkitab dan iman Anda tegas didasarkan pada firman Allah, maka Anda memiliki benteng yang kuat. “Karena orang-orang yang hidup tahu bahwa mereka akan mati: tetapi orang yang mati tak tahu apa-apa.” Pengkhotbah 9:5. Mati kita mendasarkan iman pada Alkitab.

Alkitab mengatakan janji Yesus bahwa suatu hari nanti kita akan menerima keabadian. Jadi kapan? Pada saat kematian, atau kebangkitan? Mari kita membaca jawaban dari Alkitab. 1 Korintus 15:51-55. “Sesungguhnya aku menyatakan kepadamu suatu rahasia: kita tidak akan mati semuanya, tetapi kita semuanya akan diubah, dalam sekejap mata, pada waktu bunyi nafiri yang terakhir. Sebab nafiri akan berbunyi dan orang-orang mati akan dibangkitkan dalam keadaan yang tidak dapat binasa dan kita semua akan diubah. Karena yang dapat binasa ini harus mengenakan yang tidak dapat binasa, dan yang dapat mati ini harus mengenakan yang tidak dapat mati. Dan sesudah yang dapat binasa ini mengenakan yang tidak dapat binasa dan yang dapat mati ini mengenakan yang tidak dapat mati, maka akan genaplah firman Tuhan yang tertulis: “Maut telah ditelan dalam kemenangan. Hai maut di manakah kemenanganmu? Hai maut, di manakah sengatmu?”“

Jika orang mati benar pergi ke surga segera ketika mereka meninggal, mengapa ada kebangkitan? Ini (kebangkitan) seharusnya adalah tujuan kita, sebuah pengharapan yang mulia. Dapatkah Anda melihat mengapa sekarang tidak ada yang berkotbah tentang kebangkitan lagi? Karena Setan telah berhasil menyesatkan, bahkan dalam dunia ke-Kristen-an. Kapan kita menerima hidup kekal? Ketika Yesus datang kembali. Kita akan menerima keabadian ketika Yesus datang kembali.

Kita telah belajar bagaimana mengidentifikasi kultus/sekte/ajaran palsu:

1. Sekte mengikuti pemimpin manusia ketimbang Yesus.
2. Sekte mengikuti ajaran manusia daripada Alkitab.
3. Sekte mendesak persamaan kelompok.
4. Sekte tertipu pada keadaan manusia ketika diamati.

Kita juga telah mempelajari apa yang diajarkan Alkitab tentang kematian:

1. Orang mati adalah seperti tertidur.
2. Orang mati berada di dalam kuburan. Bukan pergi ke sorga atau neraka sesaat setelah mati.
3. Alkitab mengajarkan orang mati tidak tahu apa-apa.
4. Orang mati tidak kembali ke rumah mereka.

Berapa banyak dari Anda yang rindu meminta Yesus untuk membantu Anda mengikuti kebenaran yang Anda telah temukan? Saudara, Yesus berkata: “Kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran memerdekakan kamu.” Yohanes 8:32.

Mintalah kepada Tuhan supaya kita disanggupkan untuk tidak hanya mengetahui kebenaran tetapi juga diberi kesanggupan untuk mengikuti dan hidup sesuai kebenaran firman Tuhan. Apakah Anda rindu untuk ini? Mari jawab dalam doa kita kepada Tuhan.

 

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here