gelombang panas

[AkhirZaman.org] Menteri Kesehatan Perancis menyatakan, hampir 1,500 orang meninggal akibat terkena dua gelombang panas yang melanda negara itu pada musim panas tahun ini. Berbicara kepada radio France Inter, Agnes Buzyn mengungkapkan jumlah itu menurun jauh jika dibandingkan fenomena alam yang terjadi pada 2003 silam.

Sebagaimana diwartakan Sky News Senin (9/9/2019), gelombang panas yang terjadi pada 2003 silam dilaporkan sudah menewaskan sekitar 15.000 orang. Dalam wawancaranya, Buzyn mengatakan serangan panas pada 2003 berlangsung selama 20 hari. Sementara gelombang panas pertengahan 2019 ini terjadi 18 hari. “Kami berhasil menekan angka kematian setidaknya hingga 10 kali lipat herkat berbagai kebijakan yang bersifat mencegah dampak,” terang Buzyn. Berdasarkan data kementerian kesehatan, total 1.465 meninggal. Rinciannya 567 meninggal saat gelombang panas Juni, kemudian 868 saat serangan panas Juli lalu. Merujuk kepada informasi tersebut, rata-rata jumlah kematian yang dilaporkan mengalami peningkatan 9,1 persen selama periode itu, dengan sebagian besar berusia di atas 75 tahun.

Perancis mengalami hari terpanas dalam sejarah Juni lalu, di mana temperatur mencapai 46 derajat Celsius di Verargues, sebuah kota di kawasan selatan. Gelombang panas kedua kemudian menghantam Negeri “Anggur” Juli lalu, di mana sejumlah kawasan tercatat mengalami suhu yang mencapai 40 derajat Celsius. Adapun selain di Perancis, suhu panas yang menghantam Benua Eropa membuat negara-negara di sana mencatat peningkatan suhu. Pada Juli lalu, misalnya. institut perkiraan cuaca Belanda melalui kepalanya, David Dehenauw mengatakan, mereka mendapat laporan suhu 40,6 derajat Celsius. Temperatur itu terekam berada di pangkalan militer Kleine-Brogel, sekitar 100 kilometer timur laut ibu kota Brussels, dan berbatasan dengan Belanda. Karena suhu panas tersebut, dua bandar narkoba sampai harus meminta bantuan kepada polisi untuk mengeluarkan mereka karena terjebak di kontainer.

https://internasional.kompas.com/read/2019/09/10/08331771/dampak-gelombang-panas-landa-perancis-hampir-1500-orang-meninggal

Kita sedang mendekati hari besar Allah itu. Tanda-tanda sedang digenapi. Namun tak ada pekabaran yang mengatakan kepada kita tentang hari dan saatnya kedatangan Kristus. Tuhan secara bijaksana telah menyembunyikan hal ini dari kita agar kita senantiasa berada dalam keadaan berharap dan bersedia bagi kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus yang kedua kali di awan-awan surga.— Surat 28, 1897.

Kristus telah menerangkan tanda-tanda kedatangan-Nya. Ia menyatakan bahwa kedatangan-Nya sudah dekat di muka pintu, dan kita perlu mengetahuinya. Ia mengatakan tentang mereka yang melihat tanda-tanda ini, “Sesungguhnya angkatan ini tidak akan berlalu, sebelum semuanya ini terjadi.” Tanda-tanda ini sudah tampak. Sekarang kita mengetahui dengan pasti bahwa kedatangan Tuhan sudah dekat.— DA 632 (1898). 

Dunia ini bukannya tanpa seorang penguasa. Rangkaian peristiwa yang akan datang ada di tangan Tuhan. Yang Mulia di surga menentukan nasib bangsa-bangsa dan juga kepentingan gereja-Nya berada di bawah pengaturan-Nya.—5T 753 (1889). 

Kita sekarang tidak sanggup menerangkan dengan tepat pemandangan yang akan berlangsung di dunia kita ini pada masa yang akan datang, tetapi hal ini kita ketahui, bahwa inilah saatnya kita berjaga dan berdoa, karena hari Tuhan yang besar itu sudah dekat.— 2SM 35 (1901).

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here