33.9 C
Jakarta
Monday, 26 September 2022
No menu items!

[RH] Pertunjukan Yang Megah, Umat Tuhan Janganlah Membuatnya.

Dekat jalan Ia melihat pohon ara lalu pergi ke situ, tetapi Ia tidak mendapat apa-apa pada pohon itu selain daun-daun saja. Kata-Nya kepada pohon itu: “Engkau tidak akan berbuah lagi selama-lamanya!” Dan seketika itu juga keringlah pohon ara itu. [Matius 21:19] 

 

[AkhirZaman.org] Pertunjukan yang megah, Umat Tuhan janganlah membuatnya, sebagaimana bagi pohon ara hanya menampilkan dedaunan penuh pada periode awal musim itu. Buah pohon ara muncul di depan daun; oleh karena itu, sebatang pohon ara yang berdaun lebat dapat diharapkan menghasilkan buah di atasnya. 

Kristus mendekati pohon itu, berharap untuk menemukan buah di sana, tetapi mencari dari dahan yang paling bawah ke dahan yang paling atas, Dia tidak menemukan apa pun kecuali dedaunan, dan kutukan-Nya menimpanya.


Baca Juga: Pelajaran Dari Pohon Ara Yang Tidak Berbuah.

Contoh dalam pelayanan Kristus ini adalah satu-satunya. Tidak seperti cara dan pekerjaan Kristus…. Kemana pun Dia pergi, Dia menebarkan belas kasihan dalam kata-kata nasihat dan perbuatan baik. Dia adalah Pemulih, Penyembuh. Dia datang bukan untuk menghukum dunia tetapi melainkan agar dunia melalui Kristus, dapat diselamatkan. 

Umat Tuhan Janganlah Membuat Pertunjukan Yang Megah.
Kristus mendekati pohon itu, berharap untuk menemukan buah di sana, tetapi mencari dari dahan yang paling bawah ke dahan yang paling atas, Dia tidak menemukan apa pun kecuali dedaunan, dan kutukan-Nya menimpanya.

Murid-murid tidak dapat memahami tindakan Kristus dalam menghukum sebuah pohon karena kemandulannya, dan mereka berkata kepada-Nya,Betapa cepatnya pohon ara itu layu!”

Tepat sebelum Kristus ini memasuki Yerusalem dengan kemenangan. Untuk kedua kalinya Dia membersihkan Bait Suci dan mengusir para pedagang dari pelatarannya….

Transaksi yang tidak jujur ​​dilakukan oleh orang-orang yang membawa ternak untuk dijual di pelataran Bait Suci, tetapi perintah telah diberikan; ke-Ilahian-Nya melintas melalui umat manusia, dan tidak ada imam dalam pakaian mereka yang indah, atau pedagang yang melihat wajah itu, berani untuk tetap tinggal.

Ini adalah perumpamaan mengenai terseraknya orang-orang Yahudi. Sekarang Kristus, di bawah simbol pohon yang telah rusak, menyajikan di hadapan murid-murid-Nya murka Allah yang Saleh ketika Dia melihat pelataran bait suci dinodai untuk mendapatkan keuntungan yang tidak sah, dan kehancuran bangsa Yahudi.

Pohon itu, yang memamerkan dedaunannya yang megah di hadapan Kristus, adalah simbol bangsa Yahudi, yang telah berpisah dari Tuhan hingga, dalam kesombongan dan kemurtadan mereka, mereka kehilangan daya pengamatan dan tidak mengenal Penebus mereka.


Baca Juga: Apakah Engkau Ranting Yang Berbuah Lebat?

Pohon ara busuk dengan cabang-cabangnya yang megah ini adalah mengulangi pelajarannya di setiap zaman untuk menutup sejarah bumi ini….

Jika roh Setan masuk ke dalam hati yang tidak disucikan pada zaman Kristus untuk melawan tuntutan Allah pada generasi itu , itu pasti akan masuk ke dalam gereja-gereja yang mengaku Kristen di [zaman kita]. Sejarah akan terulang kembali…. Tetapi orang-orang yang menaati perintah-perintah Allah tidak memiliki kontroversi. Mereka mengambil Firman Allah sebagai pedoman mereka.— Manuscript 32, 1898.


—Christ Triumphant, 256.2-6

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?