yang tidak pernah

“Tak seorangpun dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian, ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon.”  Matius 6:24.

[AkhirZaman.org] Setan menyajikan godaan yang sama hari ini yang dia hadirkan kepada Adam, dan kepada Yesus, sebagai Adam kedua, yang mengalahkan setan dan memungkinkan kita untuk mengalahkannya…. Upaya kita bersama kuasa Kristus akan membawa kita keluar dari para pemenang ….

Seluruh surga memperhatikan dengan penuh minat untuk melihat apa gunanya kita memanfaatkan talenta yang dipercayakan Tuhan. Jika kita mengumpulkan harta di surga, kita akan menggunakan harta benda Tuhan untuk memajukan tujuan-Nya, untuk menyelamatkan jiwa, dan untuk memberkati umat manusia, dan semua yang digunakan Tuhan akan ditempatkan ke rekening kita di bank yang tidak pernah gagal.

Ketika hati sangat mencintai Tuhan, properti bukanlah halangan untuk kemajuan dalam peperangan Kristen, karena pengikut Yesus yang dikuduskan akan melihat investasi terbaik untuk dilakukan, dan akan menggunakan kekayaan mereka untuk memberkati anak-anak Tuhan.

Penggunaan kemampuan secara konstan untuk mengumpulkan kekayaan di bumi mengikat kita dengan bumi. Kita menjadi budak mammon.


Ketika kekayaan meningkat, hati yang menjadi berhala lupa kepada Tuhan, dan bertumbuh aman dengan kepuasan. Tugas agama diabaikan. Ada ketidaksabaran yang terlihat di bawah pengendalian, dan kita menjadi terpisah…. Dunia ada di antara jiwa dan surga.

Mata kita dibutakan oleh “berhala dunia ini”, sehingga kita tidak dapat membedakan atau menghargai nilai dari hal-hal yang kekal ….

 “Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati manusia: semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia.” (I Korintus 2:9).

Bukankah ini insentif dan dorongan yang kuat untuk mendorong kita memberikan pelayanan hati kita yang penuh kasih kepada Pencipta dan Penebus kita? …

Tidakkah kita akan menghargai belas kasihan Tuhan yang besar? Marilah kita menempatkan diri kita dalam hubungan yang benar dengan Dia yang telah mengasihi kita dengan kasih yang luar biasa, dan memanfaatkan hak istimewa yang besar untuk menjadi alat di tangan-Nya, agar kita dapat bekerja sama dengan para malaikat yang melayani dan menjadi rekan kerja dengan Allah dan Kristus. Bible Echo (Australia), Feb. 15, 1889.

-From the Heart, P.96

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here