26.1 C
Jakarta
Sunday, 05 December 2021
spot_img

[RH] Seperti Pilatus, Anda Menyalahkan kristus dengan berdiam

Maka kata Pilatus kepada-Nya: “Tidakkah Engkau mau bicara dengan aku? Tidakkah Engkau tahu, bahwa aku berkuasa untuk membebaskan Engkau, dan berkuasa juga untuk menyalibkan Engkau?” Maka kata Pilatus kepada-Nya: “Tidakkah Engkau mau bicara dengan aku? Tidakkah Engkau tahu, bahwa aku berkuasa untuk membebaskan Engkau, dan berkuasa juga untuk menyalibkan Engkau?” [Yohanes 19:10,11].  

 

[AkhirZaman.org] Seperti Pilatus, Anda menyalahkan Kristus dengan berdiam. Sebelum kursi penghakiman Kristus berdiri terikat sebagai seorang tahanan. Hakim memandang-Nya dengan curiga dan keras.

Orang-orang berkumpul dengan cepat, dan penonton ada di setiap sisi saat tuduhan terhadap-Nya dibacakan: “Dia mengatakan dia adalah raja orang Yahudi.” “Dia menolak untuk membayar upeti kepada Caesar.” “Dia membuat dirinya setara dengan Tuhan.” …

Pilatus yakin bahwa tidak ada bukti kesalahan Kristus yang dapat dibuktikan, meskipun para imam dan penguasa telah menyatakan bahwa Dia telah mengucapkan penghujatan.

Tetapi orang-orang Yahudi berada di bawah ilham Setan seperti halnya Kain dan para pembunuh lainnya yang telah memutuskan untuk menghancurkan kehidupan daripada menyelamatkannya.

“Dan mereka lebih ganas, dengan mengatakan, Dia menghasut orang-orang, mengajar di seluruh orang Yahudi, mulai dari Galilea sampai ke tempat ini.”

Di sini Pilatus mengira dia melihat kesempatan bagaimana dia bisa melepaskan diri dari seluruh masalah pengadilan Kristus. Dia memahami dengan jelas bahwa orang-orang Yahudi telah membebaskan Kristus dari rasa iri…. “Segera setelah dia tahu bahwa dia [Kristus] adalah milik wilayah kekuasaan Herodes, dia mengirimnya kepada Herodes, yang juga berada di Yerusalem pada waktu itu.”

Ini adalah Herodes yang tangannya berlumuran darah Yohanes. “Dan ketika Herodes melihat Yesus, dia sangat gembira: karena dia ingin bertemu dengannya untuk waktu yang lama, karena dia telah mendengar banyak hal tentang dia; dan dia berharap telah melihat keajaiban yang dilakukan olehnya….”

Pekerjaan dan misi Kristus di dunia ini bukanlah untuk memuaskan keingintahuan kosong para pangeran, penguasa, ahli Taurat, imam, atau petani. Dia datang untuk menyembuhkan orang-orang yang patah hati….

Seandainya Kristus mengucapkan sepatah kata pun untuk menyembuhkan memar jiwa-jiwa yang sakit karena dosa, Dia tidak akan tinggal diam.

Tetapi permata kebenaran yang berharga, yang telah Dia perintahkan kepada murid-murid-Nya, tidak boleh dibuang ke hadapan babi. Dan sikap dan keheningan Kristus di hadapan Herodes membuat keheningan-Nya menjadi fasih.

Orang-orang Yahudi telah membawa Mesias yang telah lama mereka cari untuk dikutuk ke dalam kuasa yang mereka sendiri berada dalam perbudakan. Mereka berusaha untuk mendapatkan hukuman dari Pangeran kehidupan—satu-satunya Pribadi yang dapat membebaskan mereka dari belenggu mereka.—Manuscript 112, 1897.

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
371PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?