24.5 C
Jakarta
Friday, 01 July 2022
No menu items!
spot_img

[RH] Langkah Pertama dalam Pembenaran

Dialah yang telah ditinggikan oleh Allah sendiri dengan tangan kanan-Nya menjadi Pemimpin dan Juruselamat, supaya Israel dapat bertobat dan menerima pengampunan dosa. Kisah Para Rasul 5:31.

AkhirZaman.org: Langkah Pertama dalam Pembenaran. Banyak orang yang bingung Mengenai apa yang merupakan langkah pertama dalam pekerjaan keselamatan. Pertobatan dianggap sebagai suatu pekerjaan yang harus dilakukan orang berdosa untuk dirinya sendiri agar ia boleh datang kepada Kristus.

Mereka berpikir bahwa orang berdosa harus menjaga kebugaran dirinya sendiri untuk memperoleh berkat kasih karunia Allah. Tetapi meskipun benar bahwa pertobatan harus mendahului pengampunan, sebab hanya hati yang hancur dan menyesal yang dapat diterima oleh Allah, namun orang berdosa tidak dapat membawa dirinya kepada pertobatan, atau mempersiapkan dirinya untuk datang kepada Kristus….

Langkah pertama kepada Kristus diambil melalui penarikan Roh Allah; ketika manusia menanggapi gambar ini, dia maju menuju Kristus agar dia dapat bertobat….

Ketika di hadapan para imam besar dan Saduki, Petrus dengan jelas memaparkan fakta bahwa pertobatan adalah karunia Allah.

Berbicara mengenai Kristus, Petrus berkata, “Dia telah ditinggikan Allah dengan tangan kanannya untuk menjadi Pangeran dan Juru Selamat, untuk memberikan pertobatan kepada Israel, dan pengampunan dosa.”

Pertobatan tidak lain adalah karunia Allah daripada pengampunan dan pembenaran, dan itu tidak dapat dialami kecuali seperti yang diberikan kepada jiwa melalui Kristus.

Jika Anda ditarik kepada Kristus, itu adalah melalui kuasa dan kebajikan-Nya. Rahmat penyesalan datang melalui Dia, dan dari Dia datang pembenaran.

Siapa yang ingin untuk Benar-benar bertobat? Apa yang harus dia lakukan? Ia harus datang kepada Kristus, sebagaimana adanya, tanpa penundaan. Ia harus percaya bahwa firman Allah adalah benar, serta percaya akan janji itu, dengan minta maka Anda akan menerima.

Ketika keinginan yang tulus mendorong manusia untuk berdoa, mereka tidak akan berdoa dengan Sia-sia. Allah akan menggenapi firman-Nya, dan akan memberikan Roh Kudus agar menuntun pada pertobatan.

Dengan doa dia [orang berdosa yang bertobat] akan menyatukan iman, dan tidak hanya percaya tetapi juga mematuhi aturan hukum…. Serta akan meninggalkan semua kebiasaan dan pergaulan yang cenderung menarik pikirannya dari Allah.

The Faith I Live By, 110.1-4

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
374PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?