25 C
Jakarta
Thursday, 19 May 2022
No menu items!
spot_img

[RH] Kristus Menjadi Dosa karena Anda serta Menderita Sendirian

Cela itu telah mematahkan hatiku, dan aku putus asa; aku menantikan belas kasihan, tetapi sia-sia, menantikan penghibur-penghibur, tetapi tidak kudapati. [Mazmur 69:21]  

 

[AkhirZaman.org] Kristus Menjadi Dosa karena Anda serta Menderita Sendirian. Anak Allah yang tidak bernoda tergantung di kayu salib, daging-Nya terkoyak-koyak oleh goresan-goresan.

Kedua tangan-Nya itu begitu sering terulur untuk memberkati, dipaku pada kayu palang; kaki-Nya yang begitu tidak kenal lelah dalam pelayanan kasih, tertancap ke kayu; kepala kerajaan itu tertindik oleh mahkota duri; bibir bergetar itu membentuk tangisan celaka.

Dan semua yang Kristus alami—tetesan darah yang mengalir dari kepala-Nya, tangan-Nya, kaki-Nya, penderitaan yang menyiksa raga-Nya, dan penderitaan yang tak terkatakan yang memenuhi jiwa-Nya dengan tersembunyi wajah Bapa-Nya—berbicara kepada setiap anak manusia, menyatakan, bagi Anda bahwa Putra Allah setuju untuk menanggung beban kesalahan ini; Bagi Anda Kristus menjalani kutuk kematian, dan membuka gerbang Firdaus. —The Desire of Ages, 755.  

Kristus Menjadi Dosa karena Anda serta Menderita Sendirian
Musuh-musuh Kristus melampiaskan amarah mereka kepada-Nya saat Dia tergantung di kayu salib. Para imam, penguasa, dan ahli Taurat bergabung dengan massa dalam mengejek Juruselamat yang sekarat. 

Dalam penderitaan Kristus di atas salib, nubuatan digenapi. Berabad-abad sebelum penyaliban, Juruselamat telah menubuatkan perlakuan yang akan Dia terima. 

Dia berkata, Sebab anjing-anjing mengerumuni aku, gerombolan penjahat mengepung aku, mereka menusuk tangan dan kakiku; Segala tulangku dapat kuhitung; mereka menonton, mereka memandangi aku; Mereka membagi-bagi pakaianku di antara mereka, dan mereka membuang undi atas jubahku.” 

Nubuat mengenai pakaian-Nya tergenapi tanpa nasihat atau campur tangan dari teman-teman atau musuh-musuh dari Sosok Yang Tersalib ini. Kepada para prajurit yang telah menempatkan Dia di kayu salib, pakaian-Nya diberikan.

Kristus mendengar perselisihan orang-orang itu saat mereka membagi-bagikan pakaian-Nya di antara mereka. Jubah-Nya ditenun tanpa jahitan, dan mereka berkata, Janganlah kita membaginya menjadi beberapa potong, tetapi baiklah kita membuang undi untuk menentukan siapa yang mendapatnya.” 

Bagi mereka yang menderita kematian di kayu salib, diizinkan untuk memberikan ramuan yang memukau, untuk menghilangkan rasa sakit. Ini ditawarkan kepada Kristus; tetapi ketika Dia mencicipinya, Dia menolaknya. Dia tidak akan menerima apa pun yang dapat mengaburkan pikiran-Nya.

Iman-Nya harus tetap berpegang teguh pada Allah. Ini adalah satu-satunya kekuatan-Nya. Mengaburkan akal sehatnya akan memberikan keuntungan bagi Setan.  

Musuh-musuh Kristus melampiaskan amarah mereka kepada-Nya saat Dia tergantung di kayu salib. Para imam, penguasa, dan ahli Taurat bergabung dengan massa dalam mengejek Juruselamat yang sekarat. 

Pada saat pembaptisan dan transfigurasi, suara Allah telah terdengar menyatakan Kristus sebagai Anak-Nya. Sekali lagi, tepat sebelum pengkhianatan Kristus, Bapa telah berbicara, bersaksi mengenai keilahian-Nya. Tapi sekarang suara dari surga terdiam. Tidak ada kesaksian yang mendukung Kristus yang terdengar. Sendirian Ia menderita penganiayaan dan ejekan dari orang-orang jahat. —The Desire of Ages, 746. 

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
374PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?