26.1 C
Jakarta
Sunday, 05 December 2021
spot_img

[RH] KHOTBAH DI BUKIT.

Dan melihat khalayak ramai itu, dia naik ke sebuah gunung: dan ketika dia ditetapkan, para murid-nya datang kepada-nya. [Matius 5:1]

[AkhirZaman.Org] Khotbah Kristus di atas bukit dirancang untuk masuk ke dalam kehidupan kita sehari-hari. Perintah-perintah itu begitu luas sehingga bahkan menguasai pikiran Anda. Tetapi betapa sedikitnya orang yang mengindahkan perkataan Juruselamat!

Akibatnya Anda akan keberatan untuk bertemu. Beberapa orang akan menyatakan bahwa mereka sepenuhnya dipimpin oleh Roh, dan akibatnya mereka tidak banyak menggunakan hukum Tuhan atau bagian mana pun dari Firman Tuhan.


Baca Juga:  Terima Kristus Seperti Perkataan-Nya.

Mereka yang mengklaim terang besar dan tidak disucikan melalui kebenaran adalah orang-orang yang berbahaya, tetapi mereka dapat dengan mudah diuji. “Carilah pengajaran dan kesaksian!” Siapa yang tidak berbicara sesuai dengan perkataan itu, maka baginya tidak terbit fajar.” [Yesaya 8:20].

Baca Juga: Kesaksian Tidak Pernah Bertentangan Dengan Alkitab.

Anda harus berharap untuk diserang oleh kuasa kegelapan, tetapi jika Anda berhasil melawan, maka akan ada sukacita di surga. Jiwa manusia dihargai oleh penghuni surga. Anda tidak boleh berada di bawah panji siapa pun selain panji Kristus.— Manuscript 45, 1886 .

Kristus berbicara berbeda dari orang lainnya pernah berbicara. Kepada orang banyak yang mendengarkan khotbah-Nya di gunung; Pelajaran-pelajaran-Nya diilustrasikan dalam hal-hal yang mereka kenal—hukum Allah, dengan Prinsip-prinsipnya yang hidup dan tak tertandingi, dibawa pulang ke dalam pikiran dan hati nurani mereka.


Baca Juga: Tak Ada Ruang Untuk Menyombongkan Diri.

Di antara ribuan orang yang bertobat dalam sehari, setelah Kristus bangkit dari kubur dan naik kepada Allah Bapa, merupakan Orang-orang yang sudah mendengar dan mempercayai Kata-kata yang diucapkan pada kesempatan itu.

Khotbah di Bukit.
Pelajaran-pelajaran-Nya diilustrasikan dalam hal-hal yang mereka kenal—hukum Allah, dengan Prinsip-prinsipnya yang hidup dan tak tertandingi, dibawa pulang ke dalam pikiran dan hati nurani mereka.

Saat Yesus berdiri di antara orang-orang, mengenakan pakaian kemanusiaan, Dia rindu untuk mengungkapkan kepada murid-murid-Nya misteri yang dalam dari rencana penebusan; tetapi dengan kesedihan Dia terpaksa mengatakan, “Masih banyak hal yang harus Kukatakan kepadamu, tetapi kamu tidak dapat menanggungnya sekarang.” Sebab kehidupan duniawi, begitu bercampur dalam pikiran mereka yang rohani dan yang kekal, sehingga yang suci dan surgawi dikalahkan.


Baca Juga: Berani Hidup Berbeda Dari Orang Lain.

Jiwa harus diresapi dengan Roh Allah Yang agung sehingga pikiran akan menembus ke dalam hal-hal yang dalam dari Tuhan. Kebenaran akan memperluas dan memperkaya pikiran.

Keindahannya, kemurniannya, kesuciannya, [dan] kekuatannya yang menyegarkan, akan menginspirasi bagi penerimanya, dan mereka tidak akan puas untuk dibatasi dalam pekerjaan mereka. Sedangkan jiwa yang rindu akan berseru kepada Allah yang hidup, Tunjukkanlah kepadaku kemuliaan-Mu. —Manuscript 104, 1898 .


—Christ Triumphant, 240.2-6

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
371PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?