23.1 C
Jakarta
Friday, 06 August 2021
spot_img

[RH] IMAN DAN PERBUATAN HENDAKNYA DIGABUNGKAN.

“Kemudian jawabku kepada raja: “Jika raja menganggap baik dan berkenan kepada hambamu ini, utuslah aku ke Yehuda, ke kota pekuburan nenek moyangku, supaya aku membangunnya kembali.” Nehemia 2:5.

[Akhir Zaman.org] Akhirnya kesedihan yang membebani hati Nehemia tidak bisa lagi disembunyikan.

Malam-malam tanpa tidur yang nyenyak hanya untuk doa yang sungguh-sungguh, hari-hari yang penuh kekwatiran dan kekelaman dengan bayang-bayang harapan yang tertundah, meninggalkan jejak pada wajah Nehemia abdi raja.

Mata raja yang jeli, yang terbiasa dengan kewaspadaan untuk menjaga keselamatannya sendiri, terbiasa membaca wajah dan menembus penyamaran.

Melihat bahwa beberapa masalah rahasia sedang mengincar hambanya ini, raja tiba-tiba bertanya, “Mengapa wajahmu sedih, kelihatannya engkau tidak sakit? ini tidak lain adalah kesedihan hati.”

Pertanyaan ini, membuat pendengarnya ketakutan. Tidakkah raja akan marah mengetahui bahwa sementara secara lahiriah hambanya terlibat dalam tugasnya, pikiran pelayan istananya telah jauh kepada rakyatnya yang menderita?

Bukankah nyawa si pelaku akan dihilangkan? Dan rencananya yang berharga untuk memulihkan Yerusalem, bukankah itu akan digulingkan? “Lalu,” katanya, “aku sangat takut.” Dengan bibir gemetar dan mata berlinang air mata, ia mengungkapkan penyebab kesedihan kotanya, yang merupakan tempat makam nenek moyangnya, telah terbengkalai, dan gerbangnya habis dilalap api.

Penyingkapan yang menyentuh hati ini membangkitkan simpati raja tanpa membangkitkan prasangka buruknya; pertanyaan lain memberikan kesempatan yang telah lama dicari Nehemia: “Untuk apa engkau membuat permohonan?”

Tetapi abdi Allah itu tidak menjawab sebelum dia pertama kali meminta dukungan dari Yang Lebih Tinggi dari Artahsasta. “Saya berdoa,” katanya, “kepada Allah semesta langit”.

Permohonan yang diam dalam hatinya yang Nehemia dikirimkan kepada Tuhan adalah sama dengan yang telah dia berikan selama berminggu-minggu, bahwa Tuhan akan mengabulkan permohonannya.

Dan sekarang, dengan keberanian memikirkan bahwa ia memiliki seorang Sahabat, Mahatahu dan Maha Kuasa, untuk bekerja atas namanya, abdi Allah dengan tenang memberitahukan kepada raja keinginannya untuk dibebaskan untuk sementara dari jabatannya di istana, serta diberi wewenang untuk membangun Tempat-tempat yang telah terbengkalai dan tands di Yerusalem, dan untuk membuatnya sekali lagi menjadi kota yang kuat dan terpelihara.

Hasil-hasil penting bagi kota dan bangsa Yahudi bergantung pada permintaan ini.Dan,” kata Nehemia, “Jika raja menganggap baik dan berkenan kepada hambamu ini, sesuai dengan campur tangan baik Allahku kepadaku.”

Sementara Nehemia memohon bantuan Tuhan, dia tidak melipat tangannya sendiri, merasa bahwa dia tidak memiliki perhatian atau tanggung jawab lagi dalam masalah ini.

Dengan kehati-hatian dan pemikiran yang mengagumkan, Nehemia melanjutkan untuk membuat semua pengaturan yang diperlukan untuk memastikan keberhasilan usahanya. —Manuscript 58, 1903—

—Christ Triumphant,183.1-5—

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru