24.1 C
Jakarta
Friday, 21 January 2022
spot_img

[RH] Ada dua golongan di antara pengikut Kristus

Pada waktu itu hal Kerajaan Sorga seumpama sepuluh gadis, yang mengambil pelitanya dan pergi menyongsong mempelai laki-laki. Lima di antaranya bodoh dan lima bijaksana. [Matius 25:1,2] 

[AkhirZaman.org] Ada dua golongan di antara pengikut Kristus. Pernah ada dua golongan di antara mereka yang mengaku sebagai pengikut Kristus. Sementara satu golongan mempelajari kehidupan Juruselamat dan dengan Sungguh-sungguh berusaha untuk memperbaiki cacat mereka dan menyesuaikan diri dengan teladan itu. 
Golongan yang lain menghindari kebenaran yang sederhana dan praktis yang mengungkap kesalahan mereka. Bahkan dalam keadaan terbaiknya, jemaat tidak seluruhnya terdiri dari yang benar, murni, dan tulus.
Ada dua golongan di antara pengikut Kristus
Dengan memuaskan diri dalam dosa, dia mengundang godaan Setan. Sifat-sifat jahatnya menjadi menonjol.
Juruselamat Anda mengajarkan bahwa mereka yang dengan sengaja memanjakan diri dalam dosa tidak boleh diterima ke dalam gereja; Namun Dia menghubungkan dengan diri-Nya orang-orang yang keliru dalam karakter, dan memberi mereka manfaat dari ajaran dan teladan-Nya, agar mereka memiliki kesempatan untuk melihat dan memperbaiki kesalahan mereka.
Baca Juga:
Di antara kedua belas rasul itu ada seorang pengkhianat. Yudas diterima, bukan karena kepribadiannya tabiatnya yang buruk, tetapi terlepas dari sifatnya. 
Yudas terhubung dengan Murid-murid-Nya agar melalui pengajaran, petunjuk serta teladan Kristus, Yudas dapat belajar perihal apa yang membentuk karakter Kristen, sehingga dengan demikian ia dituntun untuk melihat Kesalahan-kesalahannya, untuk bertobat, dan dengan bantuan kasih Karunia Ilahi, untuk memurnikan jiwanya “dalam mematuhi kebenaran." 
Tetapi Yudas tidak berjalan dalam terang yang dengan begitu murah hati di izinkan untuk menyinari dia. Dengan memuaskan diri dalam dosa, dia mengundang godaan Setan. Sifat-sifat jahatnya menjadi menonjol. 
Dia menyerahkan pikirannya pada kendali kuasa kegelapan, dia menjadi marah ketika kesalahannya ditegur, dan dengan demikian dia dituntun untuk melakukan kejahatan yang menakutkan yaitu mengkhianati Tuhannya.

Semua orang yang menghargai kejahatan dengan mengaku saleh, namun membenci mereka yang mengganggu kedamaian mereka dengan mengutuk perbuatan dosa mereka.

Apabila ada kesempatan yang menguntungkan diberikan, mereka akan seperti Yudas, mengkhianati Orang-orang yang demi kebaikan mereka telah berupaya untuk menegur mereka. 
Para rasul bertemu dengan Orang-orang di gereja yang mengaku saleh sementara mereka secara Diam-diam menghargai kedurhakaan. 
Ananias dan Safira bertindak sebagai bagian dari penipu, berpura-pura membuat seluruh pengorbanan bagi Allah, ketika mereka dengan tamak menahan sebagian untuk diri mereka sendiri.
Saat pencobaan dan penganiayaan menimpa para pengikut Kristus, hanya mereka yang bersedia untuk meninggalkan segalanya demi kebenaran, yang ingin menjadi murid-Nya.
Oleh karena itu, selama penganiayaan berlanjut, jemaat tetap relatif murni. Tetapi ketika penganiayaan itu berhenti, orang-orang yang bertobat ditambahkan yang kurang tulus dan berbakti, dan jalan terbuka bagi Setan untuk mendapatkan pijakannya. —The Spirit of Prophecy, 4:44,45. [Christ Triumphant, 321. 1-5]

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
372PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?