28 C
Jakarta
Friday, 01 July 2022
No menu items!
spot_img

Penembakan di Colorado: Sepuluh orang tewas termasuk seorang polisi.

[AkhirZaman.org] Seorang pria bersenjata melepaskan tembakan ke supermarket di Boulder, Colorado , pada hari Senin, menewaskan 10 orang, termasuk seorang petugas polisi, sebelum ditangkap, menandai penembakan massal mematikan kedua di AS dalam waktu kurang dari seminggu.

Polisi memberikan sedikit rincian langsung tentang penembakan tersebut dan tidak ada motif yang diketahui untuk kekerasan tersebut, yang terjadi sekitar pukul 3 sore di toko kelontong King Soopers di Boulder , sebuah kota Colorado tengah utara di kaki timur Rockies, sekitar 28 mil (45). km sebelah barat laut dari Denver.

10 killed, including cop, in shooting at Colorado supermarket - New York Daily NewsPembeli dan karyawan yang panik melarikan diri untuk berlindung melalui supermarket ketika petugas penegak hukum mengerumuni tempat kejadian, yang terletak sekitar 2 mil dari kampus utama Universitas Colorado.

Sarah Moonshadow, 42, seorang pelanggan dan penduduk Boulder yang berada di toko bersama putranya, Nicholas, menceritakan adegan kekacauan saat tembakan terdengar dari dalam toko.

“Kami berada di kasir, dan tembakan mulai meledak,” kata Moonshadow kepada Reuters. “Dan aku berkata, ‘Nicholas turun.’ Dan Nicholas merunduk. Dan kami baru saja mulai mendengarkan dan di sana, hanya tembakan berulang … dan saya hanya berkata, ‘Nicholas, lari.’ “

Moonshadow mengatakan dia mencoba untuk pergi ke asisten korban yang dia lihat tergeletak di trotoar di luar toko, tetapi putranya menariknya pergi, mengatakan kepadanya, ‘Kita harus pergi.’ “Wanita itu menangis tersedu-sedu, menambahkan, “Saya tidak bisa membantu siapa pun.”

Pertumpahan darah terjadi kurang dari seminggu setelah kekerasan senjata Selasa lalu yang menewaskan delapan orang, termasuk enam wanita Asia, di spa tiga hari di dan sekitar Atlanta. Seorang pria berusia 21 tahun telah didakwa dengan pembunuhan tersebut.

ShootingKepala Polisi Boulder Maris Herold mengatakan 10 orang tewas dalam serangan di toko kelontong King Soopers. Di antara mereka adalah polisi berusia 51 tahun Eric Talley, seorang veteran 11 tahun dari kepolisian Boulder, yang katanya adalah petugas pertama di tempat kejadian.

Seorang pria dengan pakaian dalam dibawa pergi oleh polisi
TERUNGKAP: Pria bersenjata kelahiran Suriah Ahmad Alissa, 21, diketahui oleh FBI

Polisi mengatakan tersangka pria bersenjata itu diyakini sebagai satu-satunya orang dengan luka serius yang selamat dari pertumpahan darah. Dia tidak diidentifikasi secara publik.

Rekaman video dari adegan yang disiarkan sebelumnya oleh stasiun televisi menunjukkan seorang pria berjanggut bertelanjang dada dengan celana pendek boxer dibawa keluar dari toko dengan borgol, sebelum ia ditempatkan di atas tandu dan dimasukkan ke dalam ambulans. Pria yang ditahan itu tampaknya memiliki kaki yang berdarah dan pincang saat berjalan.

Orang-orang dibawa keluar dari toko kelontong King Soopers setelah penembakan di toko, Senin, 22 Maret 2021, di Boulder, Colo. (Radio Umum Hart Van Denburg / Colorado via AP)
Orang-orang dibawa keluar dari toko kelontong King Soopers setelah penembakan di toko, Senin, 22 Maret 2021, di Boulder, Colo. (Radio Umum Hart Van Denburg / Colorado via AP)

Seorang pria yang mengatakan bahwa dia sedang berbelanja di dalam toko bersama istrinya mengatakan kepada KCNC-TV bahwa dia mendengar tiga pukulan keras yang dia ambil untuk tembakan, dan berlari melalui toko dengan pelanggan lain untuk melarikan diri melalui tempat pemuatan di bagian belakang gedung.

Dia mengatakan tembakan yang jelas terdengar seperti berasal dari area kasir di depan toko.

Pihak berwenang memberikan sedikit rincian tentang bagaimana penembakan itu terjadi. Komandan Kerry Yamaguchi dari Departemen Kepolisian Boulder mengatakan kepada wartawan beberapa jam setelah fakta bahwa penyelidik baru mulai memproses tempat kejadian perkara.

Polisi membawa pria itu menjauh dari supermarket
Polisi membawa pria itu menjauh dari supermarket (Gambar: CBS 4)

“Boulder mengalami penembakan massal yang mengerikan dan mengerikan hari ini,” kata Jaksa Wilayah Boulder County, Michael Dougherty pada konferensi pers sore hari.

Rekaman video yang diambil oleh penonton dan diposting ke media sosial menunjukkan dua mayat tergeletak di tempat parkir toko kelontong, sebelum orang dengan kamera masuk dan merekam tubuh ketiga tergeletak di sana, saat tiga tembakan terdengar di latar belakang.

Area Table Mesa di Boulder tempat penembakan terjadi adalah rumah bagi lingkungan perumahan dan laboratorium puncak bukit dari Pusat Penelitian Atmosfer Nasional.

Polisi menolak untuk mengatakan jenis senjata apa yang digunakan, tetapi Denver Post melaporkan bahwa panggilan darurat 911 awal menggambarkan senjata api tersangka sebagai “senapan patroli.”

https://bit.ly/3w2PCvR

Dunia saat ini bebas dan demokrasi, sehingga hampir semua orang memiliki senjata api, serta hampir setiap hari orang meninggal karena tindakan yang ekstrem yang sungguh tidak terkendali.

Pembunuhan merupakan suatu roh yang menunjukkan bahwa sesamanya adalah musuh.

Kain membenci dan membunuh saudaranya, bukan oleh karena ada sesuatu kesalahan yang telah dilakukan oleh Habel, tetapi “Karena perbuatannya adalah jahat dan perbuatan saudaranya adalah benar.” (I Yohanes 3:12)

Demikian pula pada segala zaman orang jahat membenci mereka yang lebih baik dari mereka. Kehidupan Habel yang penuh penurutan dan imannya yang teguh kepada Kain merupakan satu tempelakan yang terus-menerus. Kain membenci dan membunuh saudaranya, bukan oleh karena ada sesuatu kesalahan yang telah dilakukan oleh Habel, tetapi “Karena perbuatannya adalah jahat dan perbuatan saudaranya adalah benar.” (I Yohanes 3:12)

Demikian pula pada segala zaman orang jahat membenci mereka yang lebih baik dari mereka. Kehidupan Habel yang penuh penurutan dan imannya yang teguh kepada Kain merupakan satu tempelakan yang terus-menerus. “Sebab barangsiapa berbuat jahat, membenci terang dan tidak datang kepada terang itu, supaya perbuatan-perbuatannya yang jahat itu tidak nampak.” (Yohanes 3:20)

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
374PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?