hukuman

[AkhirZaman.org] Pemimpin sekte seks NXIVM (baca Nexium) Keith Raniere (60) dijatuhi hukuman 120 tahun penjara setelah sidang dramatis yang mendengarkan kesaksian 15 korbannya.

Sebelumnya, Raniere dihukum maksimal penjara seumur hidup setelah terbukti melakukan perdagangan seks anak, persekongkolan, dan konspirasi kerja paksa, pada Juni 2019.

Sebagai pendiri NXIVM, pengadilan telah mendengar bagaimana aliran sesat itu, kelompok membuat wanita dalam diet kelaparan, mencap mereka dengan inisialnya, dan memerintahkan mereka untuk berhubungan tak pantas dengannya.

Sejumlah artis Hollywood menjadi anggota sekte seks ini. Bahkan ada di antaranya sudah ditetapkan sebagai tersangka.

Dalam sidang, setelah Raniere menyatakan tidak bersalah dan tidak menyesali, pada sidang Selasa (27/10/2020), Hakim Nicholas Garaufis menjatuhkan hukuman 120 tahun yang berarti dia akan menghabiskan sisa hidupnya di penjara.

Hukumannya ditunda karena begitu banyak orang yang datang untuk hadir dalam sidang.

Dikutip Daily Mail, Selasa (27/10/2020), India Oxenberg, putri aktris Dinasti Catherine Oxenberg, adalah salah satu dari mereka yang bersaksi.

India mengatakan Raniere memperlakukannya seperti eksperimen sains manusia, memanggilnya “putri kecil” dan pemangsa seksual.

Dia menyesal terlibat menjadi anggota sekte NXIVM dan menyatakan hal yang mengerikan.

“Aku mungkin harus menghabiskan sisa hidupku dengan inisial Keith Raneire yang membakarku,” kata India.

Di tubuhnya, India memang memiliki cap inisial huruf “K” yang ditempel dengan cara dibakar seperti menempel cap pada seekor sapi.

Hakim Garaufis menyebut Rainere sebagai sosok kejam dan gigih dalam kejahatannya yang sangat mengerikan.

Rainere menargetkan khusus gadis-gadis berusia muda.

“Baginya, korban pemberani adalah pembohong. Tuan Raniere tetap bergeming. Karena itu dia gagal menunjukkan penyesalan,” ujar Hakim Garaufis.

Hakim menjatuhkan hukuman yang luar biasa tinggi di pengadilan federal di Brooklyn setelah mendengar pernyataan sedih dari para korban.

Para saksi ini adalah korban konspirasi perdagangan seks yang mengakibatkan hukuman Raniere tahun lalu, bersama dengan pernyataan yang tidak menyesal dari terdakwa sendiri.

“Saya yakin saya tidak bersalah atas tuduhan itu. Memang benar saya tidak menyesali kejahatan yang saya tidak percaya saya lakukan sama sekali,” kata Raniere.

Karena aturan jarak sosial, lebih sedikit orang yang diizinkan berada di ruang sidang dibanding sidang tahun lalu.

Tahun lalu, Raniere juga menjalani sidang yang sama.

Monster
Dalam sidang, seorang perempuan yang menjadi korban -menyebut dirinya Camila- memberi kesaksian.

Raniere memindahkan Camila dan saudara perempuannya ke AS dari Meksiko pada tahun 2005.

Karena perlakuan Raniere kepadanya, Camila menjulukinya “monster”.

Selain Camila, ada 14 wanita, semuanya korban, memberikan pernyataan dampak sebagai korban perlakuan sadis Raniere.

Di antara mereka ada mantan pacar Raniere.

Mereka menjuluki Raniere sebagai “parasit” dan “teroris psikologis”.

“Dia mengacaukan pikiranku begitu lama. Sulit bagi saya untuk menyebut namanya, jadi saya hanya akan menyebut dia sebagai ‘dia’. Saya masih bisa mendengar suaranya di kepala saya. Ini terus menjadi perjuangan saya sehari-hari,” kata Camila.

Camila juga mengatakan kepada pengadilan bahwa dia berusia 15 tahun dan Raniere berusia 45 tahun ketika Raniere merudapaksanya.

Namun Raniere menyangkal pernyataan Camila ini.

“Dia memanipulasi saya untuk apa mengikuti apa yang dia inginkan. Saya menjadi tidak terjangkau oleh orang tua saya, saudara laki-laki saya, teman-teman saya sampai saya tidak memiliki seorang pun yang perlu mengkhawatirkan saya. Dia tahu hal-hal yang paling penting bagi saya dan apa yang saya takuti dan menggunakan itu untuk melawan saya,” katanya.

“Dia menyuruh saya merahasiakannya, dan dia akan meminta saya untuk menyelinap keluar dari rumah untuk bertemu di tempat di mana kami terisolasi dari semua orang. Dia mengambil foto telanjang saya – pengalaman difoto membakar ingatan saya,” kata Camila dalam kesaksiannya.

Camila juga mengatakan kepada pengadilan bahwa dia memaksanya untuk memiliki berat kurang dari 100lbs (45 kg) dan bahwa Raniere pernah membuatnya melakukan aborsi.

Kemungkinan keringanan hukuman untuk Raniere tampaknya menghilang dengan adanya hukuman baru-baru ini terhadap Clare Bronfman (41), pewaris kekayaan minuman keras Seagram, yang juga menjadi anggota sekter NXIVM.

Bronfman sudah dijatuhi hukuman hampir tujuh tahun penjara, padahal jaksa hanya menuntut lima tahun.

Mantan pengikut memberi tahu hakim bahwa Bronfman selama bertahun-tahun telah menggunakan kekayaannya untuk mencoba membungkam para pembelot NXIVM.

Mantan anggota NXIVM dan pendukung Raniere, Marc Elliot, mengatakan:

“Kita semua harus berjuang untuk proses tidak peduli seberapa besar Anda tidak menyukainya atau betapa tidak nyamannya itu. Karena jika seseorang atau masyarakat pernah menyerang Anda, Anda lebih baik berharap kepada Tuhan bahwa proses hukum dan hukum masih berdiri untuk melindungi Anda.”

Sekte NXIVM
Raniere mendirikan NXIVM di Albany, New York, pada tahun 1998 dan antara saat itu dan 2017, merekrut lebih dari 17.000 orang dan menjanjikan pemberdayaan masyarakat.

Tetapi di dalam organisasi rahasia ada sub-sekte yang bahkan lebih klandestin yang dia kuasai.

Dinamakan DOS, sub-sekte tersebut melibatkan wanita sebagai budak seksualnya dan menyerahkan diri mereka sepenuhnya ke dalam kendalinya.

Para wanita ini diberi dicap inisial “KR” di tubuhnya, dibiarkan kelaparan agar tidak gemuk, kurang tidur, dan dipaksa melakukan seks berkelompok dan diperas dengan jaminan yang mereka berikan dalam bentuk foto, video atau informasi yang memberatkan tentang mereka atau keluarga mereka.

Raniere juga menghukum wanita muda termasuk seorang remaja yang menurut jaksa penuntut dia ditahan di kamar selama dua tahun sebagai hukuman karena dia menunjukkan ketertarikan romantis pada pria lain.

Ada juga India Oxenberg, putri aktris Dinasti Catherine Oxenberg yang melarikan diri dan bekerja sama dengan pihak berwenang untuk menghukum Raniere.

India sebelumnya menceritakan bagaimana dia dicuci otak selama tujuh tahun untuk berpikir bahwa Raniere membantunya.
“Apa yang saya pikir saya pelajari adalah membantu diri sendiri dan pertumbuhan pribadi. Yang saya pelajari adalah kebalikannya. Itu tidak manusiawi,” katanya dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

India termasuk di antara mereka yang memberikan pernyataan dampak korban pada hukuman Raniere pada Selasa pagi.

Dia berkata bahwa dia telah memikirkan apa yang harus dikatakan kepadanya ketika mereka bertatap muka.

India yang berusia 29 tahun terlihat tiba di pengadilan dengan mengenakan topeng.

Pendukung Raniere
Raniere menyatakan bahwa dia tidak melakukan kesalahan dan dia masih menikmati dukungan dari beberapa pengikut setia.

Ia mengaku ada 50 orang menulis surat kepada hakim meminta keringanan hukuman.

Nicki Clyne adalah salah satu dari mereka yang berdiri di samping Raniere.

Dia terlihat berdiri di luar ruang sidang pada Selasa pagi sebelum persidangan berlangsung.

Clyne menikah dengan aktris Smallville Allison Mack tetapi pihak berwenang mengatakan itu adalah pernikahan palsu untuk membantu Clyne, yang berkebangsaan Kanada, menghindari undang-undang imigrasi.

Dia menyatakan bahwa setiap orang yang terlibat dalam NXIVM menyetujui partisipasi mereka.

Bronfman dan Mack ditangkap pada April 2018, sebulan setelah Raniere ditahan di Meksiko.

Mereka berdua membuat jaminan kemudian pada April 2019, mengaku bersalah atas tuduhan pemerasan sebagai bagian dari kesepakatan pembelaan untuk mengurangi hukuman mereka.

Bronfman dijatuhi hukuman 81 bulan di penjara federal tetapi Mack belum dijatuhi hukuman.

Sejarah NXIVM
Raniere mendirikan NXIVM dengan Nancy Salzman, seorang perawat psikiatris.

Itu dirancang untuk menjadi kelompok swadaya dan berbasis di Albany, New York.

Executive Success Programs, Inc., adalah nama lain dari kelompok ini tersebut.

Raniere telah, sampai saat itu, mencoba dan gagal berkali-kali untuk meluncurkan bisnisnya sendiri.

Dia dibesarkan di Suffern, New York, dengan orang tua yang bercerai, salah satunya bekerja di periklanan.

Setelah lulus dari Rensselaer Polytechnic Institute di Troy, bagian utara New York, pada tahun 1982 kemudian mencoba pemasarannya sebelum meluncurkan Nxivm.

Saat mendirikan organisasi tersebut, ia menjalin hubungan dengan Toni Natalie, wanita yang mengenalkannya pada Salzman.

Natalie kemudian ingat Salzman terpesona dengan Raniere, seperti yang dilakukan banyak wanita lain yang bertemu dengannya.

Salah satu titik balik dalam pemujaan itu terjadi pada 2002 ketika Salzman dan Raniere merekrut anggota keluarga Bronfman yang berpengaruh.

Keluarga Bronfman berasal dari kerajaan minuman keras Seagram dan merupakan pewaris miliaran.

Menurut dakwaannya, Raniere menipu Clare Bronfman untuk memberinya uang jutaan selama bertahun-tahun.

Adiknya, Sara, tidak begitu antusias terlibat.

Pada tahun 2003, Clare memberi tahu ayah mereka bahwa dia telah meminjamkan NXIVM sebesar $ 2 juta.

Dia menjadi curiga dan secara terbuka menuduh Raniere menjalankan aliran sesat dalam artikel Forbes.

Selama beberapa tahun berikutnya, mereka mencoba melegitimasi diri mereka dengan pergaulan yang sehat, sambil menjalankan kultus perbudakan seksual kepada Raniere secara tertutup.

Pada 2009, Dalai Lama bahkan tampil di panggung bersama Raniere di sebuah acara di Albany, NY.

Pada 2011, aktris Allison Mack dan India Oxenberg menjadi beberapa anggota terbaru grup.

Mack naik pangkat dengan cepat dan tumbuh dekat dengan Raniere, yang disebut sebagai pelopor bagi anggota kultus.

Pada tahun 2015, DOS diciptakan.

Itu adalah singkatan dari Dominus Obsequious Sororium yang diterjemahkan menjadi Master over Slave Women dalam bahasa Latin.

Itu adalah sub-sekte dalam sekte yang melibatkan wanita yang dicap dengan inisial Raniere dan harus melakukan perbudakan seksual.

Oxenberg pernah menceritakan di masa lalu bagaimana dia diperbudak oleh Mack.

Bagian dari pelatihan disiplin adalah mengontrol berapa banyak kalori yang dimakan orang.

Dia harus meminta izin kapan dia bisa makan.

Dalam dakwaan jaksa, Raniere dikatakan menyebut DOS sebagai ‘piramida’.

Hampir semua anggota DOS menjadi rentan.

“Saat mengidentifikasi calon budak, majikan sering menargetkan wanita yang saat ini mengalami kesulitan dalam hidup mereka, termasuk ketidakpuasan dengan kecepatan kemajuan mereka di NXIVM.

“Sambil menghindari kata’ tuan ‘dan’ budak ‘di awal perekrutan, seorang majikan akan memberi tahu calon budaknya bahwa calon budak memiliki kesempatan untuk bergabung dengan organisasi yang akan mengubah hidupnya,” bunyi dakwaan Raniere.

“Majikan kemudian memberi tahu calon budak bahwa, untuk mempelajari lebih lanjut, dia harus memberikan jaminan, yang dimaksudkan untuk memastikan bahwa calon budak akan merahasiakan apa yang akan dia pelajari.”

“Jaminan itu terdiri atas materi atau informasi yang tidak ingin diungkapkan oleh calon budak karena akan merusak calon budak itu sendiri dan atau seseorang yang dekat dengannya.”

Raniere juga dituduh memperdagangkan setidaknya satu wanita muda dari Meksiko.

Wanita itu, Daniela, telah mendapat beasiswa di sebuah sekolah bergengsi di Swiss, tetapi dia lebih memilih pergi ke AS dan bergabung dengan NXIVM.

Pada persidangan Raniere, dia bersaksi bahwa dia menahannya di kamar selama hampir dua tahun karena dia telah menunjukkan minat romantis pada pria lain.

Dia mengatakan dia dikendalikan olehnya setelah dia menyelundupkannya ke negara itu secara ilegal dari Kanada.

“Seks berarti akses ketika datang ke Keith. Saya tidak diragukan lagi adalah tawanan sejak saya ilegal di negara ini. Seiring berjalannya waktu, jelas bagi saya bahwa saya tidak bisa pergi,” katanya dalam persidangan.

Dia mengatakan dia pertama kali berhubungan seks dengannya di seprai kotor ketika dia berusia 18 tahun tetapi adik perempuannya tidur dengannya ketika dia baru berusia 16 tahun.

https://bit.ly/31OYRSA

Mengejar kesenangan dan hiburan berpusat di kota-kota besar. Banyak orangtua yang memilih sebuah kota sebagai tempat tinggal anak-anaknya, berpikir untuk memberikan kepada mereka keuntungan-keuntungan yang lebih besar, menemui kekecewaan dan terlalu terlambat menyesali kesalahan mereka yang mengerikan itu. Kota-kota besar sekarang ini dengan cepat menjadi seperti Sodom dan Gomorah. Banyaknya hari libur mendorong kemalasan. Rekreasi-rekreasi yang menarik — mengunjungi tempat pertunjukkan, pacuan kuda, perjudian, minum minuman keras, dan bergembira-ria, merangsang setiap nafsu sampai ke puncaknya. Orang-orang muda terseret arus kepopuleran.—COL 54 (1900).

Terang sudah diberikan kepada saya bahwa kota-kota besar akan dipenuhi dengan kekacauan, kekerasan, serta kejahatan, dan bahwa semua perkara ini akan meningkat sampai kepada akhir sejarah dunia.— 7T 84 (1902).

Di seluruh dunia, kota-kota besar menjadi tempat bersemainya kejahatan. Di segala segi terdapat pemandangan dan suara-suara kejahatan. Di mana-mana ada penggodaan seksual dan pemborosan.— MH 363 (1905).

“Mungkin TUHAN akan memperhatikan kesengsaraanku ini dan TUHAN membalas yang baik kepadaku sebagai ganti kutuk orang itu pada hari ini.”  (2 Samuel 16:12)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here