25.6 C
Jakarta
Friday, 07 October 2022
No menu items!

Makan Bersama Anak-anak Anda

Dewasa ini, Keluarga-keluarga begitu sibuk sehingga mudah untuk mengabaikan salah satu acara penting hari itu—perjamuan keluarga. Hal-hal yang menjadi hambatan, seperti tanggung jawab pekerjaan, keterlibatan Anak-anak anda dalam kegiatan ekstra-kurikuler, televisi yang hingar bingar atau pesan teks ponsel.
AkhirZaman.org: Makan Bersama Anak-anak Anda. Waktu makan dalam keluarga seharusnya tidak hanya menjadi acara dimana makanan disiapkan dan dikonsumsi, tetapi juga waktu untuk berbicara dan berinteraksi antar anggota keluarga.
 Ada berbagai manfaat bagi keluarga Anda ketika ini dipraktekkan.
  1. Mencegah Obesitas
Obesitas pada masa kanak-kanak dan remaja adalah masalah yang terus berkembang, tetapi strategi sederhana seperti acara makanan keluarga yang terstruktur dapat membantu memerangi epidemi ini. Sebuah studi oleh The Journal of Nutrition Education and Behavior menemukan bahwa Anak-anak yang menonton TV selama waktu makan, mengkonsumsi lebih sedikit sayuran, makanan kaya kalsium dan biji-bijian, dan mereka mengonsumsi lebih banyak minuman ringan daripada mereka yang tidak. Studi tersebut menyimpulkan: bahwa kebiasaan makan bersama keluarga selama masa remaja, memiliki pengaruh positif dan bertahan lama terhadap kualitas makanan dan pola makan di masa dewasa muda.
Jurnal riset “Obesitas”, juga melaporkan bahwa Pengaturan menu makanan keluarga berpotensi berpotensi besar mempengaruhi pola makanan Anak-anak dan dapat memberikan sarana yang penting untuk pencegahan obesitas. Namun, kesempatan bagi keluarga untuk makan bersama telah dipengaruhi secara negatif oleh perubahan dalam masyarakat sehingga frekuensi makan bersama keluarga mungkin bisa menurun.”
Salah satu perubahan yang berdampak negatif pada obesitas anak adalah akses siap saji ke makanan cepat saji. Siapa pun yang bertanggung jawab untuk membeli bahan makanan harus menghindari membawa pulang makanan cepat saji untuk dimakan selama waktu makan. Makanan cepat saji cenderung memasukkan lebih banyak keripik dan minuman ringan, yang keduanya dikaitkan dengan obesitas di kalangan anak muda.
Journal of Adolescent Health juga mengungkapkan bahwa siswa yang dilaporkan tidak pernah makan makanan keluarga lebih cenderung kelebihan berat badan, makan lebih sedikit buah dan sarapan lebih sedikit dan lebih tertekan.
Ini adalah bukti nyata bahwa makanan keluarga yang terstruktur penting dalam membantu mencegah obesitas.                                           
  1. Prestasi Akademik
Di Amerika, sebuah program yang disebut Project EAT (Makan Di Antara Remaja) mengeksplorasi hubungan antara frekuensi makan keluarga dan kesejahteraan psiko-sosial remaja yang lebih muda. Hasil penelitian menunjukkan bahwa semakin sering keluarga makan bersama, semakin baik kinerja akademik anak-anak muda tersebut.
Studi lain melaporkan temuan serupa—remaja yang makan bersama keluarga lebih mungkin memiliki nilai lebih tinggi di sekolah dan lebih mungkin melanjutkan ke universitas.
Survei Reader's Digest terhadap lebih dari 2000 siswa sekolah menengah membandingkan prestasi akademik dengan karakteristik keluarga. Makan bersama keluarga merupakan prediktor keberhasilan akademis yang lebih kuat daripada apakah mereka tinggal bersama salah satu atau kedua orang tua,” kata Barbara Mayfield dari Universitas Purdue. 
  1. Mencegah Perilaku Berisiko
Masalah yang berkaitan dengan perilaku berisiko seperti minum, merokok, dan menggunakan narkoba, adalah kekhawatiran umum orang tua di seluruh dunia. Kita semua ingin anak-anak kita berkembang bebas dari banyak risiko yang dihadapi mereka.
Dan inilah konsekuensi yang tidak diinginkan dari makan bersama keluarga: Sebuah studi oleh Dewan Penasihat Ekonomi di Amerika menunjukkan bahwa lebih dari separuh remaja yang tidak makan malam bersama orang tua mereka menjadi aktif secara seksual pada usia 15 atau 16 tahun. Angka ini menurun menjadi 32 persen ketika ada makan keluarga di rumah. Remaja yang makan bersama keluarga mereka juga cenderung tidak memiliki pikiran untuk bunuh diri atau mencoba bunuh diri dan lebih kecil kemungkinannya untuk diskors dari sekolah.
Penelitian juga menunjukkan bahwa makan bersama keluarga dikaitkan dengan lebih sedikit penggunaan zat. The Journal of Adolescence melaporkan bahwa frekuensi makan keluarga dikaitkan dengan lebih sedikit penggunaan zat bersama dengan lebih sedikit pencurian dan berkurangnya minat dalam keanggotaan geng. Dan Journal of Health Psychology melaporkan bahwa makan bersama keluarga dikaitkan dengan kemungkinan penggunaan tembakau dan alkohol yang lebih rendah.
Menurut sebuah penelitian oleh Universitas Columbia, “Keajaiban yang terjadi pada makan malam keluarga bukanlah makanan di atas meja tetapi percakapan di sekitarnya. Makan malam keluarga berhubungan dengan ikatan keluarga, yang berhubungan dengan tingkat perilaku pro-sosial yang lebih tinggi secara signifikan dan tingkat yang lebih rendah dari semua jenis perilaku berisiko.”
  1. Blok Bangunan Untuk Iman
Anak-anak mulai membentuk citra mereka tentang Tuhan pada usia dini dari pengalaman dan hubungan mereka dengan orang tua mereka dan orang dewasa penting lainnya dalam hidup mereka. Mereka dipengaruhi oleh bagaimana orang dewasa ini menjalani hubungan mereka dengan Tuhan.
“Cara kita berhubungan satu sama lain adalah disiplin spiritual yang paling penting dalam kehidupan sebuah keluarga,” kata Marjorie Thompson, penulis Family The Forming Center.
Penelitian oleh Search Institute juga menegaskan bahwa pengaruh agama yang paling signifikan pada anak-anak yang akan meluas hingga dewasa mereka bukanlah apa yang terjadi di gereja tetapi apa yang terjadi di rumah .
Makan bersama menyediakan waktu untuk ikatan, diskusi besar dan pembicaraan iman. Kitab Ulangan Perjanjian Lama (bab 6) mengatakan bahwa jika kita ingin mewariskan iman maka kita akan lebih intensional dan berhati-hati dalam menciptakan ritme di rumah kita dan berbicara tentang iman kita.
Tindakan berbagi makanan di rumah adalah saat yang penting bagi kepercayaan dan nilai-nilai untuk ditransmisikan.
https://bit.ly/3M08ORF

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?