27.5 C
Jakarta
Sunday, 26 September 2021
spot_img

HARI SABAT ADALAH ORANG YAHUDI, HARI MINGGU ADALAH ORANG KRISTEN.

[AkhirZaman.org] Meskipun Orang-orang Yahudi memang dipercayakan untuk merayakan peringatan Penciptaan Allah, hari Sabat tidak hanya diperuntuk bagi orang Yahudi saja tetapi bagi seluruh umat manusia.

Hampir semua teolog, bahkan mereka yang tetap memelihara hari Minggu, setuju bahwa Alkitab dengan jelas menyatakan mengenai hal ini.

“Hari Sabat pada mulanya ditetapkan bukan dalamhubungan khusus dengan orang Ibrani, melainkan sebagai lembaga bagi seluruh umat manusia, dalam memperingati hari perhentian Allah setelah enam hari penciptaan. Itu dirancang untuk semua keturunan Adam” (Adult Quarterly, seri Southern Baptist Convention, 15 Agustus 1937).

Jika Sabat pertama yang dipelihara oleh umat manusia, baru dilaksanakan tepat sebelum¬† Sinai (Keluaran.16), dan Sabat hanyalah sebuah institusi Yahudi, sebagaimana pendapat beberapa orang, maka mengapa Yesus mengatakan bahwa Sabat “dibuat untuk manusia” (Markus 2:27)?

Dan jika tidak ada yang memelihara hari Sabat, lalu bagaimana generasi demi generasi umat manusia mengikuti siklus mingguan selama bertahun-tahun? Kitab Kejadian jelas bahwa para bapa bangsa menggunakan tujuh hari seminggu untuk menghitung waktu (Kejadian 2:1-3; 7:4,10; 8:10,12; 29:27, 28; 31:23; 50:10).

Orang juga akan bertanya-tanya bagaimana kisah Penciptaan akan dipertahankan dari generasi ke generasi, sebuah kisah yang menempatkan makna khusus pada hari ketujuh, jika tidak ada yang pernah merayakan hari Sabat selama 2.500 tahun antara Penciptaan dan Sinai. Kisah Penciptaan itu sendiri bersaksi bahwa hari Sabat adalah milik semua orang.

Selanjutnya, hari ketujuh memiliki makna khusus dalam banyak budaya kuno di luar Yudaisme. Ambil Babilonia dan Yunani kuno, misalnya:

“Perhentian Sabat adalah institusi Babilonia, dan juga Ibrani. … Sabat juga dikenal, di semua peristiwa di zaman Akadia, sebagai ‘dies nefastus’, hari di mana pekerjaan tertentu dilarang untuk dilakukan. selesai, dan daftar lama hari raya Babilonia dan hari-hari puasa memberi tahu kita bahwa pada hari ketujuh, keempat belas, kesembilan belas, dua puluh satu, dan dua puluh delapan setiap bulan, hari libur Sabat harus dipatuhi” (AH Sayce, The Higher Kritik dan Monumen, 1985, 74).

“Tetapi hari ketujuh diakui sebagai hari suci, bukan hanya oleh orang Ibrani, tetapi juga oleh orang Yunani” (Klemens dari Aleksandria).

Meskipun Kitab Suci dengan jelas menggambarkan hari Sabat sebagai peringatan istirahat Ciptaan Allah (Kejadian 2:1-3; Keluaran 20:11; Ibrani 4:4), dan jam-jam awal hari pertama sebagai waktu ketika Kristus bangkit dari mati (Matius 28:1-6), di mana pun mereka tidak mengidentifikasi ibadah hari Minggu sebagai peringatan kebangkitan (atau sebagai pengganti pemeliharaan Sabat). Sebaliknya, mereka mengidentifikasi Ekaristi (kebaktian persekutuan) sebagai peringatan “kematian Tuhan” dan partisipasi orang percaya dalam baptisan sebagai simbol kematian dan kebangkitan Tuhan.

“Setiap kali kamu makan roti ini dan minum cawan ini, kamu memberitakan kematian Tuhan sampai Dia datang” (1 Korintus 11:26).

“Kita telah dikuburkan dengan Dia melalui baptisan ke dalam kematian, bahwa sama seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita harus berjalan dalam hidup yang baru” (Roma 6:4,5).

https://bit.ly/3yHduGh

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
369PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?