26.2 C
Jakarta
Friday, 01 July 2022
No menu items!
spot_img

Gara-gara Mohammed bin Salman, Para Pangeran Arab Saudi Jual Rumah dan Kapal Pesiar

AkhirZaman.org: Gara-gara Mohammed bin Salman, Para Pangeran Arab Saudi Jual Rumah dan Kapal Pesiar. Putra Mahkota Mohammed bin Salman menguras sumber daya kerajaan yang disia-siakan untuk gaya hidup para pangeran yang luar biasa. Kebijakannya membuat pangeran Saudi menjual rumah dan aset mahal lainnya untuk mendapatkan uang tunai. 
Para pangeran yang merupakan anggota keluarga Kerajaan Arab Saudi diam-diam menjual rumah, kapal pesiar hingga karya seni mahal di luar negeri. Hal itu dilakukan untuk menghasilkan uang setelah Putra Mahkota Mohammed bin Salman (36) menguras banyak sumber daya yang mereka gunakan untuk mendukung pengeluaran luar biasa.
Aset-aset mahal itu sebelumnya mewakili perubahan besar dalam nasib tak terduga para pangeran papan atas sebagai akibat booming minyak pada 1970-an dan 1980-an.
Mengutip laporan Bloomberg, Senin (25/4/2022), uang hasil penjualan minyak sebagian besar dihabiskan untuk aset yang sulit dijual atau habis dengan pengeluaran mencapai $30 juta per bulan untuk beberapa bangsawan dengan staf besar dan gaya hidup mewah.
Namun, semua aset itu menjadi rentan setelah Pangeran Mohammed bin Salman, sebagai penguasa ternyata melakukan perubahan kebijakan pemerintah.
Penjualan aset mahal itu terungkap oleh orang-orang yang dekat dengan pangeran yang melakukan penjualan.
Sumber mengatakan pangeran membutuhkan uang tunai untuk membayar tagihan rutin termasuk pemeliharaan properti, pajak, gaji staf dan biaya parkir untuk pesawat dan kapal mereka.
Dalam beberapa kasus, lanjut sumber, mereka juga dimotivasi oleh keinginan untuk memiliki aset yang tidak terlalu mencolok untuk menghindari perhatian Pangeran Mohammed bin Salman, yang telah membatasi hak istimewa dan aksesnya ke dana negara dalam keluarga Al Saud sejak ayahnya mengambil alih kekuasaan. tahta pada tahun 2015. .
Pemerintah Arab Saudi, menurut laporan Bloomberg, mengetahui penjualan tersebut.
https://bit.ly/3veXITu
Tidaklah mudah untuk melepaskan sesuatu yang melekat pada Anda, apalagi melekatnya sudah bertahun-tahun bahkan sudah puluhan tahun. Semakin sesuatu itu dekat melekat pada Anda, semakin sulit untuk Anda dapat melepaskannya, apalagi mendapatkannya dengan bersusah payah, sudah menjadi bagian dalam kehidupan Anda dan sudah menjadi kebiasaan yang nyaman untuk Anda lakukan maupun rasakan. 
Tetapi sayangnya Kristus mengajarkan bahwa jika Anda ingin mengikuti Dia maka Dia ingin tidak ada DUA TUAN. Kita harus memilih hanya satu tuan, Kristus atau tuan yang lain. 
Sebab bila Anda tidak bisa melepaskan sesuatu yang tidak sesuai dengan kehendak-Nya dari kehidupan Anda, maka kita memiliki TUAN LAIN di dalam hidup kita. Anda dapat berpendapat “Bahwa selama ini bai-baik saja, bila ini tidak menghalangi saya, mengapa harus melepaskan hal ini.” tetapi masalahnya kekayaan telah menjadi sesuatu yang di utamakan dalam hati kita, daripada Tuhan.
Matius 6:21-TB
“Karena di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada.”  Karena Allah Mahatahu, kecenderungan hati manusia terikat kepada harta yang fana ini, maka kembali Kristus menghimbau:
Matius 6:20-TB
“Tetapi kumpulkanlah bagimu harta di sorga; di sorga ngengat dan karat tidak merusakkannya dan pencuri tidak membongkar serta mencurinya.”
Harta yang mungkin Anda miliki, dengan jenis yang tepat. Hargailah harta dari satu-satunya jenis yang bertahan lama, di surga, harta surgawi, karunia dan kepemilikan yang disumbangkan oleh Allah melalui kasih karunia. Nilai ini di atas semua permata dan kekayaan seluruh dunia. 
Tetapi kamu, yang bukan dari dunia, tetapi milik di surga dan telah dibeli melalui darah-ku untuk tujuan ini agar kamu hendaknya memiliki milik yang lain, yang kekal yang telah siap dan tertata bagimu,— kamu hendaknya tidak memperkenankan hatimu untuk dibawa tertawan di sini, tetapi, walaupun kamu berada dalam suatu jabatan dan kedudukan di mana kamu harus berurusan dengannya, jangan mengincar atau melayaninya. 
Sebaliknya, berusahalah untuk mendapatkan harta yang disimpan bagi anda di surga. Sebab itu adalah harta yang sejati, yang ngengat dan karat tidak dapat mendekat, dan aman dari semua yang dapat dimakan dan dicuri. Karena mereka ditempatkan sedemikian rupa sehingga selalu utuh dan segar, dan sangat aman sehingga tidak ada yang dapat menggali setelah mereka." Harta orang kristen bahkan sekarang disertakan dengan aman dalam firman belas kasihan, dan kepenuhan serta kenikmatan kekal mereka akan diwujudkan di surga, 1Pe_1:4; 2Ti_1:12-14. Oleh karena itu pikiran dan hati mereka dipusatkan di surga, pada harta mereka yang terbesar, aman bagi mereka di tangan Allah.

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
374PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?