32.5 C
Jakarta
Monday, 06 February 2023
No menu items!

SAAT PASUTRI BERKUASA PUN BERCERAI.

Bahkan miliarder pun tidak kebal terhadap perceraian.

[AkhirZaman.org] Layanan berita di seluruh dunia menyuarakan berita utama: Pasangan teknologi tinggi dan filantropis Bill dan Melinda Gates menyebutnya berpisah setelah 27 tahun dan tiga anak: “Setelah banyak berpikir dan banyak upaya dalam hubungan kami, kami telah berhasil membuat keputusan untuk mengakhiri pernikahan kami,” The Wall Street Journal mengutip pernyataan bersama pasangan itu. 

Bill Gates, 65, dikenal sebagai salah satu pendiri Microsoft Corporation, salah satu perusahaan perangkat lunak komputer terbesar di dunia. Meskipun dia mengundurkan diri pada tahun 2014, melepaskan jabatan terakhirnya sebagai ketua dewan, dia tetap di dewan sampai tahun lalu dan memegang saham “senilai sekitar $26 miliar,” menurut surat kabar tersebut.

Melinda Gates, 56, lahir Melinda French, memulai sebagai manajer produk di Microsoft pada 1980-an, bertemu calon suaminya, pada saat itu menjabat sebagai CEO perusahaan, tidak lama kemudian.

Seorang pengusaha wanita yang cerdas dalam haknya sendiri, setelah menikahi Gates, dia menghabiskan dua dekade terakhir mengerjakan proyek gairah pasangan itu — Yayasan Bill dan Melinda Gates — yang diyakini sebagai yayasan amal terbesar di dunia.

Tujuan kelompok tersebut adalah untuk memerangi ketidaksetaraan, penyakit, dan kemiskinan. Sejauh ini, telah menjanjikan lebih dari $1,75 miliar untuk membantu memerangi COVID-19, termasuk janji untuk memproduksi 100 juta dosis vaksin virus untuk negara-negara miskin.

Dolar Besar Tidak Cukup?
Pengumuman ini bagaikan bom mereka mengguncang outlet media di antara kumpulan selebriti yang ramai tahun ini, dari bintang reality TV hingga atlet profesional hingga, mungkin yang paling terkenal, pengusaha musik Kanye West dan sosialita Kim Kardashian.

CERAIItu juga menggemakan perceraian seorang maestro teknologi tahun 2019 lainnya, yaitu pendiri Amazon Jeff Bezos dari penulis MacKenzie Scott. Menariknya, ternyata para miliarder ini memiliki lebih banyak kesamaan daripada membuat daftar 10 besar. 

Mereka juga mempekerjakan pengacara perceraian yang sama. Pengacara Scott, Ted Billbe, sekarang menjadi salah satu pengacara utama Bill Gates; dan Bezos diwakili oleh Sherri Anderson, sekarang bagian dari tim hukum Melinda Gates.

Perceraian Scott dari Bezos membuatnya menjadi salah satu wanita terkaya di dunia; menurut laporan CNN, dia memiliki “kekayaan bersih $59 miliar.” Bezos sendiri pulih dari pemukiman untuk naik kembali ke posisi nomor satu; dia saat ini orang terkaya di dunia “dengan perkiraan kekayaan $194 miliar.” Adapun Gates, dia “adalah orang terkaya keempat di dunia oleh Forbes dengan perkiraan kekayaan bersih $130 miliar.” Tak diragukan lagi, calon mantan istrinya juga akan masuk daftar itu.

Tapi uang, seperti kata pepatah lama, tidak bisa membeli kebahagiaan. Sejarah penuh dengan contoh-contoh kehidupan kelas atas yang gagal mencegah — dan lebih sering daripada tidak, menyebabkan — kehancuran. Raja Mesir Farouk, seorang pemboros terkenal yang dua kali bercerai, kehilangan tahtanya dalam kudeta militer dan meninggal di pengasingan.

Almarhum Howard Hughes, juga dua kali bercerai, pernah menjadi orang terkaya di dunia. Tapi playboy itu, yang juga dikenal karena gaya hidupnya yang boros dan gangguan obsesif-kompulsif, menghabiskan sebagian besar tahun-tahun terakhirnya dengan mengasingkan diri di sebuah hotel di Las Vegas yang menderita paranoia.

Dan, tentu saja, Alkitab menceritakan kemenangan dan penyesalan Raja Sulaiman, yang terkenal sebagai orang terkaya yang pernah hidup. “Dia mempunyai tujuh ratus isteri dari kaum bangsawan dan tiga ratus Selir;” (I Raja-raja 11:3) dan “melampaui semua raja di bumi dalam hal kekayaan dan kebijaksanaan.” (10:23). Tetapi di akhir hidupnya, dia menyadari bahwa dia telah memilih apa yang disebut “hidup yang baik” daripada hidup berkelimpahan yang Tuhan tawarkan kepadanya — dan dia dengan kepahitannya bertobat.

Kewajiban Setiap Orang
Kitab Pengkhotbah Salomo adalah peringatan bagi mereka yang tergoda untuk memanjakan diri dalam kepedulian dunia ini. Di dalamnya raja menawarkan nasihat yang memberi tahu ini: “Hiduplah dengan bahagia bersama istri yang kamu cintai sepanjang hari-hari hidupmu yang sia-sia yang telah Dia berikan kepadamu di bawah matahari, sepanjang hari-hari kesia-siaanmu; karena itulah bagianmu dalam hidup, dan dalam pekerjaan yang kamu lakukan di bawah matahari.” (Pengkh. 9:9).

Dia juga menyatakan, “Siapa mencintai perak tidak akan puas dengan perak; atau dia yang mencintai kelimpahan, dengan peningkatan. Ini juga kesia-siaan” (5:10).

Perhatikan bahwa banyak dari apa yang Salomo sadari dia temukan sebagai “kesia-siaan”. Kekayaannya, prestasinya, keinginannya yang egois, semuanya menjadi sia-sia,

“karena tidak ada pekerjaan atau alat atau pengetahuan atau kebijaksanaan di kuburan tempat Anda pergi” (9:10) —sungguh, di mana kita semua berada akan pergi. Tidak ada rekening bank yang dapat mengubahnya.

“Kita harus mencintai Tuhan. Mengasihi Tuhan itulah yang membuat hidup berharga.”

 

Sepertinya akhir yang menyedihkan bagi raja yang lelah dan jatuh. Tapi bagian terakhir adalah yang membuat semuanya masuk akal: “Mari kita dengar kesimpulan dari keseluruhan masalah” (12:13), Sulaiman akhirnya membocorkan. “Takutlah pada Tuhan dan patuhi perintah-perintah-Nya, karena ini adalah segalanya bagi manusia,” nasihatnya. Itu dia. Tidak ada lonceng atau peluit atau rumah mewah bernilai miliaran dolar yang terlibat. Kita harus mencintai Tuhan. Mengasihi Tuhan itulah yang membuat hidup berharga.

buku P3KAfindoStore.com
Dewasa ini, orang-orang bertanya-tanya apakah pernikahan seumur hidup bisa dicapai — Alkitab berjanji demikian! Tidak hanya itu, tetapi ini membawa Anda pada perjalanan yang paling indah. Studi online gratis kami “ Kunci untuk Pernikahan yang Bahagia ” menawarkan prinsip-prinsip yang didukung oleh Kitab Suci yang dapat Anda gunakan untuk tidak hanya membalikkan pernikahan yang menghadapi kesulitan tetapi juga meningkatkan pernikahan yang sudah sehat. 

Dan untuk apa yang diwakili oleh perjanjian pernikahan, lihat kutipan dari buku Pendeta Doug Batchelor “Alkitab mengenai pernikahan, perceraian dan pernikahan kembali.” 

Terakhir, cari tahu bagaimana kesimpulan Salomo sebenarnya mengarah pada pemberian terbesar dari semuanya — pemberian hidup kekal dari Tuhan. Saksikan presentasi online gratis kami “The Book of Life,” juga oleh Pastor Doug. Pelajari bagaimana Tuhan dapat mengubah hidup yang sia-sia menjadi harta terkaya.

https://bit.ly/33L1Ax7

Mark KellnerMark A. Kellner adalah staf penulis untuk Amazing Facts International. Dia adalah jurnalis veteran yang karyanya telah diterbitkan di Religion News Service, The Washington Times , dan banyak majalah komputer.
 

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
375PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?