dia tidak bisa

[AkhirZaman.org] Saat keluar dari jendela kantor rumah saya, saya sering melihat elang ekor merah menukik turun dari menara listrik setinggi 300 meter ke lapangan di bawah. Saya melihat mereka menangkap hewan pengerat atau ular untuk dimakan. Mereka melihat ke bawah dengan intens saat bertengger atau terbang. 

Mereka mengamati dengan penuh semangat untuk pergerakan apa pun. Mereka menukik dengan sengaja untuk misi yang sukses. Operasi semacam itu membutuhkan penglihatan yang tajam dan penglihatan yang tidak kabur. 

Jika elang tidak bisa berburu, ia tidak akan makan. Jika elang kehilangan fokusnya, elang akan mati. Fokus seorang raptor adalah masalah hidup dan mati — dan begitu juga dengan kita.

Jika ada profesi yang membutuhkan fokus yang teguh, itu adalah pelayanan pastoral. Richard Krejcir, dari Francis A. Schaeffer Institute of Church Leadership Development , menyatakan, “Kami [pendeta] mungkin adalah satu-satunya profesi pekerja yang paling membuat stres dan membuat frustrasi, lebih dari dokter medis, pengacara, atau politisi.” 

Fokus adalah kemampuan untuk melihat tujuan atau tujuan dengan satu mata. Pelayanan penuh dengan gangguan, gangguan, dan jalan memutar yang menyebabkan kita kehilangan fokus.

Pastoral Ministry | Pastoral Theology | Foundations of Pastoral CareDi tengah begitu banyak pilihan dan suara, hilangnya fokus kepemimpinan dapat membahayakan pendeta dan anggota. Hal ini dapat merusak momentum spiritual bagi jemaah untuk mengembara tanpa tujuan dalam perjalanan tanpa tujuan yang terfokus atau pemimpin yang terfokus.

Elia mengajar kita bahwa pendeta bisa kehilangan fokus mereka. Ketika kelelahan, isolasi, dan ketakutan diperparah oleh pandemi, pelayanan bisa kehilangan fokusnya. Perjuangan kita sama. Itu adalah Izebel kemarin; itu adalah Babel hari ini. Izebel kuat pada zamannya, tapi dia akan jatuh; begitu pula Babel. “Babilon Besar telah jatuh!… Keluarlah dari dia, umat-Ku.” (Wahyu 18:2,4, HCSB).

Para teolog menegaskan, “Tampaknya cukup jelas bahwa teks tersebut mengundang pembaca untuk mempertimbangkan ‘Izebel’ sehubungan dengan ‘Babilon’ dalam Kiamat.”

Sementara Babel mewujudkan ajaran palsu dan praktik duniawi yang dapat menyebabkan kita mengalihkan pandangan dan meninggalkan misi kita, para gembala Allah dipanggil untuk tetap fokus dalam menyampaikan Injil kekal Allah. Berikut beberapa saran untuk tetap fokus:

1. BERDOA UNTUK CAMPUR TANGAN TUHAN

“Dan dia [Elia] berdoa agar dia bisa mati, dan berkata, ‘Sudah cukup’” (I Raja-raja 19:4, NKJV). Jujurlah dengan Tuhan. Doa adalah komponen kunci untuk tetap fokus. Banyak doa yang dapat membangkitkan rasa urgensi yang diberikan Tuhan untuk tawaran-Nya dan membuat kita tetap selaras dengan kehendak dan tujuan Tuhan. Tidak ada kehilangan fokus yang dapat bertahan melawan serangan doa yang terus-menerus.

2. KEMBANGKAN RENCANA TINDAKAN YANG JELAS

“Tiba-tiba, sebuah suara datang kepadanya, dan berkata, ‘Apa yang kamu lakukan di sini, Elia?’ ”(I Raja-raja 19:13, NKJV). Fokus seorang pendeta dapat dikaburkan tanpa investasi persiapan dan perencanaan untuk tugas yang ada. Hasil besar dari pencapaian hanya terwujud ketika deposit waktu dan tenaga dihabiskan dalam tahap perencanaan.

3. SINGKIRKAN KEKACAUAN DAN GANGGUAN

“Aku sangat bersemangat bagi Allah, Tuhan alam semesta.” (IRaja-raja 19:14, NKJV). Fokus hilang ketika kesibukan hidup menenggelamkan hasrat akan kepemimpinan yang melayani. Untuk tetap fokus di dunia yang tidak fokus ini, pendeta harus mempelajari nilai dari menetapkan batasan dan menghilangkan kekacauan yang menyebabkan gangguan. Ini mungkin berarti bangun lebih awal atau mematikan telepon, tetapi apa pun yang diperlukan, lindungi fokus Anda.

Bersemangatlah — Anda bisa tetap fokus di dunia yang buram dan tidak fokus. Kalau soal tugas pelayanan, visi kita bisa diperbarui. Berbeda dengan elang, fokus seorang pendeta, jika tersesat, dapat dipulihkan.

https://bit.ly/3gtjI68

“Iman yang sejati selalu bekerja dengan cinta. Ketika Anda melihat ke Kalvari, itu bukan untuk menenangkan jiwa Anda dalam tidak melaksanakan tugas, bukan untuk menenangkan diri Anda sendiri untuk tidur, tetapi untuk menciptakan iman di dalam Yesus, iman yang akan bekerja, memurnikan jiwa dari lendir keegoisan. Ketika kita memegang Kristus dengan iman, pekerjaan kita baru saja dimulai. Setiap orang memiliki kebiasaan yang rusak dan berdosa yang harus diatasi dengan peperangan yang hebat. Setiap jiwa dituntut untuk bertarung dalam pertarungan iman. Jika seseorang adalah pengikut Kristus, dia tidak bisa tajam dalam berurusan, dia tidak bisa keras hati, tanpa simpati. Dia tidak bisa kasar dalam pidatonya. Dia tidak bisa penuh dengan keangkuhan dan harga diri. Dia tidak bisa sombong, juga tidak bisa menggunakan kata-kata kasar, dan mencela dan mengutuk.” {6BC 1111.4}

“Hai saudara-saudaraku yang kekasih, kamu senantiasa taat; karena itu tetaplah kerjakan keselamatanmu dengan takut dan gentar, bukan saja seperti waktu aku masih hadir, tetapi terlebih pula sekarang waktu aku tidak hadir, karena Allahlah yang mengerjakan di dalam kamu baik kemauan maupun pekerjaan menurut kerelaan-Nya. {Flp 2:12,13}

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here