penyakit alzheimer
Ditinjau secara medis oleh Timothy J. Legg, Ph.D., CRNP – Ditulis oleh Tim Editorial Healthline – Diperbarui pada 1 September 2020

[AkhirZaman.org] Demensia dan penyakit Alzheimer tidaklah sama. Demensia adalah istilah keseluruhan yang digunakan untuk menggambarkan gejala yang memengaruhi memori, kinerja aktivitas sehari-hari, dan kemampuan komunikasi.

Penyakit Alzheimer adalah jenis demensia yang paling umum. Penyakit Alzheimer semakin parah seiring berjalannya waktu dan memengaruhi memori, bahasa, dan pikiran.

Sementara orang yang lebih muda dapat mengembangkan penyakit demensia atau Alzheimer, risikonya meningkat seiring bertambahnya usia. Namun, tidak ada yang dianggap sebagai bagian normal dari penuaan.

Meskipun gejala kedua kondisi tersebut mungkin tumpang tindih, penting untuk membedakannya dalam penatalaksanaan dan pengobatan.

Demensia

Demensia adalah sindrom, bukan penyakit. Sindrom adalah sekelompok gejala yang tidak memiliki diagnosis pasti. Demensia adalah sekelompok gejala yang memengaruhi tugas-tugas kognitif mental seperti memori dan penalaran. Demensia adalah istilah umum untuk penyakit Alzheimer. Ini dapat terjadi karena berbagai kondisi, yang paling umum adalah penyakit Alzheimer.

Orang bisa memiliki lebih dari satu jenis demensia. Ini dikenal sebagai demensia campuran. Seringkali, penderita demensia campuran memiliki beberapa kondisi yang dapat menyebabkan demensia. Diagnosis demensia campuran hanya dapat dikonfirmasi dengan otopsi.

Seiring perkembangan demensia, hal itu dapat berdampak besar pada kemampuan untuk berfungsi secara mandiri. Ini adalah penyebab utama kecacatan bagi orang dewasa yang lebih tua, dan menempatkan beban emosional dan keuangan pada keluarga dan pengasuh.

Itu Organisasi Kesehatan DuniaSumber Tepercaya mengatakan bahwa 47,5 juta orang di seluruh dunia hidup dengan demensia.

Gejala demensia

Sangat mudah untuk mengabaikan gejala awal demensia , yang mungkin ringan. Ini sering dimulai dengan episode sederhana dari kelupaan . Penderita demensia kesulitan mencatat waktu dan cenderung tersesat dalam lingkungan yang sudah dikenal.

Saat demensia berkembang, kelupaan dan kebingungan tumbuh. Menjadi lebih sulit untuk mengingat nama dan wajah. Perawatan pribadi menjadi masalah. Tanda-tanda demensia yang jelas termasuk pertanyaan berulang, kebersihan yang tidak memadai, dan pengambilan keputusan yang buruk.

Pada tahap paling lanjut, penderita demensia menjadi tidak mampu merawat diri sendiri. Mereka akan berjuang lebih keras lagi dengan mencatat waktu, dan mengingat orang dan tempat yang mereka kenal. Perilaku terus berubah dan bisa berubah menjadi depresi dan agresi.

Penyebab Demensia

Anda lebih mungkin mengembangkan demensia seiring bertambahnya usia. Itu terjadi ketika sel – sel otak tertentu rusak. Banyak kondisi yang dapat menyebabkan demensia , termasuk penyakit degeneratif seperti Alzheimer, Parkinson , dan Huntington . Setiap penyebab demensia menyebabkan kerusakan pada sekumpulan sel otak yang berbeda.

Penyakit Alzheimer bertanggung jawab atas sekitar 50 hingga 70 persen dari semua kasus demensia.

Penyebab lain dari demensia meliputi:

  • Infeksi, seperti HIV
  • Penyakit pembuluh darah
  • Stroke
  • Depresi
  • Penggunaan obat kronis
Penyakit Alzheimer

Demensia adalah istilah yang diterapkan pada sekelompok gejala yang berdampak negatif pada memori, tetapi Alzheimer adalah penyakit otak progresif yang perlahan-lahan menyebabkan gangguan pada memori dan fungsi kognitif. Penyebab pastinya tidak diketahui dan tidak ada obatnya.

The National Institutes of Health memperkirakan bahwa lebih dari 5 juta orang di Amerika Serikat memiliki penyakit Alzheimer. Meskipun orang yang lebih muda bisa dan memang terkena Alzheimer, gejalanya umumnya dimulai setelah usia 60 tahun.

Waktu dari diagnosis sampai kematian bisa sedikitnya tiga tahun pada orang yang berusia di atas 80 tahun. Namun, bisa lebih lama untuk orang yang lebih muda.

Efek Alzheimer pada otak

Kerusakan otak dimulai bertahun-tahun sebelum gejala muncul. Endapan protein yang tidak normal membentuk plak dan kusut di otak seseorang dengan penyakit Alzheimer. Koneksi antar sel terputus, dan mereka mulai mati. Dalam kasus lanjut, otak menunjukkan penyusutan yang signifikan.

Tidak mungkin mendiagnosis Alzheimer dengan akurat selama seseorang masih hidup. Diagnosis hanya dapat dipastikan ketika otak diperiksa di bawah mikroskop selama otopsi. Namun, spesialis dapat membuat diagnosis yang benar hingga 90 persen .

Gejala Alzheimer VS Demensia

Gejala Alzheimer dan demensia bisa tumpang tindih, tetapi ada beberapa perbedaan.

Kedua kondisi tersebut dapat menyebabkan:

  • Penurunan kemampuan berpikir
  • Gangguan memori
  • Gangguan komunikasi

Gejala Alzheimer meliputi:

  • Kesulitan mengingat peristiwa atau percakapan baru-baru ini
  • Apati
  • Depresi
  • Penilaian yang terganggu
  • Disorientasi
  • Kebingungan
  • Perubahan perilaku
  • Kesulitan berbicara , menelan, atau berjalan pada penyakit stadium lanjut

Beberapa jenis demensia akan berbagi beberapa gejala ini, tetapi termasuk atau mengecualikan gejala lain yang dapat membantu membuat diagnosis banding. Demensia tubuh Lewy (LBD) , misalnya, memiliki banyak gejala yang kemudian sama seperti Alzheimer. Namun, penderita LBD lebih cenderung mengalami gejala awal seperti halusinasi visual , kesulitan dengan keseimbangan , dan gangguan tidur.

Orang dengan demensia akibat penyakit Parkinson atau Huntington lebih mungkin mengalami gerakan tidak sadar pada tahap awal penyakit.

Mengobati Demensia vs Mengobati Alzheimer

Perawatan untuk demensia akan bergantung pada penyebab pasti dan jenis demensia, tetapi banyak perawatan untuk demensia dan Alzheimer akan tumpang tindih.

Pengobatan Alzheimer

Tidak ada obat untuk Alzheimer yang tersedia, tetapi pilihan untuk membantu mengelola gejala penyakit ini meliputi:

  • Obat untuk perubahan perilaku, seperti antipsikotik
  • Obat untuk kehilangan ingatan, yang meliputi penghambat kolinesterase donepezil (Aricept) dan rivastigmine (Exelon) dan memantine (Namenda)
  • Pengobatan alternatif yang bertujuan untuk meningkatkan fungsi otak atau kesehatan secara keseluruhan, seperti minyak kelapa atau minyak ikan
  • Obat untuk perubahan tidur
  • Obat untuk depresi
Pengobatan Demensia

Dalam beberapa kasus, mengobati kondisi yang menyebabkan demensia dapat membantu. Kondisi yang paling mungkin merespons pengobatan termasuk demensia karena:

  • Narkoba
  • Tumor
  • Gangguan metabolisme
  • Hipoglikemia

Dalam kebanyakan kasus, demensia tidak dapat disembuhkan. Namun, banyak bentuk yang bisa diobati. Pengobatan yang tepat dapat membantu mengatasi demensia. Perawatan untuk demensia tergantung pada penyebabnya.

Misalnya, dokter sering menangani demensia akibat penyakit Parkinson dan LBD dengan penghambat cholinesterase yang juga sering mereka gunakan untuk mengobati Alzheimer.

Perawatan untuk demensia vaskular akan difokuskan untuk mencegah kerusakan lebih lanjut pada pembuluh darah otak dan mencegah stroke.

Orang dengan demensia juga bisa mendapatkan keuntungan dari layanan pendukung dari pembantu kesehatan di rumah dan perawat lainnya. Fasilitas tempat tinggal dengan bantuan atau panti jompo mungkin diperlukan seiring perkembangan penyakit.

Prospek untuk orang dengan demensia vs orang Alzheimer

Prospek penderita demensia bergantung sepenuhnya pada penyebab langsung demensia. Perawatan tersedia untuk membuat gejala demensia karena Parkinson dapat dikelola, tetapi saat ini tidak ada cara untuk menghentikan atau bahkan memperlambat demensia terkait. Demensia vaskular dapat diperlambat dalam beberapa kasus, tetapi masih memperpendek umur seseorang. Beberapa jenis demensia dapat disembuhkan, tetapi sebagian besar jenis tidak dapat disembuhkan dan sebaliknya akan menyebabkan lebih banyak kerusakan seiring waktu.

Alzheimer adalah penyakit mematikan, dan tidak ada obat yang tersedia saat ini. Lamanya waktu masing-masing dari ketiga tahap tersebut berlangsung berbeda-beda. Rata-rata orang yang didiagnosis dengan Alzheimer memiliki perkiraan umur sekitar empat hingga delapan tahun setelah diagnosis, tetapi beberapa orang dapat hidup dengan Alzheimer hingga 20 tahun.

Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda khawatir Anda memiliki gejala demensia atau penyakit Alzheimer . Memulai pengobatan dengan segera dapat membantu Anda mengelola gejala Anda.

https://bit.ly/3tGoAJ4

Bagaimana dengan penderita Alzheimer rohani? Dimana seseorang hidup dengan mengesampingkan Pikiran-pikiran Kristus dan mulai menari-nari diatas logikanya sendiri secara bebal. Seorang Kristen yang menderita penyakit Alzheimer rohani akan kehilangan kemampuannya untuk mengembangkan pikiran rohaninya dan tetap berada pada track Kerajaan Allah.

Sekulerisme pikiran akan mengambil alih, jika seseorang tidak mengembangkan pikiran-pikiran rohaniahnya. Mereka akan menganggap hal-hal kerajaan surga sebagai hal yang aneh, tidak masuk akal, bahkan destruktif bagi perkembangan kehidupan mereka.

“Orang-orang yang hidup menurut tabiat manusia, terus memikirkan apa yang diinginkan oleh tabiat manusia. Tetapi orang-orang yang hidup menurut Roh Allah, terus memikirkan apa yang diinginkan oleh Roh Allah. Kalau pikiranmu dikuasai oleh tabiat manusia, maka akibatnya kematian. Tetapi kalau pikiranmu dikuasai oleh Roh Allah, maka akibatnya ialah hidup dan kedamaian dengan Allah. Orang yang pikirannya dikuasai oleh tabiat manusia, orang itu bermusuhan dengan Allah; karena orang itu tidak tunduk kepada hukum Allah; dan memang ia tidak dapat tunduk kepada hukum Allah.” {Rom 8:5-7 BIS}

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here