kasih tidak berbuat jahat

[AkhirZaman.org] Beberapa percaya bahwa Sepuluh Perintah Tuhan telah berlalu di kayu salib. Mereka mengutip Roma 13:10 untuk menekankan bahwa Dia mengganti sepuluh hukum Tuhan dengan hukum kasih yang baru.

Mereka mengatakan apa yang Tuhan benar-benar inginkan dari kita adalah untuk mencintai Dia dan sesama. Tapi itu argumen yang berlebihan sebab inti dari Sepuluh Perintah adalah untuk mencintai Tuhan dan mencintai orang lain.

Teks lain yang digunakan untuk mendukung pandangan ini adalah dari diskusi Yesus dengan seorang ahli taurat. Pria itu bertanya perintah mana yang terbesar. Yesus berkata, “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dan dengan segenap pikiranmu.  Ini adalah perintah yang pertama dan agung. Dan yang kedua seperti ini: ‘Kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri.’ Di atas dua perintah ini tergantung semua Hukum dan Para Nabi ”(Matius 22: 37–40).

Kristus tidak menggantikan hukum dengan pernyataan-Nya, tetapi mengungkapkan makna yang lebih dalam. Sama seperti sepuluh jari Anda yang melekat pada tangan Anda, semua perintah Tuhan terhubung dengan satu hukum kasih yang besar. Inti dari empat perintah pertama adalah mencintai Tuhan, dan roh dari enam perintah terakhir berkaitan dengan bagaimana mengasihi orang lain.

Kasih memenuhi hukum dengan menghilangkan pekerjaan yang membosankan dan membuat hukum menjadi menyenangkan (Mazmur 40: 8). Ketika kita benar-benar mencintai seseorang, menghormati permintaannya menjadi suatu kegembiraan. Yesus berkata, “Jika kamu mengasihi Aku, menuruti perintah-Ku” (Yohanes 14:15).

Tidak mungkin untuk mencintai Tuhan dan tidak mematuhi hukum-Nya. Alkitab berkata, “Karena inilah kasih Tuhan, bahwa kita menaati perintah-perintah-Nya. Dan perintah-perintah-Nya tidak membebani ”(1 Yohanes 5: 3).

Kepada mereka yang ingin menyimpang dari perintah-perintah Tuhan, Alkitab juga berkata, “Barangsiapa berkata, ‘Aku mengenal Dia,’ dan tidak menaati perintah-perintah-Nya, adalah pendusta, dan kebenaran tidak ada di dalam dia” (1 Yohanes 2 : 4). Itu adalah kata-kata yang kuat untuk orang yang ingin menghapus hukum abadi Tuhan.

AYAT INTI
“Kasih tidak berbuat jahat terhadap sesama manusia, karena itu kasih adalah kegenapan hukum Taurat. Kasih tidak berbuat jahat terhadap sesama manusia, karena itu kasih adalah kegenapan hukum Taurat. ”  (Roma 13:10)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here