831837 79977773 iPhone

[AkhirZaman.org] Meskipun hidup saya sekarang berpusat di sekitar Yesus, Alkitab, dan membangun Gereja, ini tidak selalu kenyataan. Sebagian besar hidup saya dihabiskan pada total ujung spektrum, dan butuh beberapa langkah besar bagi saya untuk benar-benar melihat apa yang saya kehilangan. Saya benar-benar buta dengan apa yang Yesus tawarkan.

1. Saya pikir pengikut Yesus adalah orang-orang munafik.

Saya tahu saya benar. Tampaknya bahwa setiap orang yang mengaku sebagai orang Kristen juga ternyata para munafik terbesar . Saya akan mengambil waktu untuk mendengarkan orang mengoceh tentang apa yang Yesus lakukan di kayu salib, mengapa saya harus mengikutinya , dan bagaimana hidup saya bisa berbeda dengannya. Kemudian, pada hari yang sama saya akan melihat orang itu melakukan sesuatu dengan Alkitab untuk memaafkan dosa mereka. Itu tidak masuk akal bagi saya bahwa orang Kristen yang memberitakan Injil, namun mereka sendiri tidak mengikuti.

Realitas :

Saya harus melihat gambaran yang lebih besar. Saya segera menyadari bahwa saya tidak bisa mendasarkan pandangan saya tentang Kekristenan pada pengikut Yesus , tetapi aku dipanggil untuk fokus pada Yesus sendiri. Ketika saya melakukan ini, seluruh pandangan saya benar-benar berubah. Saya menyadari bahwa tidak ada orang Kristen yang sempurna , dan bahwa keindahan Yesus adalah kesediaannya untuk mengampuni kita bahkan ketika kita mengacaukan.

2. Aku tidak ingin Yesus memberitahu saya bagaimana menjalani hidup saya.

Aku benci ide seseorang memberitahu saya bagaimana menjalani hidup saya, cara berpakaian, dan jenis musik yang saya dengarkan. Meskipun saya tidak punya visi sendiri untuk hal-hal ini, saya tidak ingin orang-orang memberitahu saya bagaimana untuk hidup baik. Aku merasa bahwa Yesus ingin menekan saya.

Realitas:

Yesus tidak ingin mengendalikan saya seperti robot, melainkan memberi saya kebijaksanaan dan bimbingan yang saya butuhkan untuk hidup penuh perasaan dan berpusat pada Injil. Ketika saya berhenti menjadi egois, saya kemudian bisa melihat kedahsyatan Yesus yang mencari untuk menanamkan kebahagiaan yang saya butuhkan dalam hidup saya. Dia ingin membimbing saya, tidak mengekang saya. Setiap orang tua yang penuh kasih akan melakukan hal yang sama.

3. Saya pikir yang semua Yesus inginkan adalah uang saya.

Saya merasa bahwa setiap kali saya melangkah ke gereja atau pertemuan, semua yang mereka minta adalah persepuluhan atau sumbangan. Belum lagi para pengkhotbah TV yang terus-menerus meminta saya untuk mengirim mereka uang, semua dalam rangka untuk penyembuhan dan didoakan. Itu tidak masuk akal bagi saya. Bahkan, ini membingungkan dan menyakiti saya lebih dari apa pun.

Realitas:

Saya perlu berhenti sepenuhnya mendasarkan pandangan saya tentang Yesus dengan apa yang saya lihat di televisi atau mendengar di kebaktian gereja. Aku harus memahami bahwa banyak gereja saat ini dijalankan dari sumbangan orang yang tulus hati, dan kadang-kadang ada orang yang akan mengambil keuntungan dari itu. Saya tidak bisa membiarkan banyak contoh buruk dari Gereja yang akan merusak pandangan saya secara keseluruhan. Yesus tidak mencari uang saya, dia mencari hatiku yang mau berkorban sebagaimana Dia telah mengorbankan dirinya untukku.

4. Saya pikir gereja adalah membosankan, dan membuang-buang waktu.

Saya benar-benar benci ide menghadiri acara pemuda ketika saya masih muda. Meskipun saya menyadari ada banyak perkumpulan pemuda – gerakan yang indah dan menarik untuk generasi saat ini. Saya terus-menerus memohon orang tua saya untuk mengizinkan saya untuk tinggal di rumah, atau bahkan pergi ke pelayanan dengan mereka. Pada akhirnya, saya selalu menemukan diri saya duduk di baris belakang beberapa pemuda, rasa bosan keluar dari pikiran saya sementara beberapa pendeta muda berlebihan mencoba menjelaskan Alkitab kepada saya .

Realitas:

Saya tidak pernah benar-benar mengambil langkah untuk terlibat. Satu-satunya orang yang bisa saya salahkan untuk pengalaman buruk saya dalam pertumbuhan kedewasaan saya di gereja adalah saya. Saya menyadari bahwa untuk kedua kalinya saya mengambil inisiatif untuk mengisi, saya segera menemukan diri saya dikelilingi oleh teman-teman, kegembiraan, dan tujuan yang tidak bisa dicocokkan. Gereja memberikan apa yang Anda dan saya butuhkan.

5. Saya hanya melihat penghakiman yang datang dari orang-orang yang mengaku mencintai Yesus.

Saya tidak ingin menemukan diri saya bergabung dengan Seseorang yang pengikutnya adalah suka kekasaran dengan kata-kata dan celaan dan menghakimi.

Realitas :

Ini bukan cerminan sejati dari Yesus. Satu-satunya hal yang bisa saya pegang dari Yesus adalah “Tuhan Mencintamu.” Sekali lagi, saya harus berhenti membentuk pandangan saya tentang Yesus dari orang-orang yang mengaku Kristen. Akan selalu ada contoh buruk, tidak peduli keadaan tersebut.

Saya menyadari bahwa banyak dari kebencian saya terhadap Yesus karena ketidaktahuan pribadi saya sendiri tentang Dia. Setelah saya mulai mencari Yesus dengan sungguh-sungguh untuk mencari tahu tentang Dia, saya melihat bahwa semua kebencian dan kebingungan saya tidak ada lagi. Saya menemukan diri saya melihat ke dalam mata seorang Pria yang mencintai anak-anak-Nya, dan hanya menginginkan yang terbaik bagi mereka.

-Jarrid Wilson-

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here