mengurung

[AkhirZaman.org] Seorang suami tega mengurung istrinya sendiri dalam sebuah toilet sempit yang bau dan kotor. Setelah 1,5 tahun dikurung di toilet yang kotor dan bau, pada 12 Oktober 2020, wanita itu diselamatkan dengan bantuan tetangga dan polisi.Media lokal melaporkan bahwa seorang wanita India itu diselamatkan setelah 1,5 tahun dikunci di toilet yang bau dan kotor oleh suaminya. Akibatnya istri yang berusia 35 tahun ini dikunci di toilet oleh suaminya, lebarnya hanya sekitar 1 m2 selama 1,5 tahun terakhir.

Dia diselamatkan oleh polisi dan pekerja kesejahteraan di Desa Panipat, sebuah kota di utara Delhi, India. Tak lama kemudian, suami bernama Naresh Kumar itu pun ditangkap polisi untuk diselidiki, demikian dikutip dari eva.vn, Jumat (16/10/2020).

Menurut media lokal, wanita itu telah menikah dengan Naresh Kumar selama 17 tahun dan memberinya tiga anak, yang saat ini berusia antara 11 dan 15 tahun. Ibu 3 anak ini dikunci di toilet kecil, sangat kotor dan bau selama 18 bulan, bahkan sang suami tidak memberinya makan dan minum selama beberapa hari berturut-turut. Beberapa tetangga tidak sengaja menemukan fakta ini dan segera memberi tahu Rajni Gupta, pembela hak-hak perempuan di daerah tersebut. Kemudian, Rajni Gupta melapor ke polisi dan bersama-sama pergi ke rumah untuk menyelamatkan wanita tersebut. Ketika polisi dan pekerja sosial tiba, mereka menemukan wanita itu terbaring di lantai toilet, terbaring di toilet. Dia dalam keadaan yang sangat buruk ketika tubuhnya kurus, kulit dan tulang, cukup lemah untuk berbicara dengan jelas, dan dia kotor dan bau karena tidak mandi untuk waktu yang lama.

Citra sang istri yang menakutkan membuat banyak kerabat kaget karena perubahannya yang begitu banyak. Rajni Gupta berbagi di Hindustan Times: “Dia sangat lemah sehingga dia tidak bisa berjalan sendiri. Dia makan delapan potong chapatti (roti India pipih) ketika kami memberinya makanan.”

Ketika ditanya tentang alasan istrinya mengurung istrinya di toilet begitu lama, suaminya Naresh Kumar menjawab bahwa istrinya sakit jiwa dan juga pernah mendapat perawatan kejiwaan. Namun, ketika diminta oleh polisi untuk memberikan bukti atas pernyataan tersebut, Naresh Kumar tidak dapat memberikannya. Polisi dan aktivis HAM akhirnya menyelamatkan istri ini dari perlakuan kejam suaminya yang mengurungnya di toilet sempit selama 1,5 tahun. Rajni Gupta berkata dia berbicara dengan istrinya dan menemukan dia memiliki kesadaran mental. “Orang-orang mengatakan dia tidak stabil secara mental tapi ini tidak benar. Kami berbicara dengannya dan jelas bahwa dia tidak tidak stabil secara mental,” kata Rajni Gupta. Saat ini, sang istri telah dibawa ke rumah sakit terdekat untuk dipulihkan, lalu dikirim ke sepupunya dirawat.

Suami Paksa Buka Perut Istri

Masih dari India, seorang pria di India Utara ditangkap setelah diduga menusuk perut istrinya yang sedang hamil menggunakan sabit hanya karena ingin mengetahui jenis kelamin bayi yang dikandung oleh sang istri. Mengutip Aljazeera, Selasa (22/9/2020), kejadian tersebut menyebabkan si wanita kini kritis serta bayi laki-laki yang dikandungnya meninggal dunia. Pihak keluarga wanita tersebut menuduh bahwa pria tersebut menyerang istrinya karena dia ingin memeriksa jenis kelamin bayi tersebut. “Dia menyerangnya dengan sabit dan mengoyak perutnya sambil mengatakan bahwa dia ingin memeriksa jenis kelamin bayi yang belum lahir,” kata saudara laki-laki perempuan itu, Golu Singh, kepada Thomson Reuters Foundation. Mereka mengatakan pasangan itu telah memiliki lima anak perempuan dan pelaku telah menekan istrinya untuk melahirkan seorang anak laki-laki.

Sementara itu, pria yang ditangkap tersebut membantah bahwa dirinya sengaja menyakiti istrinya dan mengatakan bahwa itu merupakan sebuah kecelakaan. Insiden itu terjadi di distrik Badaun di Uttar Pradesh, negara bagian terpadat di India di utara negara itu.
Dilansir oleh BBC, saudara perempuan sang istri mengatakan bahwa pasangan tersebut sering bertengkar karena ingin memiliki seorang anak laki-laki. Menurut saudara laki-lakinya, wanita itu dibawa ke Delhi pada hari Minggu atas saran dokter karena kondisinya sangat kritis. Sang suami berkata bahwa dia tidak menyerang istrinya dengan sengaja. Dia mengatakan kepada media lokal bahwa dia melemparkan sabit ke arah istrinya, tetapi tidak tahu itu akan melukainya begitu parah. “Saya memiliki lima anak perempuan, salah satu putra saya telah meninggal. Saya tahu bahwa anak-anak adalah anugerah Tuhan. Sekarang apapun yang akan terjadi, akan terjadi,” katanya. Polisi pun masih terus melakukan investigasi.

Pembunuhan Anak Perempuan di India

Di India, anak perempuan sering dipandang sebagai beban di India, karena keluarga harus membayar mas kawin ketika mereka menikah. Sementara anak laki-laki dihargai sebagai pencari nafkah yang mewarisi harta dan meneruskan nama keluarga. Keinginan di antara orang tua India untuk memiliki anak laki-laki daripada anak perempuan telah menciptakan rasio jenis kelamin yang miring.

Setiap tahun, sebanyak 460.000 anak perempuan terbunuh melalui aborsi setelah pemilihan jenis kelamin berdasarkan jenis kelamin dan kematian perempuan yang berlebihan karena pengabaian yang disengaja terhadap anak perempuan setelah lahir. Sebuah laporan pemerintah India tahun 2018 mengatakan keinginan untuk memiliki anak laki-laki telah menciptakan 21 juta anak perempuan yang “tidak diinginkan”.
Laporan kementerian keuangan menemukan bahwa banyak pasangan yang terus memiliki anak sampai mereka memiliki anak laki-laki. Hukum India sendiri telah melarang dokter dan petugas kesehatan berbagi jenis kelamin anak yang belum lahir dengan orang tua, atau melakukan tes untuk menentukan jenis kelamin anak, dan hanya praktisi medis terdaftar yang diizinkan melakukan aborsi. Tetapi para aktivis mengatakan diskriminasi gender dan pembunuhan janin perempuan tetap menjadi masalah besar di seluruh India.

Sebuah studi 2011 oleh jurnal medis Inggris The Lancet menemukan hingga 12 juta janin perempuan diaborsi di India dalam tiga dekade sebelumnya. Kemudian pada tahun 2014, sebuah laporan PBB mengatakan berkurangnya jumlah anak perempuan di India telah mencapai “proporsi darurat” dan berkontribusi pada kejahatan terhadap wanita. Mantan perdana menteri Manmohan Singh menggambarkan pembunuhan bayi perempuan dan pembunuhan bayi sebagai “aib nasional” dan menyerukan “perang salib” untuk menyelamatkan anak perempuan. Perdana Menteri Narendra Modi juga menyarankan orang India untuk tidak mengejar anak laki-laki dan tidak membunuh anak perempuan dengan harapan memiliki anak laki-laki. Lima tahun lalu, dia meluncurkan Beti Bachao, Beti Padhao (Menyelamatkan anak perempuan, mendidik anak perempuan) sebuah kampanye untuk menyelamatkan anak perempuan. Dalam kampanye lain, dia meminta para ayah untuk berfoto selfie dengan putri mereka dan mengirimkannya kepadanya.

https://bit.ly/37gdqlL

Rumah tangga ialah suatu lembaga yang didirikan oleh Allah. Allah menghendaki agar lingkungan keluarga, bapa, ibu dan Anak-anak berada di dunia ini sebagai suatu firma (perusahaan).
Pekerjaan membuat rumah tangga berbahagia tidak terletak kepada ibu itu sendiri. Para bapa memegang peranan penting yang harus dilakukan. Suami itulah pengikat harta benda rumah tangga, mempersatukannya oleh “kasih sayang yang kuat”, tekun dan berserah dimana semua anggota rumah tangga, ibu dan Anak-anak bersama-sama dalam ikatan persatuan yang paling kuat.
Namanya, “pengikat rumah” ialah definisi yang sebenarnya dari perkataan suami… saya telah melihat bahwa hanya sedikit saja Bapa-bapa yang insaf akan tanggung jawab mereka itu. (RTA. Hal.207, p.1)

“Suami, kasihilah istrimu, sama seperti Kristus mengasihi jemaat serta mengorbankan diri-Nya untuk jemaat itu.” ; “Begitulah juga suami harus mengasihi istrinya seperti ia mengasihi tubuhnya sendiri. Orang yang mengasihi istrinya berarti ia mengasihi dirinya sendiri.”  (Efesus 5:25,28)  

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here