32.1 C
Jakarta
Friday, 02 December 2022
No menu items!

SEJARAWAN: BIDEN HADAPI TANTANGAN LEBIH ‘MENGERIKAN’ DIBANDING ABRAHAM LINCOLN DAN ROOSEVELT

[AkhirZaman.org] Sejarawan telah menempatkan tantangan yang dihadapi Joe Biden saat ini setara dengan, atau bahkan lebih dari apa yang dihadapi Abraham Lincoln ketika dia dilantik pada tahun 1861 untuk memimpin sebuah negara yang terpecah ke dalam perang saudara. Atau juga dengan Franklin Delano Roosevelt, saat dia disumpah ketika terjadinya Depresi Besar di Amerika Serikat (AS) pada tahun 1933.

Masa kepresidenan Lincoln, seorang Republik dan Roosevelt, seorang Demokrat merupakan cetak biru bagi para pemimpin Amerika dalam mengubah krisis menjadi peluang. Ini menarik orang melewati perpecahan partisan atau kekuatan ideologis yang dapat menghentikan kemajuan.

“Krisis menghadirkan peluang unik untuk perubahan skala besar dengan cara yang mungkin tidak terjadi pada momen biasa,” kata Lindsay Chervinsky, sejarawan presiden dan penulis “The Cabinet: George Washington and the Creation of an American Institution”.

“Semakin intens krisis, semakin besar kemungkinan negara untuk mendukung seseorang untuk mencoba memperbaikinya – dengan suatu konsep bersatu dalam perang atau bersatu melawan ancaman bersama,” sambungnya, seperti dilansir Japan Today.

Tetapi, jelasnya, dengan beberapa ukuran, Roosevelt dan Lincoln memiliki keuntungan yang tidak dimiliki Biden. Saat Roosevelt menjabat, Partai Demokrat memiliki mayoritas yang kuat di Kongres. Fakta ini membantunya berkuasa melalui agendanya yang ekspansif. Sedangkan Partai Republik di masa pemerintahan Lincoln mendapat dorongan separatis yang menyusutkan barisan lawan-lawannya di Kongres.

Biden, sementara itu, akan memiliki mayoritas Demokrat yang paling sempit di Kongres. Partai Republik, yang menghadapi krisis eksistensial yang dibuatnya sendiri setelah era Donald Trump, dan sangat tidak pasti seberapa kooperatif mereka dengan pemerintahan Biden.

Namun, Biden telah mengisyaratkan dia akan menekan Kongres secara agresif di minggu-minggu pertama, menantang anggota parlemen untuk mengesahkan paket bantuan pandemi senilai USD 1,9 triliun untuk mengatasi kesehatan masyarakat dan krisis ekonomi.

Kemampuan Biden untuk meloloskan undang-undang itu akan secara signifikan membentuk kemampuan pemerintahannya untuk mengatasi pandemi dan posisinya secara keseluruhan di Washington.

Dia mempertaruhkan banyak janji kepresidenannya pada kemampuannya untuk mengadili anggota parlemen dari seluruh lorong, menggembar-gemborkan hubungan kerjanya yang panjang dengan senator Republik dan reputasi yang dia kembangkan sebagai pembuat kesepakatan saat menjabat sebagai Wakil Presiden.

Tetapi, Washington telah berubah dengan cepat sejak itu. Sebuah kenyataan yang ditegaskan oleh penasihat Biden, bahwa dia memiliki pandangan yang jernih. Tidak seperti Barack Obama, dia akan dengan cepat melenturkan kekuasaan eksekutifnya pada hari pertamanya menjabat, baik untuk membatalkan kebijakan administrasi Trump dan mengambil tindakan terhadap pandemi, termasuk mengeluarkan mandat terselubung pada properti federal.

Dia juga berjanji bahwa pemerintahannya akan memvaksinasi 100 juta orang terhadap virus corona dalam 100 hari pertama masa jabatannya, memberikan penanda yang jelas untuk menilai keberhasilan atau kegagalannya.

Linda Belmonte, dekan Sekolah Tinggi Seni Liberal dan Ilmu Pengetahuan Manusia Virginia Tech dan seorang profesor sejarah, mengatakan bahwa meski Biden akan “naif” untuk menganggap Washington sama seperti ketika dia menjadi senator atau bahkan saat dia menjabat sebagai Wakil Presiden, pengalaman yang dia bawa ke pekerjaan itu akan sangat berharga saat ini.

“Kami tidak punya waktu untuk kurva pembelajaran. Saya tidak dapat memikirkan seorang presiden modern yang menghadapi lanskap yang lebih menakutkan,” ujarnya.

https://bit.ly/2YdoSZz

Pemimpin Harus Berani Bertempur  “Allah memanggil para pemimpin secara pribadi… untuk bangun dan bertobat dari keduniawianmu, ketidakpercayaanmu, persungutanmu, yang telah menempatkanmu pada suatu kedudukan sehingga akan bangkit dari masa  yang amat sulit bagi setiap orang untuk bekerja di antaramu.

Sementara seorang pemimpin melalaikan pekerjaannya dan gagal dalam kewajibannya, sikapnya tidak menunjukkan untuk memberinya dorongan untuk maju.

Sebagai seorang yang berwewenang, ia harus bertingkah-laku sebagai seorang yang di utus Tuhan, dalam menegur, menasihati, memberi semangat, sebagaimana keadaan menuntut, apakah engkau mau menerima atau menolak kesaksiannya… Diperlukan lebih banyak tenaga dan kesetiaan di pihakmu.”  (Testimonies, Jilid 5, hlm. 281. SM 138.1)

Jadi milikilah iman praktis yang sejati pada Tuhan, dan percayalah Ia akan membawa beban besar atau kecil. Engkau harus membawa kecemasan-kecemasan itu kepada Tuhan, dan percayalah Ia menanggungnya, dan memikulnya untukmu… (Sukses Memimpin, Hal. 142, Pf.3)

“Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu; Serahkanlah hidupmu kepada TUHAN dan percayalah kepada-Nya, dan Ia akan bertindak.” (I Pet 5:7; Mzm 37:5)

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
373PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?