25.8 C
Jakarta
Thursday, 01 December 2022
No menu items!

Seberapa Besarkah Tuhan Itu?

AkhirZaman.org: Seberapa besarkah Tuhan itu. Dalam ukuran sesuatu ditentukan oleh satuan pengukuran, dan ini bervariasi tergantung pada objek yang diukur.

Emas diukur dalam ons atau gram; batubara dalam ton. Minyak mentah dikirim dalam barel; Bensin olahan dijual dalam liter atau galon.

Ukuran kotak diukur dengan panjang dan tinggi dan lebar, dalam sentimeter atau inci, tetapi karpet ruangan membutuhkan yard atau meter. Yard tidak memberikan jarak antara New York dan Nairobi; namun menggunakan mil atau kilometer untuk itu.

Tetapi jarak antarplanet membutuhkan ukuran tahun cahaya, satu tahun cahaya sama dengan jarak yang ditempuh cahaya dalam satu tahun dengan kecepatan 186.000 mil (300.000 km) per detik.

Penyebab Utama Lahirnya Alam Semesta

Tapi seberapa besar Tuhan itu? Apakah Tuhan begitu jauh serta begitu tak terbatas sehingga waktu dan ruang tidak berarti apa-apa bagi-Nya?

Apakah Allah begitu sempurna sehingga akankah manusia dapat mengenali Dia sebagai dasar moralitas atau penyebab utama lahirnya Alam Semesta ini;

Yang kemudian manusia meninggalkan Tuhan sendirian dalam keangungan-Nya, untuk terus hidup seolah-olah keberadaan atau perintah-Nya tidak penting bagi kita, karena Tuhan tidak dapat di fahami?

Tuhan Yang Tak Terbatas

Apakah Tuhan itu begitu dekat, begitu bijaksana, bahkan begitu terlibat dalam segi kehidupan dan berbagai pergerakan manusia..,

Ataukah sebagaimana pemikiran dari para Panteistik bahwa Tuhan dapat tinggal di pohon itu atau ditemukan di beberapa batu atau merupakan bagian dari segala sesuatu yang ada—semacam makhluk panteistik abadi—yang dapat manusia lakukan menyukai salah satu dari itu?

Apakah pemikiran ini layak untuk direnungkan?

Bagi pemazmur, pertanyaan mengenai ukuran Tuhan adalah penting. “Ke mana aku dapat pergi menjauhi roh-Mu?”… Daud bertanya. “Jika aku mendaki ke langit, Engkau di sana; jika aku menaruh tempat tidurku di dunia orang mati, di situ pun Engkau.

Jika aku terbang dengan sayap fajar, dan membuat kediaman di ujung laut, juga di sana tangan-Mu akan menuntun aku, dan tangan kanan-Mu memegang aku.” (Mazmur 139:7-10).

Renungkan ini sekaran Anda memiliki konsep mengenai Tuhan yang tak terbatas – bukan spesis matematis dimana yang tak terbatas itu berada di luar jangkauan manusia.

Namun sebaliknya dari dinamika rohani, dimana Allah tak berwujud, MahaMulia serta sempurna adanya, serta Tuhan yang tak terbatas, namun cukup penuh pengasihan untuk mengidentifikasi diri-Nya dalam permasalahan manusia.

Oleh karena itu keheranan serta sukacita Daud: Bahwa Allah berada di surga— YangMahaHadir, MahaKuasa, MahaTahu—namun cukup tertarik untuk menopang manusia dengan tangan kanannya.

Kompetensi dan Kuasa Tuhan

Di dalam keajaiban dan kepuasan ini terletak salah satu tantangan besar yang dihadapi oleh seorang Kristen sehubungan dengan seberapa besarkah Tuhan itu bagi diri Anda.

Menjadi persoalan bagi manusia yang tergoda untuk melihat Tuhan melalui prisma keterbatasan kita dan untuk mempertanyakan kompetensi dan kuasa Tuhan.

Menolak Godaan Berbuat Dosa

Sebagai Umat-umat Tuhan yang menerima Alkitab sebagai wahyu dari Tuhan kepada umat manusia, adalah suatu dukungan untuk menolak godaan berbuat dosa seperti itu.

Alkitab berbicara mengenai pewahyuan diri Allah yang tertinggi dalam pribadi Yesus, yang di dalamnya yang terbatas dan yang tak terbatas bergabung.

Di dalam Dia yang ilahi dan manusiawi, Yang Mahatinggi dan Kristus yang mengidentifikasikan diri-Nya dengan kelemahan manusia,

Bersatu dengan manusia untuk menunjukkan dalam teladan bahwa kehidupan ini dapat dijalani dalam menolak godaan berbuat dosa dengan suatu hubungan yang erat dengan Tuhan, tanpa mengurangi ketidakterbatasan Allah yang luar biasa.

Kuasa yang mengubah kehidupan

Kristus mendemonstrasikan kuasa Allah dalam hidup, kematian, dan kebangkitan-Nya. Kuasa ini menyentuh kehidupan murid-murid-Nya dan kuasa yang mengubah kehidupan mereka.

Petrus yang pemalu dan tidak menentu menjadi pengkhotbah yang hebat sejak hari Pentakosta.

Thomas yang ragu-ragu mencari bukti ilmiah dan bukti indra, dan ketika Kristus yang telah bangkit menghadapinya, dia tersungkur di kaki-Nya dengan rendah hati, mengakui, “Ya,Tuhanku dan Allahku!” (Yohanes 20:28)

Tetapi kebimbangan Petrus dan keraguan Thomas bukanlah milik mereka sendiri. Orang Kristen dari segala usia tampaknya mengalami kesulitan untuk mempercayai semua aspek wahyu Tuhan jika mereka tidak dapat menemukan dukungan yang dapat diterima.

Sebagai contoh, perhatikan kata-kata nubuat dari Wahyu 1:7 “Lihatlah, Ia datang dengan awan-awan dan setiap mata akan melihat Dia.”

Beberapa orang bertanya: Bagaimana semua orang di Bumi dapat merenungkan kedatangan Yesus pada saat yang sama, mengingat fakta bahwa Bumi itu bulat?

Sebuah penyelidikan ilmiah, tetapi yang mengabaikan fakta bahwa kita di sini sedang merenungkan suatu peristiwa ilahi, dan Tuhan tidak dapat dipahami dalam batasan-batasan manusia.

Pertimbangkan bahwa bahkan kita manusia telah mengembangkan kemampuan teknologi untuk memungkinkan satu peristiwa dapat dilihat di seluruh dunia terestrial pada waktu yang sama.

Saya tidak menyarankan bahwa Kristus akan menggunakan satelit, internet dan TV untuk mewartakan kedatangan-Nya yang kedua.

Tetapi mengingat bahwa jika makhluk-makhluk terbatas telah menemukan sebuah sistem di mana suatu peristiwa di Bumi dapat dilihat secara bersamaan oleh semua penghuninya, mengapa membatasi Tuhan yang tak terbatas untuk mewujudkannya dengan cara apa pun yang dipilih-Nya sendiri? Seberapa besar Tuhanmu?

Kuasa dan Ciptaan Tuhan

Salah satu area di mana masalah pembatasan kekuasaan Tuhan secara khusus menunjukkan dirinya adalah tentang asal usul Bumi dan kehidupan.

Banyak ilmuwan mengklaim bahwa Bumi – bersama dengan banyak galaksi dan planet – dihasilkan dari ledakan massa yang tidak diketahui asalnya, dan kehidupan muncul ketika kondisi yang tepat hadir.

Tetapi teori evolusi tidak begitu ilmiah seperti yang dipikirkan banyak orang, dan banyak karya ilmiah telah menarik perhatian pada masalah-masalah ilmiah dalam teori evolusi.

Ada perbedaan filosofis dasar antara ilmuwan yang membela evolusi dan orang yang percaya pada penciptaan. Ilmu pengetahuan berurusan dengan fenomena alam.

Teori evolusi menjelaskan asal usul dunia ini dan kehidupan, menggunakan hukum alam yang efeknya dapat diamati. Masalahnya adalah ada kesenjangan signifikan yang tidak dapat dijembatani oleh hukum yang diketahui atau fenomena yang diamati.

Misalnya, pertanyaan kuno: “Mana yang lebih dulu: ayam atau telur?” Setiap ayam berasal dari telur, dan setiap telur diletakkan oleh ayam.

Ayam pertama atau telur pertama yang menetas dengan cara lain akan menjadi tidak wajar. Ilmuwan yang membela ciptaan menyadari hal ini dan mengklaim bahwa sains hanya dapat menangani hukum alam yang ditetapkan sebagai bagian dari ciptaan supernatural.

Ini dapat dipahami dengan membandingkan manufaktur dengan perawatan mobil.

Hukum ilmiah yang cukup untuk memahami pengoperasian dan pemeliharaan dunia ini tidak cukup untuk menjelaskan asal-usulnya.

Hukum pertama termodinamika berkaitan dengan kekekalan energi. Hukum ini menyatakan bahwa proses alam tidak dapat menciptakan atau menghancurkan energi, tetapi hanya mengubahnya dari satu bentuk ke bentuk lainnya.

Ini memaksakan kendala penting pada Alam. Karena materi adalah suatu bentuk energi, Alam tidak dapat menjelaskan energi total, termasuk materi, di Semesta.

Oleh karena itu perlu adanya supranatural. Mungkinkah supranatural ini adalah Allah Pencipta yang diungkapkan kepada kita secara lebih khusus oleh Yesus Kristus?

Mereka yang percaya bahwa Alkitab adalah wahyu Tuhan tidak perlu heran jika ada penentuan ilmiah usia bumi yang tidak sesuai dengan kisah penciptaan.

Tindakan penciptaan menyiratkan suatu peristiwa supernatural dengan Bumi yang sepenuhnya berkembang dan dengan penduduknya pada akhir minggu penciptaan.

Setiap metode ilmiah penanggalan Bumi melibatkan asumsi kondisi dan proses alam, dan tidak akan menghasilkan hasil yang mendukung dasar supernatural penciptaan.

Karena Tuhan secara supernatural menciptakan dunia ini, tidak ada metode penanggalan bumi, bahkan pada zaman Adam, yang akan memberikan hasil yang konsisten dengan penciptaan.

Masuknya dosa mengubah cara pandang manusia dan membatasi pemahaman manusia. Di sinilah iman masuk.

“Karena iman kita mengerti, bahwa alam semesta telah dijadikan oleh firman Allah, sehingga apa yang kita lihat telah terjadi dari apa yang tidak dapat kita lihat.” Ibrani 11:3

“Tetapi tanpa iman tidak mungkin orang berkenan kepada Allah. Sebab barangsiapa berpaling kepada Allah, ia harus percaya bahwa Allah ada, dan bahwa Allah memberi upah kepada orang yang sungguh-sungguh mencari Dia. ” Ibrani 11:6

Peringatan Yang penting

Apa yang telah manusia lihat sejauh ini memperingatkan manusia untuk berhati-hati dalam mencari memahami Tuhan, dari sudut pandang manusia, untuk membatasi Pribadi dan kuasa Allah.

Manusia tidak dapat mengukur atau memahami Tuhan dari sudut pandang keterbatasan kita. Kita juga tidak dapat sepenuhnya menghargai peran Tuhan di bumi dan dalam sejarahnya dari perspektif kecerdasan kita yang terbatas.

Manusia dapat berpikir, menyelidiki, bertanya, berdiskusi — memang, Tuhan mendorong manusia untuk melakukannya — tetapi intinya muncul ketika jurang yang luas antara yang terbatas dan yang tak terbatas menghadang kita.

Yang terbatas tidak dapat mencakup atau sepenuhnya memahami yang tak terbatas; yang terbatas hanya bisa percaya. Saat itulah iman datang kepada kita.

Dan saat kita mempelajari dan berteori, orang yang memiliki iman kepada Tuhan akan dengan rendah hati mengakui bahwa tidak semuanya jelas saat ini.

“Karena sekarang kita melihat dalam cermin suatu gambaran yang samar-samar, tetapi nanti… aku akan mengenal dengan sempurna, seperti aku sendiri dikenal.” I Korintus 13:12

Seberapa besar Tuhanmu? Cukup besar untuk memberi makna pada kehidupan, meskipun kita tidak dapat memahami semua misteri yang terlibat dalam kehidupan?

Atau begitu kecil sehingga hidup menjadi perjalanan yang berliku-liku, terombang-ambing dari sini ke sana, dari keragu-raguan ke keraguan ke keputusasaan? Itu pilihanmu.

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
373PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?