34.3 C
Jakarta
Sunday, 26 September 2021
spot_img

[RH] DOA YANG TERUS-MENERUS DIPERLUKAN UNTUK MELAWAN KELICIKAN SETAN.

Dan Yesus yang penuh dengan Roh Kudus kembali dari Yordan, dan dipimpin oleh Roh ke padang gurun. Lukas 4:1

[AkhirZaman.org] Mengapa pada awal pelayanan publik-Nya, Kristus dibawa ke padang gurun untuk dicobai? Adalah Roh Allah yang memimpin Kristus ke sana, dan Ia pergi, bukan untuk kepentingan-Nya sendiri, namun demi kita, untuk menang bagi kita.

Tidak ada paksaan. Kristus dipimpin oleh Roh, kemanusiaan-Nya harus dibuktikan, sebagai seseorang yang telah mengambil keputusan untuk berdiri sebagai kepala dari ras manusia yang telah jatuh ini.

Kristus telah, dan kemudian, secara sempurna telah selaras dengan Bapa. Kristus akan dicoba dan diuji sebagai perwakilan dalam pencobaan. Kristus dipimpin oleh Roh Allah ke padang belantara untuk bertemu musuh dalam pertemuan pribadi, untuk menggulingkan iblis yang telah mengklaim sebagai kepala kerajaan dunia yang penuh dosa ini.

Sementara di padang gurun Kristus berpuasa, tetapi Ia tidak lapar. Terlibat dalam doa terus-menerus kepada Bapa-Nya untuk persiapan melawan iblis, Kristus tidak merasakan sengatan kelaparan.

jiwa-jiwa yang dicobai itu akan diberi makan yang pergi kepada Tuhan untuk meminta bantuan.

Kristus meluangkan waktu dalam doa yang Sungguh-sungguh, mengurung diri dengan Allah Bapa. Seolah-olah Dia berada di hadirat Bapa-Nya. Kristus mencari kekuatan untuk menghadapi musuh, untuk kepastian bahwa Dia akan menerima kasih karunia untuk melaksanakan semua yang telah Dia lakukan demi kepentingan umat manusia.

Pikiran mengenai peperangan di hadapan-Nya membuat Kristus tidak menyadari semua hal lainnya, dan jiwa-Nya diberi makan dengan roti kehidupan, sama seperti sekarang ini jiwa Anda yang dicobai ini akan diberi makan bila Anda pergi ke Tuhan untuk meminta bantuan.

Kristus memakan kebenaran yang harus Dia berikan kepada orang-orang sebagai yang memiliki Kuasa untuk membebaskan mereka dari pencobaan Setan. Kristus melihat kuasa Setan menghancurkan orang-orang yang jatuh dan tergoda.

Kristus melihat diri-Nya menyembuhkan orang sakit, menghibur mereka yang putus asa, menyemangati mereka yang putus asa, dan memberitakan Injil kepada orang miskin, melakukan pekerjaan yang telah uraikan Allah bagi-Nya; dan Dia tidak merasakan rasa lapar sampai empat puluh hari puasa-Nya berakhir.

Kristus ada di padang gurun, binatang liar satu-satunya sahabat-Nya, dan segala sesuatu di sekitar-Nya cenderung membuat-Nya menyadari kemanusiaan-Nya.

Tibatiba seorang malaikat muncul di hadapan-Nya, rupanya salah satu malaikat yang Ia lihat tidak lama kemudian, dan menyapa-Nya dengan kata-kata “Jika Engkau Anak Allah, perintahkan batu-batu ini untuk dijadikan roti.” “Jika Engkau adalah Anak Allah” di sini adalah singgungan untuk ketidakpercayaan. Kata-kata itu menggelitik dengan kepahitan dalam pikiran [Setan]. Dalam nada suaranya yang memilukan, ekspresi ketidakpercayaan total. – Surat 159, 1903 (Penerbitan Naskah 21:8, 9).

—Christ Triumphant,189.1-5

 

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
369PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?