32.1 C
Jakarta
Friday, 02 December 2022
No menu items!

[RH] Ambisi Mendatangkan kesedihan

Berkat Tuhanlah yang menjadikan kaya, susah payah tidak akan menambahinya. Amsal 10:22-TB
AkhirZaman.org: Ambisi Mendatangkan kesedihan. Lucifer ..., sebelum pemberontakannya, adalah malaikat yang tinggi dan mulia, selanjutnya untuk menghormati Anak Allah yang terkasih. Wajahnya, seperti para malaikat lainnya, lembut dan menunjukkan kebahagiaan. Dahinya tinggi dan lebar, menunjukkan kecerdasan yang kuat. Bentuknya sempurna; sikapnya mulia dan agung. Terang istimewah terpancar pada wajahnya dan bersinar di sekelilingnya lebih terang dan lebih indah daripada di sekitar malaikat lainnya; namun Kristus, Allah Anak yang terkasih, memiliki kedudukan terkemuka di atas semua pasukan malaikat. Dia adalah satu dengan Allah Bapa sebelum malaikat diciptakan.
Lucifer iri dan cemburu pada Kristus. Namun ketika semua malaikat membungkuk kepada Yesus untuk mengakui supremasi-Nya dan otoritas tinggi dan pemerintahan yang sah, dia membungkuk bersama mereka; tetapi hatinya dipenuhi dengan kecemburuan dan kebencian.... Mengapa Kristus harus dihormati di hadapan dirinya sendiri? 
Lucifer di surga berhasrat untuk menjadi yang pertama dalam kuasa dan wewenang; dia ingin menjadi allah, memiliki pemerintahan surga; dan untuk tujuan ini dia memenangkan banyak malaikat di sisinya. Ketika dia dan pengikutnya yang memberontak diusir dari hadirat Allah, pekerjaan pemberontakan dan mementingkan diri sendiri dilanjutkan di bumi. Melalui godaan untuk pemanjaan diri dan ambisi Setan menyelesaikan kejatuhan orang tua pertama manusia; dan sejak saat itu hingga sekarang pemuasan ambisi manusia dan pemuasan harapan dan keinginan yang mementingkan diri telah membuktikan kehancuran umat manusia. 
Dia yang menjadikan pemeliharaan diri sebagai tujuannya akan mendapati dirinya miskin dalam kasih karunia Allah, yang melalui efisiensinya kekayaan yang paling sejati dan sukacita yang paling memuaskan dimenangkan. Tetapi mereka yang memberikan segalanya dan melakukan segalanya bagi Kristus akan mengetahui penggenapan janji itu, “Berkat Tuhanlah yang menjadikan kaya, susah payah tidak akan menambahinya.”
The Faith I Live By, 67.1-5

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
373PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?